MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Kapal-kapal China membuang begitu banyak kolam di Laut China Selatan sehingga Anda dapat melihatnya dari luar angkasa, kata sebuah laporan baru



Kesamaan


© Orang Dalam Bisnis Dipersembahkan oleh Belanda
Kesamaan

Air limbah dari Laut Cina Selatan oleh lebih dari 200 kapal penangkap ikan Cina di sekitar Kepulauan Spratly Kerusakan besar pada karang. Menurut Simularity, sebuah perusahaan Amerika yang menganalisis citra satelit.

Satu detail penting adalah bahwa berbagai negara menyangkal kepemilikan banyak pulau. Adapun Filipina, laporan itu sangat kritis terhadap China dan mendorong penyelidikan lebih lanjut.

Setidaknya lima negara mengklaim pulau di Laut Cina Selatan. Selain China dan Filipina, termasuk Malaysia, Vietnam, dan Indonesia. Pada tahun 2016 Ditolak oleh Mahkamah Internasional Di Den Haag, klaim China di Laut China Selatan.

Air limbah meninggalkan kapal di jangkar Lis Der, pendiri dan CEO Simularity, berbicara tentang temuan laporan tersebut. “Kita bisa melihat ini dari luar angkasa.” Dia berbicara tentang keadaan laut selama forum online yang diselenggarakan oleh Stratbase ADR. Tank dari Manila, ibu kota Filipina.

Kapal terletak sangat panjang

“Ratusan kapal yang berlabuh di sana membuang kotoran di bebatuan setiap hari. Jika kapal tidak bergerak, bunganya akan menumpuk,” tambah Der.

Citra satelit yang diambil selama periode lima tahun menunjukkan perkembangan alga yang sama sekali berbeda antara tempat kapal tenggelam dan laut di sekitarnya. Selama waktu itu, para peneliti menemukan bahwa 236 kapal China masih berada di dalam air.

Beberapa kapal dipantau selama beberapa bulan. Peter Going, wakil presiden Penjualan Simularitas, menentang oppose Dalam Tidak normal jika kapal tidak bergerak begitu lama.



Citra satelit membandingkan lokasi kapal (kiri) dan pertumbuhan alga yang terkait dengannya (kanan).  Foto: Kesamaan


© Orang Dalam Bisnis Dipersembahkan oleh Belanda
Citra satelit membandingkan lokasi kapal (kiri) dan pertumbuhan alga yang terkait dengannya (kanan). Foto: Kesamaan

Limbah yang berlebihan mendorong pertumbuhan fitoplankton di dalam air, yang dapat menyebabkan kekurangan oksigen. Tanpa oksigen yang cukup di dalam air, habitat karang bisa mati.

READ  6 juta pendanaan untuk pertukaran kripto Indonesia yang dipimpin Coinbase

“Bakteri ini menciptakan ‘zona mati’ dengan menyerap oksigen yang biasanya tersedia untuk ikan,” kata laporan simulasi.

terumbu karang Dibutuhkan waktu hingga 10.000 tahun untuk membangun, Dan dibutuhkan 100.000 hingga 30 juta tahun untuk membentuk terumbu karang dan atom yang terbentuk sempurna.

China memperlakukan kita seperti toiletnya

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu Bencana proporsi epik Kita dekat Poin non-penarikan, “Der mengatakan tentang emisi. Simularity memperingatkan bahwa tidak hanya karang yang terancam punah, tetapi stok ikan di Laut Cina Selatan juga berisiko – sumber makanan penting bagi wilayah tersebut.



Hilangnya daerah gelap menunjukkan pertumbuhan alga selama 5 tahun terakhir.  Foto: Kesamaan


© Orang Dalam Bisnis Dipersembahkan oleh Belanda
Hilangnya daerah gelap menunjukkan pertumbuhan alga selama 5 tahun terakhir. Foto: Kesamaan

Filipina, salah satu penuntut di Laut Cina Selatan, mengatakan sedang memverifikasi laporan tersebut.

“Kami memastikan bahwa limbah ini dibuang … Jika tindakan tidak bertanggung jawab seperti itu benar, kami menganggapnya sangat berbahaya bagi lingkungan laut di daerah itu,” kata Menteri Pertahanan Dolphin Lorenzana. Menurut kantor berita Reuters Dalam sebuah pernyataan.

“China memperlakukan kami seperti toiletnya sendiri, yang jelas merupakan pelanggaran hukum lingkungan internasional dan lokal,” kata Filipina. Pergi ke Senator Grace.

Baca selengkapnya: Foto-foto ini menunjukkan bagaimana kehidupan di Kepulauan Bitcoin, negara berpenduduk paling sedikit di dunia