MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

“Jika saya tidak bermain bodoh di sana, saya akan mendapatkan kesepakatan yang bagus.”

26 Juli 2021 Senin, pukul 19.00Terakhir Diperbarui: 18:55

Pesepakbola profesional Belanda dapat ditemukan di seluruh penjuru dunia, mulai dari sorotan liga-liga besar Eropa hingga pekerjaan paling berani di benua lain. Di bagian Over de Crans, Whitebolzone berbicara setiap minggu dengan pemain yang aktif di luar batas negara. Kali ini dengan perhatian Denzel Pude, ia memutuskan untuk meningkatkan peluang karirnya di sebuah negara setelah mengalami banyak kemalangan, hingga saat ini ia bahkan tidak bisa secara kasar berada di peta dunia: Andorra.

Ditulis oleh Tijs Verhar

Sudah lebih dari tiga setengah tahun sekarang, tetapi sekarang menghantui Denzil Pude yang berusia 24 tahun, dengan cara yang tidak menguntungkan bahwa kemajuannya dengan masyarakat umum terlepas dari jari-jarinya. “Hidup saya akan sangat berbeda jika saya sedikit lebih beruntung selama berada di Cordridge.” Bek tengah, yang tumbuh di masa muda PEC Svolley, menarik perhatian pada dirinya sendiri selama musim panas melalui hari bakat di klub Liga Pro Jubilee Belgia, dan mantan penerbang Yannis Anastasio bergabung dengan KV pada bulan November. Dia melakukan debutnya melawan Michelin pada 2017. Dia bermain sembilan puluh menit tanpa kualifikasi. Meski kalah 2-0, Pude tetap mempertahankan posisinya meski ketakutan di atas panggung (‘17.000 orang berdiri, apa yang Anda inginkan?’). “Baiklah, sebenarnya, pelatih mengatakan saya pasti akan bermain di tiga pertandingan berikutnya melawan Anderlecht. Dia baru dipecat pada minggu yang sama, dan kemudian tentu saja semuanya berubah.”

Di bawah penerus Anastasio Glenn de Poke, Pude, yang belum memiliki kontrak profesional, hanya menerima bangku cadangan, dan beberapa minggu kemudian dia bertanya kepada pelatihnya apakah dia bisa melakukan beberapa menit tambahan. tim U23. “Saya melihatnya sebagai kesempatan untuk membuktikan dia.” Pelatih menyetujui dengan syarat bahwa dia tidak akan berpartisipasi dalam permainan selama lebih dari setengah jam. “Lalu saya mematahkan fibula saya di game pertama saya. Drama. Sebelas bulan kemudian, hal itu benar-benar dilakukan, “Sayangnya Pude masih sangat yakin bahwa hidupnya akan terlihat sangat berbeda tanpa jeda dan kepergian Anastasio.” Aku tahu itu. Jika Anda memiliki tiga atau empat pertandingan di leg Jubilee Pro League, Anda akan mendapatkan kontrak di Belgia. Saya berharap saya akan memiliki kesempatan yang lebih baik jika saya bermain melawan Anderlecht.

Denzel Pude menjalani seluruh akademi pemuda P.E.C. Svoll, tetapi tidak pernah melakukan debut di sana. Dia akhirnya membuat debut profesionalnya di Cordridge di Belgia.

READ  'Jawa di Belanda' kini resmi menjadi firma hukum - Docblat Suriname

Sebaliknya, proses rehabilitasi yang panjang berlanjut, dengan perpisahan yang indah di Cordridge dan kembali ke Belanda, di mana ia menghabiskan enam bulan di Zhang N.E.C. “Saya benar-benar membangun kembali posisi saya di sana, mengembalikan kepercayaan diri pada tubuh saya. Saya berterima kasih kepada klub untuk itu. Saya bersenang-senang dengan semua teman di sana. Namun, setelah macet, itu berhasil. tidak datang lama. Kemudian, Telstar, Dia gagal menerapkan kontrak profesional dengan TOP Oss dan FC Dordrecht. “Dalam dua klub terakhir kami belum mampu membiayainya, tetapi di Telstar mereka tiba-tiba datang dengan pemain lain pada akhirnya. Dia harus menonton karena Benisa pergi ke Benamar pada menit terakhir. “Bocah itu sekarang di FC Utrecht, pemain yang bagus, tapi tentu saja itu memalukan bagiku.”

