MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Jumlah negara yang melarang crypto menggandakan bitcoin Crypto Insiders

Bitcoin (BTC) menjadi alat pembayaran legal pertama di suatu negara tahun lalu, yaitu di El Salvador, ada negara-negara yang memilih untuk melarang cryptocurrency daripada merangkulnya.

Tiga tahun terakhir telah melihat peningkatan yang signifikan dalam jumlah negara yang melarang crypto, seperti bitcoin ethereum (ETH). Sepertinya baru-baru ini Riset Dari Direktorat Riset Hukum Global Dari (GLRD) Perpustakaan Kongres, Perpustakaan Nasional Amerika Serikat.

Laporan penelitian ini merupakan pembaruan dari laporan yang sama dari tahun 2018. Ketika total 23 negara ada dalam daftar yang melarang crypto. Sekarang tidak kurang dari 51 negara dalam daftar, lebih dari dua kali lipat jumlahnya.

Laporan tersebut membedakan antara dua jenis hambatan. Mereka adalah larangan lengkap atau absolut pada crypto dan larangan implisit. Di bawah kategori kedua, individu pribadi umumnya diizinkan untuk berdagang di crypto, tetapi bank dan lembaga keuangan tidak diizinkan. Jadi mereka biasanya tidak diizinkan untuk memberikan layanan terkait kripto kepada pelanggan.

Negara yang melarang kripto

Daftar pertama mencakup 9 negara. Pemerintah-pemerintah ini telah sepenuhnya melarang crypto di Aljazair, Maroko, Tunisia, Mesir, Irak, Nepal, Qatar, Oman, dan akhirnya China.

Daftar kedua mencakup 42 negara. Pemerintah ini umumnya melarang crypto hanya untuk bank dan lembaga keuangan. Mereka adalah: Bahrain, Benin, Bolivia, Burkina Faso, Burundi, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Chad, Pantai Gading, Kongo, Ekuador, Gabon, Georgia, Guyana, Indonesia (sistem pembayaran), Yordania, Kazakhstan, Kuwait, Lebanon, , Libya, Makau, Maladewa, Mali, Moldova, Namibia, Niger, Nigeria, Oman, Pakistan, Palau, Arab Saudi, Senegal, Tajikistan, Tanzania, Togo, Turki, Turkmenistan, Uni Emirat Arab, dan Vietnam.

Perlu dicatat bahwa saat ini ada 195 negara di dunia. Yaitu seperempat atau lebih tepatnya 26%, mengandung semacam penghalang kripto. Ini hanya 4,6% untuk larangan mutlak.

READ  Perjalanan ke Indonesia | Item berita