MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Juru kampanye Indonesia menang melawan penambangan batu bara di Mahkamah Agung

  • Mahkamah Agung Indonesia telah menolak banding terakhir dari sebuah perusahaan batu bara dan Kementerian Energi dan Pertambangan kalah dalam gugatan yang diajukan tiga tahun lalu oleh LSM Indonesia, Walhi.
  • B.D. Valhi berhasil mengemukakan bahwa Mandim Coal Mine (MCM) telah mendapat izin beroperasi di Provinsi Kalimantan Selatan tanpa menyelesaikan izin lingkungan.
  • Walhi mendesak Kementerian Pertambangan untuk mematuhi dan melaksanakan putusan Mahkamah Agung.
  • Walhi meminta Presiden Joko Widodo segera mengkaji perizinan pertambangan yang kompleks di provinsi tersebut, apalagi tahun ini terkait dengan bencana operasi banjir dan tambang yang terbengkalai.

Aktivis lingkungan di provinsi Kalimantan bagian selatan Indonesia telah menang setelah tiga tahun perjuangan hukum melawan perusahaan yang berencana merelokasi ribuan orang dan menambang batu bara ke hutan hujan pegunungan yang kaya.

Mantan Menteri Energi dan Pertambangan P.T. Mahkamah Agung bulan lalu menolak permohonan akhir perusahaan batu bara tersebut karena pada awalnya tidak mengeluarkan izin lingkungan untuk Tambang Batu Bara Montim (MCM).

“Ini adalah kabar baik di tengah bencana lingkungan di Kalimantan Selatan,” Kisworo TV Kahayono, direktur LSM lingkungan hidup Indonesia Walhi, mengatakan dalam sebuah diskusi online baru-baru ini. “Masyarakat Kalimantan Selatan melalui proses yang panjang dan kalah dua kali di pengadilan yang lebih rendah. Akhirnya suara rakyat terdengar dan kami menang.”

Kisworo TV Kahayono, direktur Walhi di Kalimantan Selatan, menunjuk kawasan keistimewaan yang belum selesai pada peta di kantor Walhi di Banjara. Pegunungan Meratus dan Distrik Hulu Sungai tengah adalah satu-satunya tempat yang selalu hijau di provinsi ini, selain itu merupakan mosaik kebun dan tambang. Foto Ian Morse untuk Mongabe.

Walhi mengajukan gugatan pada Februari 2018 terhadap MCM dan mantan menteri pertambangan Ignatius Jonan. Perusahaan diberikan izin pada Desember 2017 untuk beroperasi di konsesi seluas 5.908 hektar (14.600 hektar) di Pegunungan Meratus.

Dua hak istimewa MCM lainnya diberikan izin operasional simultan, yang juga dapat meningkatkan permohonan izin MCM lainnya melalui peraturan 2017. Pada saat itu, perusahaan belum menyiapkan analisis mengenai dampak lingkungan di wilayah tersebut, yang mencakup anjuran masyarakat.

READ  Dalam film 'Djot Enja Thien', Belanda bukan hanya komplotan

MCM tidak memulai produksi, tetapi penduduk setempat telah mulai memberikan kontrak untuk tanah mereka.

“Walhi berterima kasih kepada semua pihak dan elemen masyarakat yang mendukung kasus ini. Kami meminta para tergugat untuk mengeksekusi putusan MA,” kata Kisvoro, mengutip syarat pencabutan izin operasi dalam putusan asli Mahkamah Agung 2019 Oktober 2019.

Pegunungan Meratus, Kalimantan Selatan. Foto oleh Ulet Ifansasti / Greenpeace.

Kisvoro mengatakan perjuangan menyelamatkan Pegunungan Meratus telah berlangsung selama puluhan tahun. Sejak menjadi mahasiswa, Kisvoro telah melihat penambangan, penebangan dan penyebaran kelapa sawit di seluruh Kalimantan selatan, sementara kelompok masyarakat adat berjuang untuk mendapatkan pengakuan dari sudut pandang pemerintah. Gerakan “Selamatkan Meratus” belum berakhir, katanya.

Dalam mengambil keputusan, pengadilan mempertimbangkan perlindungan yang diperlukan untuk tunggangan gerobak yang menggelar pangkalan Meratus dan ditemukan di dalam konsesi pertambangan. Penduduk setempat menyatakan keprihatinan bahwa konversi daerah tersebut menjadi tambang akan memutus atau mencemari sumber air sekaligus menghilangkan daerah tangkapan air alami dan meningkatkan risiko banjir.

