MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Keys (72) mencari masa lalu yang tersembunyi dari keluarga KNIL di Herdea

“Jika Bibi Joe tidak menulis tentang ini di lembar memonya, kami tidak akan tahu ini.” Bibi Joe adalah salah satu pendiri yang berkemah de Goerberg di Herdeau 70 tahun yang lalu. Buku tempelnya menjadi dasar buku tahunan tentang taman liburan yang diselesaikan Van Bowen Desember lalu. “Total dia telah menulis delapan kalimat tentang KNIL Tentara Kerajaan Hindia Belanda.”

Tonton videonya. Teks berlanjut di bawah.

“Pengambilan data =”“>

Penghasilan tambahan untuk situs kamp

Setelah kemerdekaan sebagian besar Indonesia dari Belanda pada tahun 1949, anggota KNIL Maluku berangkat ke Belanda. Mereka tersebar di seluruh negeri dari pelabuhan Rotterdam ke berbagai pusat penerimaan. “De Goerberg buka selama tiga bulan, setelah liburan,” kata Van Bowen. “Kemudian salah satu pendiri pergi ke Den Haag, dan anggota KNIL bisa mendapatkan pusaka, sehingga menghasilkan pendapatan untuk lokasi kamp.”

Tidak ada tentang moluska

Setelah menyelesaikan buku tahunannya, Van Bowen ingin tahu lebih banyak tentang orang Maluku yang datang untuk tinggal di Herte. “Tapi ternyata sangat sulit. Saya membaca semua risalah dewan kota dari tahun 1949 hingga 1954, sebenarnya ada banyak, tetapi tidak ada yang dikatakan tentang orang Maluku. Dan di Heather Historical Society mereka tidak dapat membantu saya lagi. “

Daftar nama

Akhirnya, Van Bowen menemukan nama semua orang yang tinggal di Coerberg di arsip daerah. “Ada yang memiliki kata ‘origin’ dalam kata ‘Indonesia’. Disebutkan. Indonesia.” Van Bowen melihat total 85 nama. “24 pasangan, satu nenek dan sisanya adalah anak-anak.”

Kontak diminta

Sekarang dia mencoba untuk berhubungan dengan mantan penghuni tersebut. “Tapi saya tidak tahu kemana mereka pergi,” katanya segera. Telepon ke koran lokal Domba Membantu dia dalam perjalanannya. “Ya, ada beberapa jawaban untuk itu. Orang-orang yang tahu lebih banyak tentang orang-orang sejak saat itu, tetapi orang lain yang telah melihat panggilan itu.”

READ  Kabar baik dan kurang baik tentang babak baru Mandalay di Indonesia

Van Bowen sekarang menemukan 23 dari 85. Ini sudah menghasilkan pertemuan khusus. “Ya, saya sudah menunjukkan seorang putra di sini. Saya bisa menunjukkan kepadanya di mana orang tuanya tinggal. Ayahnya adalah seorang fotografer yang menghibur, jadi dia memiliki semua jenis foto, saya salin. Dengan itu saya bahkan dapat melihat bagaimana orang-orang di sini tinggal di rumah-rumah kecil ini. “

Tidak pernah memberi tahu anak-anak

“Yang lebih istimewa lagi, sekarang ada orang-orang yang menceritakan hal-hal yang tidak pernah mereka ceritakan kepada anak-anak mereka sendiri. Jadi mereka juga bertanya tentang masa ketika orang tua pertama kali datang ke sini di Belanda.” Menurut cerita, itu bukanlah waktu yang mudah. “Mereka berasal dari negara yang panas, di rumah-rumah kecil di Belanda, suhunya bisa -17 derajat Celcius. Mereka semua terlibat dalam perang, jadi mereka ikut terguncang.”

Van Bowen masih belum tahu apakah dia akan menulis buku tentang periode ini. “Kali ini sebagian besar tentang cerita. Ada cerita untuk diceritakan kepada 85 orang itu tentang masa mereka di Hindia Belanda, tetapi juga tentang saat mereka di Herdeau. Apakah sekolah, toko atau gereja untuk mereka? Dia berharap bisa mengetahuinya. . “Akan menyenangkan mengetahui lebih banyak tentang sejarah di sini. Ini layak untuk meningkatkan kesadaran.”

Siapapun yang mengetahui lebih banyak tentang penduduk KNIL di Coerberg dapat menghubungi Keys Van Bowen melalui [email protected]