Larangan Bersiap tidak ada hubungannya dengan sejarah yang jujur

Larangan Bersiap tidak ada hubungannya dengan sejarah yang jujur

Apakah kata „Persaab“ rasis? Dia menulis bahwa melihat kolonialisme murni melalui lensa politik identitas progresif secara serius melanggar narasi sejarah Konstantin Roelofs.

Hal-hal yang sudah kita miliki Saya tidak bisa mengatakan lebih dari itu: Persiab. Bagaimanapun, ini adalah „rasis“. Mari kita abaikan fakta bahwa banyak orang Belanda masih mengalami trauma pengusiran, pembunuhan, dan pemerkosaan dengan mereka setiap hari dan bahwa tidak adil untuk mengecualikan banyak orang Indo-Belanda dari budaya ingatan kolektif kita untuk mematuhi pembacaan ulang sejarah modern – mari kita bicara tentang ketidakakuratan yang mengganggu di balik pandangan dunia dari pandangan „Progresif“ ini.

Konstantin Roelofs

Menjelajahi minggu yang penuh kencan Konstantin Roelofs (1989) Kontradiksi Tragis dalam Ekonomi dan Masyarakat.

Di universitas dan surat kabar besar, di mana identitas dan teori telah lama melampaui pencarian kebenaran, Anda sekarang hanya dapat melihat kolonialisme dalam teori: spesies dengan kerangka ideologis yang ketat mendefinisikan segala sesuatu sebagai teori dan ideologi (satu-satunya bidang di mana mereka dikenal), dan karena itu kolonialisme adalah Invasi yang dipicu oleh kesalahpahaman dan berkembang biak dalam eksploitasi, ketidaksetaraan, dan eksploitasi. Anda hanya dapat melihat sejarah melalui lensa „penindas dan tertindas.“ Dengan ini, penyimpanan berakhir. Larangan Bersiap dibenarkan dalam konteks ini, karena ini adalah istilah untuk penindas itu – dan untuk melawan penindas Anda harus membuang teori dan bahasa penindas itu.

Kolonialisme sebagai mesin kemajuan dan pembebasan sosial

Masalahnya, tentu saja, adalah bahwa kolonialisme adalah segala macam hal dan tentu saja ada komponen ideologis dan teoretis di dalamnya, tetapi pada dasarnya itu adalah proses yang kacau dan dinamis, dengan beberapa konsekuensi yang sangat negatif, tetapi juga banyak hal positif. Selain beberapa represi, kolonialisme dalam banyak kasus merupakan pendorong kuat kemajuan sosial dan emansipasi, terutama bagi kelas menengah. Dan ironisnya, hasil dari ini adalah revolusi: bagaimanapun, bentuk kolonialisme Barat adalah … „membatasi diri“ Karena pada titik tertentu bangsa penjajah telah tumbuh cukup untuk berdiri di atas kedua kakinya sendiri.

Siehe auch  Dana utang Corona, ritel tidak akan sepenuhnya ditebus hingga 2022 dan Sissy Boy meluncurkan grup dengan De Huismuts

Juga sulit untuk membaca revolusi dalam kaitannya dengan kaum tertindas dan kaum tertindas. Bagaimanapun, selalu ada penjahat yang dianiaya, tetapi perubahan hanya terjadi ketika kelas baru menantang yang lama. Sedikit, dan di Prancis, Prancis biasa juga menyamar sebagai bangsawan selama berabad-abad, tetapi hanya ketika borjuasi menentangnya, pergolakan revolusioner meletus. Hal ini tentu saja terjadi di Indonesia.

Melalui lensa politik identitas progresif

Karena minyak dan karetgelembung Di antara dua perang dunia, kelas menengah muncul dari guru, pekerja kereta api dan pemilik usaha kecil – banyak „pribumi“ tiba-tiba memiliki akses ke pendidikan yang lebih baik, media yang lebih baik dan tiba-tiba bisa bersatu di semua jenis klub. Orang-orang membaca tentang bagaimana revolusi pecah di Prancis, Amerika Serikat, dan Rusia dan berpikir: Kita juga bisa melakukannya. Bukan karena kasihan dan ketidakadilan, tapi karena kekuatan dan kepercayaan diri. Hukum sejarah lainnya adalah bahwa penguasa tidak suka tunduk pada situasi baru, yang pada gilirannya sering menyebabkan pogrom berdarah, yang sekarang hidup dalam ingatan kolektif dengan nama „Persyab“. Memodifikasi istilah ini kurang penting jika Anda tidak melihatnya sebagai pilihan ideologis, tetapi sebagai nomenklatur yang dibangun secara historis.

Sebuah kisah kolonialisme yang dinamis, tidak terarah, dan membatasi diri yang tidak cocok untuk jurnalis dan akademisi ideologis perlawanan pascaperang, karena mereka menarik harga diri mereka dari delapan puluh tahun di sisi kanan sejarah – yaitu, dari kaum tertindas – berdiri. Sayangnya, ini tidak ada hubungannya dengan kencan yang jujur. Dengan melihat kolonialisme hanya melalui lensa politik identitas progresif, narasi sejarah dilanggar secara serius. Selain itu, lucu dan ironis bahwa Pejuang untuk Kesetaraan Identitas terutama mementingkan permainan polisi tentang bagaimana orang lain („orang kulit putih“, Indo-Belanda) harus menguji identitas mereka, tapi oke.

Siehe auch  Penurunan jumlah kasus infeksi corona terus...

* Kiri modern suka kembali ke Marx, tetapi aspek teori Marxis ini hanya senang tersapu di bawah permadani di bawah pengaruh kultus korban.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

MATARAMINSIDE.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Mataram Inside