MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Industri tembakau menggunakan epidemi untuk memperkuat pengaruh pemerintah

Selama pandemi, perusahaan tembakau besar melihat peluang mereka untuk memasarkan diri dan produk mereka kepada pemerintah yang lemah. Itu menurut laporan baru yang memeriksa advokasi pemerintah oleh lobi tembakau di 80 negara.

Pemerintah di seluruh dunia kurang mampu menghindari pengaruh industri tembakau dalam pengambilan keputusan, sementara lobi tembakau meluncurkan serangan ajaib yang nyata. Ini jelas dari Laporan oleh STOP, pengawas industri global.

Dukungan anti-virus

Dengan sumbangan besar yang sering dikaitkan dengan respons pandemi, perusahaan tembakau besar telah mencari perlakuan istimewa dari pemerintah yang sangat membutuhkan sumber daya karena virus Corona.

Di Indonesia, misalnya, raksasa tembakau Philip Morris memberikan bantuan dan peralatan disinfektan ke provinsi Jawa Timur pada puncak epidemi.

Dengan tekanan ini mereka mencoba mempengaruhi politik. Misalnya, kenaikan pajak atas produk tembakau telah ditunda atau dibatalkan, dan pasar baru untuk rokok elektronik telah dibuka.

Di Indonesia, misalnya, raksasa tembakau Philip Morris memberikan bantuan dan peralatan disinfektan ke provinsi Jawa Timur pada puncak epidemi. Gubernur county kemudian berhasil menentang kenaikan pajak selektif, kata laporan itu.

Dan perusahaan yang sama menyumbangkan 606.000 euro ke dana solidaritas Turki untuk memerangi epidemi. Belakangan, tarif pajak minimum tetap untuk produk tembakau tidak dinaikkan seperti yang direncanakan, cukai (juga dikenal sebagai cukai) diturunkan dari 67 persen menjadi 63 persen.

murid yang baik

Meskipun perusahaan tembakau secara umum lebih mampu melakukan intervensi politik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, ada juga negara-negara yang lebih dipersenjatai dengan pelobi.

Misalnya, India telah mengadopsi kode etik untuk mencegah campur tangan industri dan konflik kepentingan dengan pejabat pemerintah. Spanyol juga membatasi interaksi antara pejabat pemerintah dan industri tembakau. Misalnya, pegawai negeri tidak lagi diizinkan untuk berpartisipasi dalam kegiatan amal di sektor tersebut. Pelobi berhasil meyakinkan Madrid untuk membuka pasar baru untuk produk vaping.

Para peneliti menemukan bahwa 18 pemerintah lebih mampu melindungi diri mereka sendiri dari pengaruh pemerintah, sementara 31 negara memperkuat hubungan mereka dengan “tembakau besar”.

Tetap berbisnis seperti biasa

“Selama pandemi, kesehatan harus menjadi pertimbangan utama dalam semua keputusan kebijakan, tetapi sering dikesampingkan demi kepentingan bisnis industri,” kata pemimpin peneliti Marie Assunta. Jika politik tidak dilindungi dengan baik, lebih banyak nyawa akan hilang karena tembakau dan pemulihan ekonomi setelah krisis Corona mungkin terpengaruh. Ini, pada gilirannya, berarti biaya kesehatan yang lebih tinggi dan kemungkinan penerimaan pajak yang lebih rendah untuk mendanai pemulihan.

“Selama pandemi, kesehatan harus menjadi pertimbangan utama dalam semua keputusan kebijakan.”

Sejak awal pandemi, penelitian independen menunjukkan bahwa perokok lebih mungkin mengembangkan gejala COVID-19 yang parah daripada non-perokok. Penggunaan tembakau dikenal sebagai faktor risiko untuk berbagai kondisi kronis yang juga membuat orang berisiko meninggal akibat COVID-19.

Negara kita belum diselidiki, tetapi dampaknya terhadap pemerintah relatif rendah di negara tetangga kita, Belanda dan Prancis. Di Eropa, Italia tampak menerima gempuran pesona “tembakau besar” Swiss, namun lobi tembakau terbukti mampu mempengaruhi kebijakan pemerintah secara signifikan. Negara pegunungan harus meninggalkan Republik Dominika sebagai siswa terburuk di kelas.

Tindakan industri tembakau selama COVID-19 tidak seperti biasanya. Studi ini menunjukkan bahwa itu jauh lebih buruk dalam skala dan dampak.”