MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Kembalinya seni kolonial yang dirampok bisa dilakukan dengan sangat cepat

Perdebatan di Eropa tentang harta karun seni paksa dari daerah kolonial tampaknya memasuki babak baru. Belanda memimpin. Pada Oktober 2020, Dewan Kebudayaan mengeluarkan saran mengejutkan tentang bagaimana menangani koleksi kolonial. Lilian Cornwalls-Ho Kong Yu, ketua dewan penasehat, hanya membutuhkan tujuh kata: “Stolens harus kembali.”

Pada Januari 2021, Menteri Ingrid von Engelshoven (Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan, D66) dikejutkan oleh pandangan kebijakan di mana dia menerima hampir semua rekomendasi. Karena partainya sangat penting dalam pembentukan pemerintahan baru, maka visi tersebut akan menjadi kebijakan.

Suara serupa datang dari negara-negara Eropa lainnya. Pada bulan Maret 1867, pemerintah Jerman dan Dewan Humboldt di Berlin mengumumkan pengembalian barang rampasan dari Kerajaan Benin di Nigeria. Itu adalah langkah besar. British Museum di Inggris hanya bersedia menyumbangkan benda, dan beberapa universitas dan museum kota (saya pikir yang ada di Cambridge, Oxford, Aberdeen atau Brighton) beroperasi dengan kebijakan pengembalian.

Karya agung

Akhir tahun lalu, pemerintah Belgia juga memutuskan untuk mengembalikan harta kolonial. Museum Besar Afrika di Tervuran menyatakan siap untuk menyerahkan mahakaryanya.

Baca juga: ‘Seni kolonial adalah tentang mengakui bahwa objek tersebut adalah milik mereka’

Di Prancis, negara yang tampaknya menjadi yang terdepan setelah pernyataan tegas Presiden Emmanuel Macron pada akhir 2018 tentang kebijakan pendapatan baru ke Afrika, keadaan menjadi sangat tenang.

Seruan untuk restorasi semakin terdengar di bekas koloni. Berkat perubahan kebijakan Belanda, Suriname ingin mengetahui apa yang terjadi di Belanda, dan pemerintah Indonesia telah membentuk komite penarikan uang. Seperti negara-negara lain di Asia Timur dan Tenggara, Indonesia semakin banyak memiliki museum yang sangat bagus. Perbaikan infrastruktur museum juga terlihat di Afrika. Museum baru telah disumbangkan ke Senegal dan Republik Demokratik Kongo dalam beberapa tahun terakhir. Nigeria akan membuat museum untuk mengembalikan benda-benda Benin.

READ  Ratusan orang ditangkap pada demonstrasi Hari Buruh di seluruh dunia

Banyak ahli museum di Afrika dan Asia yang positif tentang perkembangan ini, tetapi berkata: Lihat dulu (lagi) dan percaya nanti. Pada tahun 2020, tidak ada material yang dikembalikan ke bekas koloni. Secara lisan dan tulisan, satu benda yang dikembalikan dari Belanda: pahlawan nasional Indonesia, Keris Pangeran Diponegoro. Dia kehilangan senjatanya pada akhir Perang Jawa yang berdarah (1825-1830).

Indonesia telah menyerukan pengembalian pada tahun 1975. Selama bertahun-tahun, tempat Diponegoro di mana Chris disimpan diselimuti misteri. Pada pertengahan 2017, Museum Etnologi di Leiden (bagian dari National Museum of World Cultures) membuka kembali penelitiannya.

Itu mendatangkan peneliti dari Indonesia, dan 2,5 tahun kemudian menjadi depo sendiri. Pada Maret tahun lalu, Van Engelshoven menyerahkan barang tersebut kepada Duta Besar Indonesia untuk Belanda.

Pakar museum di Afrika dan Asia mengatakan untuk melihat dulu baru kemudian percaya

Sejak 2017, RexMuseum mempelajari artileri Raja Kandy yang direbut oleh pasukan VOC di Amsterdam pada 1765. Sri Lanka marah karena segala sesuatunya lengket dan akan memakan waktu lama.

Penyelidikan material seperti artileri Kandy secara resmi ditujukan untuk mendapatkan pengalaman dalam penelitian sumber daya. Para peneliti Sri Lanka yang terlibat tidak terlalu mengkhawatirkan hal ini. Ini pasti seni yang dijarah, jadi mengapa tidak mengembalikan meriam? Negara mereka membutuhkannya. Apakah sangat sulit untuk melepaskannya?

Kontrol

Kedua contoh ini menggambarkan pendekatan resesi. Asal satu diselidiki selama 2,5 tahun, dan percobaan yang lain tidak selesai sampai empat tahun kemudian. Menurut kebijakan Menteri, bagaimana dengan ribuan barang lainnya yang layak dikembalikan? Apa gunanya mengatakan bahwa apa yang dicuri harus dikembalikan?

Bukankah sudah saatnya museum dan peneliti memusatkan perhatian dan waktu pada benda-benda dengan sumber yang kompleks dan memfasilitasi praktik benda-benda yang jelas-jelas berasal dari hasil rampasan? Bukankah sudah waktunya untuk memberi tahu bekas koloni lebih banyak tentang prioritas dalam penelitian sumber daya?

Kembalinya seni rampasan dari daerah kolonial menandakan pengakuan atas ketidakadilan yang dilakukan di masa lalu dan bertujuan untuk memulihkan hubungan yang rusak. Ini membutuhkan lebih dari kata-kata dan akan mengembalikan beberapa item per tahun. Hanya dengan begitu hubungan dengan bekas koloni akan membaik.