MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Infeksi nyamuk dengan bakteri menyebabkan kurang dari 77 persen kasus demam berdarah

Sebuah studi besar di Indonesia menunjukkan bahwa demam berdarah Ada pengendalian yang efektif dengan mengunyah nyamuk yang menyebarkan virus dengan bakteri.

Terkadang Anda harus melawan api dengan api – terkadang kuman dengan kuman. Bakteri seperti ini Wolfasia pipientis Senjata paling cocok melawan virus penyebab demam berdarah atau dengue. Ini jelas dari yang lebih detail Belajar Sejauh ini tentang topik ini, dipimpin oleh ahli epidemiologi Cameron Simmons Dari Universitas Monash, Australia.

Berkat terselubung

Virus dengue disebarkan oleh nyamuk genus Aedes aegypti, Yang mempengaruhi 50 sampai 100 juta orang per tahun di (sub) daerah tropis. Dalam kebanyakan kasus, ini mengarah pada gejala seperti flu. Namun, sebagian kecil pasien mengalami gejala seperti kegagalan organ, perdarahan, dan trauma. Sekitar 25.000 orang meninggal karena penyakit ini setiap tahun.

Salah satu cara untuk mencegah virus ini adalah dengan menginfeksi nyamuk Wolfasia bibendis. Ini memastikan bahwa virus bakteri berkembang biak dengan cepat.

Selain itu, nyamuk yang terinfeksi menularkan populasi bakterinya kepada keturunannya. Akibatnya, seluruh populasi nyamuk telah bergabung dari waktu ke waktu.

Pakar nyamuk tahu bahwa penemuan bahwa bakteri mengurangi reproduksi virus, kebetulan, merupakan kecelakaan yang menyenangkan. Bagian Pengetahuan. ‘Laboratorium menunjukkannya Wolfasia bibendis Menyebabkan nyamuk hidup lebih pendek. Dengan cara ini, bakteri dapat mencegah penyebaran demam berdarah. Tetapi dalam kondisi alami, ternyata tidak berfungsi dengan baik. Untungnya bakteri itu muncul untuk mencegah virus berkembang di dalam nyamuk. ‘

Lebih sedikit pasien di rumah sakit

Eksperimen dengan bakteri ini telah dilakukan di berbagai tempat, dengan hasil yang menjanjikan. Tetapi sekarang penelitian yang sangat kuat telah dilakukan di kota Yogyakarta di Indonesia, beberapa di antaranya menerima nyamuk yang terinfeksi, sementara yang lain tidak. Ini juga menunjukkan: Ya, dengan cara ini Anda dapat mencegah penyebaran demam berdarah.

READ  Analgesik ditemukan dalam produk herbal

Untuk penelitian, wilayah berkelanjutan kota dengan populasi lebih dari 300.000 itu dibagi menjadi 24 wilayah sekitar 1 kilometer persegi. Setengah dari wilayah tersebut, kira-kira ditentukan, Wolfasia bibendis Telur nyamuk yang terkena diletakkan, bukan separuh lainnya. (Masyarakat setempat diberitahu dan memberikan restu mereka untuk penelitian ini, tidak tahu apakah telur nyamuk yang terinfeksi akan tersedia di daerah mereka.)

Selama dua tahun berikutnya, pasien demam berdarah diuji untuk virus flu yang muncul di rumah sakit setempat. Ini menunjukkan bahwa 2,3 persen pasien yang tinggal di daerah yang terinfeksi nyamuk menderita demam berdarah. 9,4 persen pasien influenza dari daerah lain ditemukan membawa virus.

Secara keseluruhan, para peneliti sampai pada kesimpulan dan memperkenalkan pertemuan itu Wolfasia bibendis Nyamuk yang terinfeksi menyebarkan 77,1 persen DBD. Selain itu, 86 persen pasien demam dari daerah yang terjangkit nyamuk berakhir di rumah sakit.

Untuk virus lain?

‘Ini adalah studi menyeluruh, saya memiliki keyakinan penuh,’ kata Knowles, yang dia tidak terlibat. Ini didahului oleh pekerjaan laboratorium dan pengujian selama bertahun-tahun di Australia dan Vietnam.

Selain itu, tidak harus menempel dengan demam berdarah. ‘Studi laboratorium menunjukkannya Wolfasia bibendis Itu juga dapat mengurangi penyebaran Zika, chikungunya, demam kuning dan myrovirus, “tulis para peneliti.”

Bagaimana dengan vaksin?

Senjata lain yang mungkin melawan demam berdarah adalah vaksin. Ini telah dikenal sebagai demam berdarah untuk beberapa waktu. Namun, sebelumnya telah ditemukan sedikit meningkatkan risiko demam berdarah parah pada individu tanpa penyakit. Dengan demikian banyak anak-anak terbunuh di Filipina, setelah itu vaksin dilarang di sana. Di daerah lain, vaksin direkomendasikan hanya untuk mereka yang sebelumnya menderita demam berdarah.

READ  Mencari daftar AS untuk divisi video streaming MNC Indonesia

Sementara itu, kepercayaan telah dicocokkan dengan vaksin lain yang disebut TAK-003 Ilmuwan baru Menulis tentang tahun 2019. Ini mencegah 62 persen penyakit dan 83 persen rawat inap Laporan Dakota, Badan di balik vaksin, setelah penelitian bulan lalu bahwa 20.000 anak-anak dan remaja divaksinasi.