MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Item berita bahwa Belanda sedang mempercepat donasi ke Kovacs |

Item berita | 01-11-2021 | 14:57

Hingga pekan lalu, Belanda secara struktural memasok vaksin ke Kovacs. Untuk pertama kalinya dalam seminggu terakhir, 340.800 vaksin AstraZeneca telah dikirim. Rabu depan, 633.100 vaksin AstraZeneca lagi akan diberikan ke Kovacs. Jumlah pengiriman akan meningkat lebih lanjut dalam beberapa minggu mendatang. Berkat kesepakatan dengan Covax, AstraZeneca dan BioNTech / Pfizer, semua vaksin dari produsen ini yang belum dikirim ke Belanda untuk tahun ini dapat dikirim langsung ke Kovacs. Secara total, lebih dari 10 juta dosis terlibat untuk AstraZeneca dan BioNTech / Pfizer. Hal ini diumumkan oleh Menteri Kesehatan, Kesejahteraan dan Olahraga Hugo de Jong (VWS). Kesepakatan serupa dengan produsen Jansen dan Modernna diperkirakan akan menyusul minggu ini. Tujuannya adalah untuk menyumbangkan total beberapa vaksin tahun ini, baik di Kovacs maupun secara bilateral, yang kami gunakan di Belanda.

Belanda percaya bahwa penting bagi negara lain untuk memiliki akses ke vaksin juga. Itu sebabnya Belanda menyumbangkan semua vaksin yang kami pesan, tetapi tidak menggunakan kami. Sebelumnya, 500.000 vaksin AstraZeneca disumbangkan ke Kovacs melalui Swedia melalui perjanjian pinjaman.

Memfasilitasi perjanjian dan negara anggota dengan produsen

Untuk membatasi beban administrasi donasi sebanyak mungkin, terutama untuk Kovacs, dipilih negara-negara anggota yang memfasilitasi proses pemesanan donasi. Negara anggota UE membuat perjanjian dengan produsen untuk tujuan ini dan Covax dan negara lain menggunakan perjanjian yang sama. Ini termasuk sumbangan pasokan medis, yang tunduk pada peraturan ketat mengenai kualitas, keamanan, kemanjuran dan diagnostik. Selain itu, hal-hal seperti akuntabilitas perlu diatur dengan baik. Ini akan memakan waktu, tetapi demi kepentingan Belanda dan negara-negara yang memvaksinasi.

Menteri De Jong: “Akses global terhadap vaksin sangat penting. Hanya dengan cara ini pertumbuhan virus dan mutasi di seluruh dunia dapat dicegah. Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mencapai ini melalui kesepakatan yang baik dengan produsen vaksin dan mitra internasional kami. Di bawah moto ‘Dapatkan Satu’ bahwa setiap vaksin yang diproduksi di Belanda disumbangkan satu vaksin.

Sumbangan Bilateral dan Kovacs

Belanda ingin menyumbang melalui Kovacs. Dengan cara ini, vaksin didistribusikan sebanyak mungkin ke seluruh dunia. Namun, vaksin yang sudah diberikan ke Belanda tidak dapat dikirim ke Kovacs. Sementara perjanjian Kovacs berlaku, Belanda menangguhkan pengiriman selama beberapa minggu untuk menghindari pemborosan. Misalnya, vaksin yang dibuat sementara itu dapat dikirim ke Kovacs melalui cara lain. Sekitar 2,5 juta vaksin telah disumbangkan secara bilateral ke Indonesia, Suriname, Tanjung Verde dan Namibia.

READ  Kesadaran lingkungan tidak hanya meningkat di negara-negara kaya

Belanda menawarkannya dengan harga yang diterimanya. Kami bergantung pada saat vaksin benar-benar dikirim oleh produsen. Vaksinasi yang memadai disediakan untuk booster potensial.