MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Krisis pangan di Madagaskar mengancam ratusan ribu orang, terutama anak-anak | luar negeri

Satu dari enam anak di selatan pulau yang dilanda itu menderita kekurangan gizi akut dan tertatih-tatih di ambang kelaparan, kata organisasi itu, memperingatkan bahwa angka ini bisa segera meningkat menjadi satu dari empat. Namun, bencana tersebut kurang mendapat perhatian internasional karena pandemi Corona. Oleh karena itu, organisasi mendesak untuk meminta sumbangan.

“Ini adalah krisis yang terlupakan dan kekurangan dana, dan paling menyakitkan bagi anak-anak — bukan hanya karena mereka kekurangan nutrisi yang mereka butuhkan untuk berkembang, mereka tidak pergi ke sekolah karena kelaparan dan ketidakmampuan orang tua mereka untuk membayar biaya sekolah,” dia menjelaskan. Direktur Regional Save the Children Yvonne Arunga.

Dalam sebuah laporan baru-baru ini, Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa menilai situasi di Madagaskar selatan sebagai titik panas “sangat memprihatinkan”. Dari 1,1 juta orang yang menghadapi kekurangan pangan akut, 28.000 berisiko kelaparan pada akhir tahun. Menurut Program Pangan Dunia, krisis tersebut disebabkan oleh kekeringan bertahun-tahun dan badai pasir yang mengeringkan ladang, hama yang merusak tanaman pokok dan kenaikan harga pangan.

READ  Taliban mencegah warga Afghanistan pergi ke bandara Kabul