MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Inne Aya: Kunjungan kenegaraan ke Kalimanthan Woden menimbulkan beberapa pertanyaan. #HF21

Setelah tiga abad penindasan dan eksploitasi kolonial, kini saatnya membalas. Namun, kami, keturunan Angkatan Laut yang datang untuk mendapatkan pala, bukanlah yang terbaik. Karena kami datang kembali ke Indonesia dengan perusahaan multinasional seperti Mass Tourism, Pakaian Ban Murah dan Unilever. Kami tidak akan melakukan apa pun selain membuat segalanya lebih jelas. Secara ekonomi, tetapi juga budaya.

Itu bisa menjadi subjek opera. Ternyata. Ine Aya diputar di Festival Belanda. Kolaborasi berkala antara sutradara Miranda Lockerweld dan komposer Indonesia Narsalim Yadi Anujera.

Durandot

Pembaca yang budiman: Donasi dipersilakan!
Anda dapat membaca cerita ini secara gratis. Terima kasih atas donasi dari para pembaca. Jadi, Anda dapat memutuskan sendiri apa nilai cerita ini bagi Anda.

Dukung penulis ini!

Tunjukkan apresiasi Anda untuk cerita ini.

Donasi Anda akan kami transfer langsung ke penulis.

Miranda Lockerweld dari Departemen Lintas Budaya. Dia memadukan tradisi Barat dengan budaya kuno lainnya dan mencoba menambahkan nilai padanya. Saya menemukan versi Iran dari versi Toronto (Duran Doct) di kehidupan sebelumnya dan cukup terkesan, terutama dengan kurangnya perkembangan yang harmonis. Musik Iran dan Puccini Barat lebih dari cukup untuk membawa harmoni ke telinga yang berbeda.

Hari ini Aya menderita kepalsuan lain. Cerita dari budaya yang berbeda seringkali dimulai dengan kearifan budaya-antropologis dengan karakteristik serupa, dari Lockerweld, Liberalist, dan Wagner. Cincin Nibelung Dengan epik Kayan ‘Mengambil’. Kami mengalami bagaimana Woden, dewa tertinggi mitologi utara Jerman yang diciptakan oleh Wagner, memecahkan kesedihan semua orang di pohon kehidupan yang telah menjadi pusat agama alam Kalimantan selama ribuan tahun. Pohon itu mati perlahan seperti yang diharapkan, tetapi permainan berakhir dengan optimisme karena ada lebih banyak kartu truf di alam daripada Vodana.

Montgells

Musik Narsalim Yadi Anugera berakar kuat pada tradisi lokal. Camelon kurang dari yang Anda harapkan, tetapi Camelon juga lebih Jawa dari Kalimantan, katanya saat rapat & selamat. Musik cabe rawit memiliki lebih banyak alat musik tiup (organ mulut suara yang menarik) dan alat musik petik, beberapa di antaranya diperkuat. Para penyanyinya adalah campuran dari pelatihan klasik Eropa dan suara-suara tradisional, sekarang dan tiba-tiba Jerman. Terutama saat Vodan bernyanyi.

Sebelum kamu membaca …

Kami sekarang memiliki hampir 300 anggota. Orang-orang seperti Anda, dengan hati untuk seni.

Betapapun indahnya, opera itu terjerat dalam semacam pesona wisata. Ini juga salah satu alasan buletin yang menjelaskan dekorasi peralatan tubuh digital, yang melaporkan perusakan hutan hujan, terutama karena Unilever menemukan minyak sawit sebagai dasar untuk segalanya. Sikap Lockerweld sangat politis, sementara Anugera dengan malu-malu menghindari kata itu. Dia terutama peduli dengan pelestarian warisan budaya masyarakat Kalimantan. Sebuah tradisi yang begitu erat terjalin dengan alam di mana mereka hidup, kerusakan alam membawa akhir budaya yang tak terelakkan. Jika dia perlu main mata dengan Vodan untuk itu, tetaplah tinggal.

Politik

Perbedaan sikap seperti itu terlihat jelas, dan itu menyebabkan pemikiran yang sulit dalam perjalanan pulang: sejauh mana Lockerveld memaksakan kehendaknya pada jaringannya, sponsor, pertunjukan tertentu di festival, dan penemu panggung seni lokal? Yang terakhir terutama ingin musiknya didengar oleh orang-orangnya sendiri di seluruh negeri, tentu saja orang-orang yang pernah pergi?

Apa hubungannya dengan Wagner, komposer Eropa yang sangat ditarik kembali dari spiritualisme Timur? Apakah itu kolonialisme budaya, atau apakah ini kesempatan besar untuk belajar tentang budaya bagian dunia yang begitu kaya dengan cara yang berbeda dan emosional?

Saya belum yakin.

Foto di atas:

Vodan di pohon kehidupan. Foto: Nikon Clarem

Tunjukkan apresiasi Anda untuk cerita ini.

Donasi Anda akan kami transfer langsung ke penulis.

READ  Korban WNI ditangkap: menyamar sebagai wanita karena melanggar pembatasan udara