MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

“Kekuatan otot digital China adalah satu dekade di belakangnya …

China tertinggal satu dekade di belakang Amerika Serikat dalam kemampuan siber. Institut Internasional untuk Riset Strategis (IISS) mengatakan dalam sebuah studi baru yang dapat ditemukan di surat kabar bisnis Financial Times.

Dalam laporan tersebut, IISS memeringkat negara menurut kemampuan Internet mereka. Lembaga think tank Inggris didasarkan, antara lain, pada kekuatan ekonomi digital mereka, kekuatan intelijen dan layanan keamanan, dan bagaimana aplikasi siber diintegrasikan ke dalam operasi militer.

China dan Rusia telah memperjelas di masa lalu bahwa mereka mampu menyerang aktivitas dunia maya seperti spionase online, pencurian kekayaan intelektual, dan kampanye misinformasi yang terutama menargetkan Amerika Serikat. Tapi, IISS berakhir, mereka sendiri terhambat oleh keamanan siber yang relatif lemah.

Dalam kasus China, kata laporan itu, fokus terbatas pada pemantauan jaringannya mungkin karena upaya besar-besaran Beijing untuk menyensor Internet domestik untuk mencegah informasi politik yang buruk. Selain itu, think tank Inggris telah memajukan analisis kecerdasan digital di antara orang-orang China yang kurang dari apa yang disebut ‘lima mata’, aliansi intelijen Amerika Serikat, Kanada, Australia, Selandia Baru, dan Inggris.

Akibatnya, think tank Inggris hanya memiliki Amerika Serikat pada tingkat kemampuan dunia maya tertinggi. Di tempat kedua adalah Australia, Kanada, Cina, Prancis, Israel, Rusia, dan Inggris. Kelompok ketiga meliputi India, Indonesia, Iran, Jepang, Malaysia, Korea Utara, dan Vietnam.

Menurut IISS, orang Amerika unggul dalam aplikasi digital profesional, kriptografi, dan kemampuan untuk melakukan serangan cyber “canggih, bedah”. Selain itu, mereka menuai keuntungan dari aliansi dengan kekuatan Internet lainnya, seperti ‘Five Eyes’. Menurut think tank Inggris, China akan membutuhkan setidaknya satu dekade untuk menyamai kemampuan Internet AS.

READ  Berita 'Akan bertambah buruk' tentang infeksi virus corona