MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Janda Samogil dengan sedih menerima € 147,81 dari negara Belanda

Josina Sammogil-Daniel, janda Christian Sammogil, presiden Republik Maluku Selatan (RMS), yang dieksekusi oleh Indonesia pada tahun 1966, menerima total 7.147,81 keluhan selama bertahun-tahun suaminya bekerja keras. Tahanan perang Jepang di Burma Railway. Ini diumumkan pada 15 April oleh Pensionen Indonesia (SAIP), Administrator Stitching, badan eksekutif independen Kementerian Dalam Negeri. Akhir pekan ini memperingati pengumuman RMS pada 25 April 1950, setelah Indonesia merdeka dari Belanda.

Dalam satu percakapan, janda menyebutkan jumlah itu N.R.C. Sebuah penghinaan: “Suami saya bekerja di Burma selama lebih dari tiga tahun. Itu menyakitkan, dan jumlah seperti itu tidak bisa dikurangi. ”

Baca wawancara lengkapnya dengan Ms. Sammohil: Ibu dari semua tahi lalat terluka

Jumlah yang dikonversikan ke dalam euro yang dibayarkan pada tahun 1954 dan 1956 oleh penggugat yang berhak untuk mendaftarkan gulden. Peggy Stein dari Indy Platform 2.0, yang mengajukan permohonan atas permintaan janda, berpendapat bahwa SAIP gagal menetapkan kompensasi inflasi.

Jurnalis investigasi Chrysalta Molmans dihitung di atas panggung Ikuti uangnya Dengan tidak menjadwalkan jumlahnya, SAIP membayar sangat sedikit di atas 5.000 5.000 per kasus. Berdasarkan analisis data terhadap 17.818 nama tawanan perang, ia menemukan setidaknya 4.500 korban perang berhak atas uang duka ini. Menurut Molmans, ada kasus hukumnya Dewan Banding Pusat Kompensasi bukanlah keuntungan, jadi harus diberi kode.

Becky Stein: “Pendistribusian dana ini pada dasarnya adalah masalah moral: itu sebanding dengan penderitaan yang terjadi.”

“Tanah Itu Adalah Milik Kami, Tidak Ada Orang Lain” Halaman 30-31