Akibatnya, dia tidak punya pilihan selain bermain sepak bola di divisi kedua DEC dari kesepakatan Budek. Hingga krisis Corona melumpuhkan sepak bola amatir, ia mampu menjaga kebugarannya selama satu setengah tahun. “Kemudian ada kepanikan untuk sementara waktu, karena Anda tahu Anda harus seratus persen fit untuk momen ketika peluang baru muncul dengan sendirinya dalam sepak bola profesional.” Karena itulah Defender langsung heboh dengan proyek tak terduga dari Foster Sport Management dari agennya. “Dia mengatakan kepada saya bahwa mereka terus bermain sepak bola di Andorra dan bahwa dia memiliki klub yang telah mencintai saya selama setengah tahun. Saya tidak tahu di mana Andorra berada, pacar saya tidak tahu apa-apa, tetapi tawaran itu tidak buruk. Juga, seorang depan yang tidak bisa bermain sepak bola selama berbulan-bulan dibandingkan dengan banyak orang Belanda. Saya tahu saya akan bermain.”

‘Bahasa resmi di Andorra adalah Spanyol. Dengan latar belakang Antilian saya, saya dapat memahaminya dengan baik dan berbicara dengan adil. Ini sangat mirip dengan Papiamento. ‘

Jadi Pude memutuskan untuk pindah ke Andorra, tetapi ingin segera kembali setelah dua hari berlatih di Club Esporti Caro. “Situasinya sangat rendah; itu adalah tim terburuk di liga, dan semuanya diatur secara dramatis,” kenang sang bek. . ”Mereka segera melihat pemain dasar dalam diri saya, dan saya bisa bermain banyak di pertandingan terakhir. lima bulan.” Sepertinya itu sukses. “Saya dalam kondisi prima dan bersenang-senang. Semua yang ada di sana diatur hingga detail terakhir, katanya. “Kami makan bersama dan mengurus semuanya. Ada gedung olahraga, kolam renang yang bagus. Benar-benar surga kecil. Apalagi saat krisis corona, kehidupan sosial tidak terganggu selama corona. Semuanya terbuka di sini, jadi saya beruntung. ”

READ  Hubungan keamanan Prancis yang berkembang dengan Indonesia

Dia membandingkan ukuran kompetisi dengan ‘kategori juara dapur bawah’. Pada tingkat itu, dia bilang dia bisa menjaga miliknya sendiri. “Saya tidak bermaksud sombong, tapi saya pikir saya bisa mengambil beberapa langkah lebih jauh. Saya belum berada di panggung yang tepat,” kata Pude. “Di Belgia, tentu saja, untuk sementara waktu. Sayangnya, itu tidak terjadi. berakhir dengan baik karena cedera. Sejak itu, telah menunggu kesempatan baru. Sang bek berharap tim Andorranya bisa bersaing di skuad Liga Champions untuk putaran pembukaan Liga Eropa, tetapi kehilangan tiket pembuka untuk bermain – off. Menurut pelatih asal Belanda itu, pemenang trofi Piala Sand Julia masih tertarik dengan jasanya dan dia masih berpeluang tampil di podium itu. “Saya mendapat proposal kontrak yang bagus dari klub itu, tapi itu tidak mudah.”