“Sudah sepatutnya hakim sepakat bahwa keputusan menteri memberikan izin melanggar prinsip-prinsip umum good governance, yakni kebijakan kehati-hatian,” kata Kisworo mengacu pada pendekatan hati-hati yang digunakan tanpa pengetahuan ilmiah.

“Tidak ada lagi alasan untuk menunda dan menegakkan putusan pengadilan,” katanya.

Sebelum putusan pengadilan, Walhi membawa gerakan tersebut secara online dan langsung ke istana presiden. Kisworo dan lainnya pergi ke Jakarta dan meminta Presiden Joko Widodo untuk segera menilai dan membatalkan perizinan kompleks di Kalimantan Selatan. Dia dan yang lainnya telah meningkatkan seruan setelah banjir dahsyat baru-baru ini di provinsi tersebut.

Pada awal Januari, 24 orang meninggal dan lebih dari 100.000 orang mengungsi di Kalimantan Selatan. Aktivis lingkungan menuduh deforestasi ekstensif tambang batu bara dan perkebunan kelapa sawit, yang telah membahayakan kemampuan daerah tersebut untuk menyerap air. Polisi sedang mempertimbangkan untuk melakukan penyelidikan atas tuduhan tersebut.

READ  Dan banyak negara menghapus hukuman mati

Menurut data Wolhi, 3,7 juta hektar (9,1 juta acre) provinsi – hampir 50% – diambil alih oleh tambang dan perkebunan pohon dan kelapa sawit. Tambang batu bara merupakan wilayah terluas. Pegunungan Meratus adalah perbatasan terakhir yang dipisahkan, dengan sekitar 168.000 hektar (415.000 hektar) yang direncanakan untuk pembangunan.

Noor Hidayati, Direktur Eksekutif Nasional Walhi, mengatakan izin pertambangan yang dikeluarkan oleh pemerintah federal bertentangan dengan rencana pemerintah daerah di daerah tersebut. Pemerintah kabupaten Hulu Sungai Tenga, sepertiganya diberikan, sebagian besar menentang izin tersebut. “Hukum Universal” yang diberlakukan di Indonesia baru-baru ini menghilangkan beberapa kewenangan dari pemerintah daerah atas penciptaan lapangan kerja, sehingga sangat sulit bagi penduduk setempat untuk menentukan nasib hutan mereka.

“Undang-undang penciptaan lapangan kerja dan pertambangan baru memberi perusahaan pertambangan fleksibilitas yang tinggi,” kata Noor.

Desa Padutanga menjadi salah satu wilayah terdampak jika tambang PDMCM berfungsi sesuai rencana. Gambar Tommy Afriando / Mongabe-Indonesia

Pemerintah kabupaten dan DPRD menyatakan ingin mengikuti putusan pengadilan dengan kebijakan yang melindungi ekosistem Meratus dan daerah aliran sungai. Anggota Parlemen Kabupaten Yasid Bahmi mengatakan komitmen itu tertulis dalam rencana pembangunan jangka menengah kabupaten. Ini terutama penting karena pendaftaran ilegal merupakan ancaman terus-menerus bagi Pegunungan Meratus. Hulu Sungai Tenga adalah satu-satunya provinsi di negara yang tidak memiliki tambang batu bara, tetapi deforestasi masih mengancam kabupaten tersebut dengan banjir dan tanah longsor.

Pemerintah kabupaten menulis surat kepada Kementerian Pertambangan untuk meminta pembatalan izin MCM. Seorang mantan wakil bupati mengatakan pemerintah telah menginstruksikan Save Meratus untuk melanjutkan gerakan dan merekomendasikan penggundulan kembali di daerah tersebut, yang bisa menjadi tempat berlindung yang aman.

“Ini adalah cara tercepat kementerian untuk mengevaluasi kebijakan alam yang tidak mendukung,” kata pengacara Valhi Judianto Simanjundak. “Pelajaran bagi Kementerian, lingkungan dan sumber daya air harus dilindungi demi masa depan masyarakat Kalsel.”

READ  Pusat gempa dilaporkan di bawah dasar Samudra Pasifik, namun tidak ada peringatan tsunami yang dikeluarkan.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Kelompok Luwak Indonesia Sini Tentang kami Situs Indonesia Pada tanggal 23 Februari 2021.

Batubara, Energi, Lingkungan, Hukum Lingkungan, Politik Lingkungan, Bahan Bakar Fosil, Tata Kelola, Lingkungan yang Menyenangkan, Pertambangan, Hutan Hujan, Hutan Tropis