MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Jangan ragu untuk berbagi pengalaman tentang hasil uji coba besar Hindia

Pada tanggal 17 Februari, hasil penelitian besar tentang penggunaan kekerasan di Indonesia antara tahun 1945 dan 1950 akan diumumkan. Gara-gara ini ada keributan di Lingkar Veteran Majalah Veteran Pos pemeriksaan Bagian khusus berjudul ‘Penelitian Hindia dalam Perspektif’ dimuat dalam edisi Desember. Isinya dapat diringkas sebagai berikut: Pratinjau Seimbang.

Pihak-pihak yang berkepentingan telah menunggu hasil penelitian tersebut selama kurang lebih lima tahun. Di bawah judul ‘Kemerdekaan, Kolonialisme, Kekerasan dan Perang di Indonesia, 1945-1950’ Proyek penelitian dilakukan oleh tiga lembaga ilmiah: Institut Linguistik, Tanah dan Etnografi Kerajaan (KITLV) di Leiden, Institut Sejarah Militer Belanda (NIMH) di Den Haag dan Institut NIOD untuk Perang, Pembantaian, dan Genosida di Amsterdam.

Dewan Perwakilan Rakyat mengetahui bahwa pada akhir 2016, penyelidikan serupa akan dilakukan oleh Menteri Luar Negeri dan Pertahanan dan Sekretaris Negara untuk Kesehatan, Kesejahteraan dan Olahraga. Juga diumumkan bahwa pemerintah akan membayarnya.

Dalam surat itu, ketiga menteri itu menulis pada 2 Desember 2016:

Penyelidikan semacam itu tidak boleh terbatas pada tindakan kekerasan semua pihak yang menjadi fokus banyak sub-studi, tetapi harus secara eksplisit memeriksa konteks yang lebih luas dari kolonisasi pascaperang (termasuk masyarakat) dan operasi politik, administratif, peradilan, dan militer. 1945. -1949 Di bekas Hindia Belanda / Indonesia, dari Den Haag dan pandangan lokal. dr. Penting untuk menindaklanjuti dengan pendekatan terpadu terhadap isu-isu yang diangkat dalam studi oleh Dr. Limpach.‘Sisir Jendral Spur’, Ed.). Siklus kekerasan yang dikenal sebagai ‘Persiap’ akan dimasukkan dalam penyelidikan. Dukungan luas di Belanda untuk dekolonisasi, perlindungan hubungan Hindia Belanda / Indonesia, pengerahan tentara dan operasi Belanda, penyebaran informasi terbatas dan pengambilan keputusan politik di Den Haag tentang konsekuensinya. Setelah tahun 1949 dan perawatan para veteran perlu diselidiki lebih lanjut.

READ  Ingin segera bepergian lagi? Jika Anda ingin pergi berlibur, Anda perlu fokus pada hal ini

Bagian pos pemeriksaan ‘Dalam perspektif penelitian India’

Sekarang sudah hampir waktunya. Para peneliti akan mempresentasikan temuan mereka pada 17 Februari, empat bulan setelah itu Dua belas buku akan diterbitkan Tentang hasil penelitian. Pos pemeriksaan, Diterbitkan oleh Badan Veteran Belanda, adalah salah satu alasan untuk menyajikan hasil penelitian di bagian khusus jurnal edisi Desember.

Keraguan penuh keraguan dan ketakutan

Di bagian khusus, beberapa veteran India dan lainnya mengungkapkan pandangan mereka, dan ini merangkum kecurigaan dan ketakutan di antara para veteran (dan kerabat dekat mereka) mengenai penelitian tersebut.

Sejarawan militer Martin Elands mengatakan hal yang sama.

“Raja kami meminta maaf kepada Indonesia atas kekerasan berlebihan yang dilakukan tentara Belanda beberapa tahun lalu, tetapi tidak untuk pihak pemerintah saat itu, dan sebagian besar dari mereka (tentara, red.) menderita. Mereka percaya itu.

Tempatkan di kedua sisi Pos pemeriksaan ‘Sensitivitas dan poin rasa sakit’ sebagai hasil penelitian berturut-turut. Misalnya, ada kekhawatiran bahwa hanya sedikit perhatian yang diberikan pada kekerasan di Indonesia. Dikhawatirkan hal ini akan menciptakan citra sepihak yang hanya menyoroti kekerasan di pihak Belanda. Ada juga kekhawatiran bahwa apa yang disebut periode Persia tidak disorot atau tidak memadai. Permintaan maaf yang dilakukan Raja Willem-Alexander kepada Indonesia pada Maret 2020 juga dibahas di sini. Titik kritis: Yang bertanggung jawab secara politik di Belanda – pemerintah dan parlemen – tidak ada dalam gambaran. Pertanyaannya adalah apakah penelitian ilmiah juga akan mengarah pada hal ini. Dan akhirnya menyebutkan Pos pemeriksaanGuru takut –

‘Menilai dalam terang kompas moral hari ini sederhana dan tidak konvensional’.

Nuansa

Lebih lanjut, berbagai individu yang aktif dalam perawatan para veteran dan tiga veteran India (lahir 1925, 1927 dan 1928) yang melihat kembali pelayanan mereka di Timur dengan cara yang berbeda akan memberikan pendapat mereka. Salah satunya mengatakan: “Kami Belanda, tapi kami bukan penindas”. Yang lain menggambarkan sebuah insiden yang dia saksikan, yang dapat disimpulkan sebagai kejahatan perang – secara tidak sengaja dilakukan oleh seorang tentara Swedia.

READ  Dampak operasi korona di industri katering

Bagian ini diakhiri dengan tinjauan umum penelitian sebelumnya tentang kekerasan di Hindia Pos pemeriksaan Menyebutkan bahwa ada segala macam nuansa. Tetapi penulis menunjukkan:

“Terlepas dari kerumitan ilmiah seperti itu, beberapa veteran India dan pendukung mereka belum mengkonfirmasi hasil penelitian India saat ini atau cara beberapa media menyajikannya.”

Informasi lebih lanjut tentang penelitian tiga lembaga ilmiah dapat ditemukan di sini www.ind45-50.org

Tautan: Buku tentang Penyelidikan NIOD ke Hindia Belanda
Lebih menarik: Pengantar ‘Operasi Polisi’ (1945-’47)