Menurut Pude, ada dua kemungkinan skenario yang bisa dia tandatangani. Dia memiliki pacarnya di klub, hampir seorang anak berusia satu tahun datang ke Andorra atau tawaran itu pasti sangat menarik secara finansial, dan dia dan rekannya memutuskan bahwa itu tidak dapat ditolak. “Jika saya sendirian, saya bisa menggambar dengan cepat di suatu tempat. Tapi saya tidak sendirian. Saya memiliki keluarga dan itu adalah prioritas nomor satu saya, ”kata pemain berusia 24 tahun itu. Karena dia harus terlebih dahulu bekerja selama satu setengah tahun antara Spanyol dan Prancis, menurut hukum Andorra, sebelum keluarganya bisa menetap di sana, dia tahu bahwa kesepakatan dengan Sand Julie atau perpanjangan kontraknya dengan Engordani akan menjadi cerita yang sulit. omong-omong. “Saya masih memiliki kontrak di atas kertas selama satu tahun, tetapi klub dan saya telah sepakat bahwa kami tidak harus kembali. Mereka memahami situasi saya dan mengizinkan saya transfer gratis.”

Denzil Pude adalah pemain dasar di Andorra, tetapi masih bisa keluar dengan status bebas transfer.

Untuk mengantisipasi tawaran baru, Pude tinggal ‘biasa’ di Belanda lagi. Meskipun kesepian di Andorra, dia tidak pernah menyesali petualangannya. “Tentu saja saya sangat merindukan keluarga saya, tetapi itu sangat berharga jika saya bisa mendapatkan kontrak di suatu tempat karena kebugaran saya.” Center Defender Connect berharap mendapat kesempatan di kategori kitchen champion, namun tidak menutup mata untuk petualangan baru di luar negeri. “Agen saya bekerja di klub dengan level tertinggi di Bulgaria. Alangkah baiknya juga jika tidak berhasil di Belanda. Dari sana Anda dapat melakukan pertukaran tindak lanjut yang baik ”, yang tampaknya menjanjikan. Lebih penting lagi: “Pacar saya dan si kecil bisa pergi ke Bulgaria sekarang dan itu akan sangat menarik bagi kami. Bagaimanapun, ini adalah pertandingan yang akan dimainkan dan dikuasai oleh banyak orang Belanda. Saya juga tahu bahwa Liga Champions dan semua gol besar itu akan sulit, jadi saya akan sangat puas jika saya bisa bermain di level tertinggi di turnamen Eropa. “

READ  Misi Sebelumnya: Siapa orang-orang di foto ini?

Butik yang lebih realistis adalah mimpi besar lainnya. Menjadi anak dari ayah Indonesia dan ibu Antilian, dia suatu hari ingin bermain sepak bola di Indonesia. “Ini benar-benar dapat dicapai,” pikirnya. “Saya tahu klub hanya melihat angka-angka di luar sana, jadi itu bisa berjalan cepat di musim yang penuh dengan angka-angka bagus.” Dia adalah contoh transfer terbaru dari Liga Andorra ke Indonesia. “Striker itu bermain untuk tim Karoy musim lalu. Klub yang kurang bagus dari Andorra, saya memanggil mereka. Saya berlatih dengannya selama beberapa hari dan dia tidak pernah menarik perhatian saya sebagai seorang finisher. Tapi dia mencetak lima gol melawan klub terburuk kedua di zona degradasi, mencetak delapan atau sepuluh gol sepanjang musim. Pam, tukar. Empat ribu euro per bulan. Anda bisa hidup seperti raja di Indonesia. Semuanya diperoleh berdasarkan beberapa angka, ”kata Pude.

Nilai transfer klub yang dinilai di situs populer Transformark, menurutnya, banyak. “Sekarang sangat rendah bagi saya, karena saya pernah bermain untuk Andorra dan TEC sebelumnya. Jika saya telah menandatangani kontrak dengan Cortric, itu akan menjadi dua ratus ribu. Sekarang 10.000,” kenangnya, merujuk pada kemunduran terbesar dari karirnya Ingin melihat, pada saat yang sama saya dapat melihat bahwa saya memiliki posisi yang baik di video saya. Saya harus mengandalkan bangunan, saya cepat dan berkaki dua dan memiliki teknik dasar yang baik. Selain itu, saya suka bekerja keras setiap hari untuk itu, jadi saya berharap klub memberi saya kesempatan untuk membuktikannya. Mungkin suatu saat saya akan menjadi internasional Indonesia. Setelah itu saya mendapatkannya. “