MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Jenny Goldstein menelusuri krisis lingkungan di Indonesia

Dinamika energi membentuk definisi hidup kita, memengaruhi lingkungan fisik serta dunia sosial tempat kita tinggal. Dalam kasus terbaik, kekuasaan diterapkan pada mekanisme yang setara; Tetapi lebih sering daripada tidak, dinamika ini bermain untuk tujuan yang merusak.

Sebagai ahli ekologi politik, Jenny Goldstein Mempelajari dinamika energi, lingkungan dan penampang ruang dan objek ruang. Penelitiannya telah membawanya ke Asia Tenggara, Afrika, dan Amerika Serikat untuk mempelajari peran perlindungan dan pembangunan lingkungan dalam hal kepribadian, data, kesehatan manusia, dan perubahan lingkungan. Sebagai asisten profesor Perkembangan global Anggota Fakultas Pertanian dan Ilmu Hayati dan Fakultas Kepala Sekolah Proyek Studi Asia Tenggara, Goldstein mendorong siswanya untuk berpikir tentang gambaran yang lebih besar dan menemukan tempat mereka dalam tantangan utama perubahan iklim serta sistem sosial dan lingkungan.

Goldstein berada di garis depan keilmuan dalam menganalisis bagaimana pengetahuan ilmiah tertanam dalam hubungan kekuasaan. “Sayangnya, pengetahuan ilmiah bukanlah kekuatan netral dan tidak dikecualikan dari politik,” kata Goldstein.

Goldstein adalah ahli geografi peserta pelatihan pertama yang menerima gelar PhD di bidang geografi dari University of California, Los Angeles. Mengapa Dimana. “Di mana hal-hal berada itu penting,” kata Goldstein. “Bagaimana Anda menghubungkan hal-hal yang terjadi di dalam negeri dengan metrik regional atau nasional dan global?

Dengan minat untuk memahami bagaimana krisis lingkungan berhubungan dengan perilaku sosial, Goldstein membuka tentang bagaimana dinamika energi mempengaruhi peran manusia dalam lingkungan dan pembangunan. Ia memandang dirinya sebagai ekolog politik yang memahami isu lingkungan serta struktur politik, ekonomi dan sosial kekuasaan, seperti kolonialisme atau ketidaksetaraan ekonomi.

Rehabilitasi Lingkungan dan Geografi Digital di Indonesia

Pada 1990-an, pemerintah Indonesia memperkenalkan kebijakan untuk mengubah rawa-rawa batu bara yang luas di negara itu menjadi lahan pertanian produktif. Harapannya adalah untuk menggantikan rawa yang lebat dengan sawah yang subur dan memberi makan negara dengan makanan baru untuk populasi yang tumbuh dengan cepat.

READ  JYGGYJIG

Yang terjadi justru lubang kebijakan yang salah arah, intrusi birokrasi, dan degradasi lingkungan. Sawah, yang dikenal sebagai Mega Rice Project, menjadi salah satu bencana lingkungan terburuk di negara ini karena api menjalar ke tanah dan melepaskan sejumlah besar karbon dioksida yang berbahaya ke atmosfer.

Goldstein mengeksplorasi hubungan antara perusahaan, individu, dan perubahan lingkungan di Beatlands Indonesia melalui kolaborasi berbagai aktor, mulai dari pemimpin desa dan petani kecil hingga petani hingga ilmuwan dan pejabat pemerintah. Goldstein Artikel Peran aktivitas manusia, pasokan air dan bahan bakar disediakan dalam kebakaran tingkat lahan Penghargaan Kertas Terbaik 2020 Dari Jurnal Geografi Tropis Singapura. Dia baru-baru ini diberi penghargaan 2021-2022 Cornell Center untuk Koperasi Guru Ilmu Sosial Untuk mengejar proyek buku yang ambisius dalam Rehabilitasi Beatland di Indonesia.

