Kebijakan pengungsi Australia yang gagal | Halo

Kebijakan pengungsi Australia yang gagal |  Halo

Sementara media penuh dengan deportasi Djokovic, Australia telah menahan pencari suaka yang rentan di pusat-pusat penahanan luar negeri selama hampir satu dekade. Dimana perhatian media terhadap mereka?

Penangkapan dan deportasi pemain tenis Serbia Novak Djokovic dari Australia menjadi berita utama dan media sosial di seluruh dunia selama seminggu terakhir. Namun rezim yang dia coba atasi gagal para pengungsi dan pencari suaka selama hampir satu dekade tanpa liputan media.

Australia, penandatangan Konvensi Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan sangat membutuhkan migran untuk membangun masyarakat dan ekonominya, membenci dan meludahi pengungsi dan pencari suaka. Pemerintah memiliki dua kebijakan ketat untuk mencegah orang memasuki Australia secara tidak sengaja. Yang pertama adalah mendorong perahu kembali ketika sudah aman untuk melakukannya. Yang kedua adalah menghukum orang yang tidak bersalah dengan mendeportasi mereka ke kamp-kamp di luar negeri.

Pemerintah telah mendeportasi pencari suaka ke pulau Papua Nugini dan Nauru sejak 2012, meskipun mereka dideportasi akhir tahun lalu. mengumumkan Ini akan menghentikan „memproses“ pencari suaka di Papua Nugini. Pada saat pengumuman, Australia menyatakan bahwa siapa pun yang masih ditahan di pulau itu akan diberikan izin untuk tetap berada di sana atau dipindahkan ke Nauru. Namun, tidak ada pilihan akomodasi potensial yang telah diidentifikasi untuk mengakomodasi para pengungsi yang tetap berada di Port Moresby, ibu kota Papua Nugini.

Australia telah mendeportasi pengungsi dan pencari suaka ke pusat penahanan luar negeri sejak 2012.

Beberapa mencari suaka untuk menghindari kekejaman yang tidak seharusnya diderita manusia. Namun, kesejahteraan mereka di pulau-pulau ini bergantung pada belas kasihan sistem yang korup. Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi insiden mengerikan di pusat-pusat penahanan di luar negeri, termasuk kerusuhan, pelanggaran hak, penembakan dan kematian di antara para pengungsi karena kelalaian medis yang disengaja dan mutilasi diri, bunuh diri dan mogok makan.

Siehe auch  Reaksi Matthias Debendael terhadap Kredit Rendah Flemish...

Pemerintah Australia telah mengembangkan kebijakan imigrasi yang ketat untuk mencegah orang menunggu untuk meninggalkan Indonesia dengan kapal. Saat ini ada sekitar 14.000 pengungsi di Indonesia. Mereka menunggu di sana sampai Australia atau negara lain mau menerimanya. Pemerintah Australia telah lama mengatakan tindakannya dimotivasi oleh „keprihatinan“ – mereka bekerja keras untuk memastikan tidak ada lagi orang yang tenggelam di laut.

Namun, pendorong sebenarnya dari kebijakan pengungsi adalah bahwa Australia tidak ingin membiarkan para migran memulai hidup baru. Negara ini memiliki sejarah panjang supremasi kulit putih dan kebijakan anti-imigrasi. Pihak berwenang Australia terus-menerus menyemburkan propaganda melawan pengungsi dan telah menghabiskan miliaran dolar untuk mendaftar secara politik dengan cara ini.

Berita penangkapan seorang pemain tenis di Australia telah menyebar dalam beberapa pekan terakhir. Satu orang diberikan prioritas tinggi dalam sistem imigrasi, sementara ribuan orang yang rentan, termasuk anak-anak, mati lemas di bawah kendali Australia.

Mungkin pemilu yang akan datang awal tahun ini ada hubungannya dengan itu? Sejak 2001, ketika Perdana Menteri John Howard saat itu takut kalah dari Partai Buruh, krisis pengungsi telah muncul kembali di setiap pemilihan, meningkatkan kekhawatiran bahwa jumlah kematian di laut akan meningkat lagi dan pengungsi yang menyerang akan merayap ke negara itu. Banyak pemilu telah dimenangkan dengan taktik ini.

Ribuan pria, wanita dan anak-anak dikirim ke Papua Nugini dan Nauru di luar kehendak mereka, meskipun Australia bertanggung jawab secara internasional untuk membantu para pencari suaka. Pada tahun 2016, Papua Nugini akhirnya memutuskan bahwa menahan orang yang mencari suaka di Australia di pusat-pusat penahanan lepas pantai adalah ilegal, yang mengakibatkan Pembayaran terbesar Kompensasi untuk pencari suaka dalam sejarah Australia. Itu adalah skandal besar bagi negara. Namun, ada sedikit liputan media yang kritis. Suara-suara kritis telah dibungkam, bahkan ketika ada gerakan di negara itu yang mendukung pengungsi dan pencari suaka dan menuntut Australia memenuhi tanggung jawab hak asasi manusianya.

Siehe auch  Jumlah absen meningkat untuk hit pertama kue Corona:...

Mayoritas masyarakat telah sepenuhnya disesatkan oleh informasi yang salah yang diberikan Pemerintah Australia tentang pengungsi. Orang-orang yakin bahwa mereka adalah teroris dan ekstremis. Ini adalah mitos yang sengaja dibuat yang membuat orang Australia takut dan membenci imigran.

Mayoritas masyarakat telah sepenuhnya disesatkan oleh informasi yang salah yang diberikan Pemerintah Australia tentang pengungsi.

Sebagai seorang pengungsi yang ditahan secara ilegal di Papua Nugini dan Nauru dari 2013 hingga 2021, saya melihat ini sebagai pengabaian kemanusiaan yang jelas di pihak Australia. Tindakan mengerikan yang biasa terjadi saat berada dalam tahanan di luar negeri tidak diliput oleh pemerintah Australia atau media di tingkat mana pun. Jika orang-orang Australia mengetahui kebenaran yang sebenarnya dan diberi tahu dengan benar, saya yakin kekejaman ini tidak akan terjadi.

Selama hampir 10 tahun penahanan ilegal, 13 orang telah tewas, dengan darah di tangan pemerintah Australia. Mengapa hanya ada Djokovic (selain COVID) yang menjadi berita minggu lalu?

Masih ada pencari suaka yang terlantar di Nauru dan Papua Nugini tanpa harapan untuk masa depan. Mereka sangat lemah. Australia baru saja mencuci tangannya. Kesejahteraan orang-orang ini telah diserahkan kepada pemerintah Papua Nugini, sebuah sistem korup yang dibayar oleh para pengungsi.

Pemerintah Australia terus meminggirkan pencari suaka. Itu terus menghabiskan miliaran uang pembayar pajak untuk melakukannya, sambil menunjukkan pengabaiannya terhadap orang-orang dan hak asasi manusia. Media Australia tidak begitu meremehkan krisis pengungsi. Mengapa penahanan sementara seorang pemain tenis lebih penting daripada nasib ribuan orang yang mencari suaka?

Meskipun kegagalan ini mewakili kebijakan pengungsi Australia, namun tidak masuk akal dari perspektif hak asasi manusia. Saya marah karena negara imigran membenci imigran.

Siehe auch  Menempatkan Melexis Potato Chips Hunger di Jalur untuk Tahun Rekor

Artikel ini sebelumnya muncul (CC) di OpenDemocracy.net

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

MATARAMINSIDE.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Mataram Inside