Selama bertahun-tahun penelitian Goldstein telah berkembang untuk mempelajari banyak krisis ekologi politik di Indonesia dan sekitarnya. Misalnya dengan dukungan Pusat Keberlanjutan Cornell Atkinson, Dia sedang mempelajari mengapa dan bagaimana penambang emas skala kecil menggunakan merkuri. Meskipun pertanyaan penelitian asli adalah menemukan cara untuk menghentikan penggunaan merkuri, yang berdampak negatif pada lingkungan dan kesehatan manusia, fokus penelitian Goldstein dengan cepat berkembang. Salah satu bagian favoritnya dari penelitian ilmu sosial adalah bagaimana seorang pendidik dapat memasuki lapangan dengan pertanyaan penelitian, dan tiba-tiba dia melihat gambaran yang lebih besar: “Ini seperti melempar batu dan melihat ekosistem kereta. Dianalisis, ”kata Goldstein.

Sebagai antisipasi, Goldstein akan terus mengeksplorasi hasil seputar lingkungan geografis digital, yang menyiratkan penggunaan citra satelit dan penginderaan jauh untuk mempelajari lebih lanjut tentang suatu lokasi. Seiring dengan meningkatnya praktik geografi digital, begitu pula kebutuhan untuk analisis Politik data – Terutama siapa yang bisa mengakses data dan apa yang mereka gunakan. Baik digunakan oleh pemerintah untuk mempelajari tentang penggundulan hutan di komunitas Anda sendiri atau untuk merencanakan upaya konservasi, hubungan kekuasaan ikut berperan. “Data tidak netral, tidak selalu bagus,” Goldstein menjelaskan. Antologi mendatangnya “Sifat Data: Infrastruktur, Konteks, Politik” mengeksplorasi cara-cara di mana politik lingkungan global dan dunia digital semakin terjalin, dan menanyakan bagaimana infrastruktur data membentuk kontrol dan akses acak ke tanah, sumber daya alam, dan akses. Lingkungan Hidup.

READ  Gempa berkekuatan 4,7 mengguncang wilayah Amonai, Maluku, Indonesia

Mendorong pemimpin lingkungan masa depan

Bagi Goldstein, dampak dari karyanya terlihat jelas pada siswanya. Kursus pengajaran Seperti ekologi politik kesehatan dan perubahan iklim dan pembangunan global, Goldstein bekerja dengan siswanya untuk memahami hubungan antara struktur sosial dan lingkungan. Dia mendorong siswa untuk berpikir tentang gambaran yang lebih besar – “Kami sudah bingung. Bagaimana cara mengatasinya? Bagaimana membayangkan sesuatu yang lebih baik? ”Pada musim gugur semester 2020, murid-muridnya membawa perspektif mereka tentang perubahan iklim dan pembangunan global ke mata publik dengan seri podcast baru tentang proses pengecualian kontroversial Cornell dari bahan bakar fosil, adaptasi pola makan penduduk asli terhadap perubahan iklim dan energi terbarukan dari masyarakat pedesaan.

Saat siswa memasuki awal karir mereka, Goldstein mendorong mereka untuk menjauh dari inti dengan alat cerdas yang memberi mereka perspektif meta tentang dunia dan pemahaman tentang perusahaan yang mereka pegang di dalamnya: “Saya pikir penting bagi kita untuk melakukan atau berikan solusi Jangan beri tahu siswa tentang hal itu, tetapi latih mereka tentang cara berpikir. “Sasarannya adalah mempersiapkan siswa untuk pemahaman yang lebih baik tentang dunia dan apa yang ingin mereka lakukan dengan kehidupan mereka. “Saya pikir salah satu hal terbesar yang dapat kami lakukan sebagai profesor adalah membantu siswa kami berpikir dengan cara yang lebih kompleks dan canggih.”

Ceritanya pertama kali muncul di ruang berita CALS.

Kelly Merson adalah pakar komunikasi di bidang pembangunan global.