MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Indonesia: Memperkuat Kapabilitas dan Memperkuat Organisasi untuk Memperkuat Pemulihan dari COVID-19

Pasar minyak global telah pulih dari guncangan permintaan besar-besaran yang dipicu oleh Pemerintah-19, tetapi masih menghadapi ketidakpastian yang lebih besar, yang menguji industri seperti sebelumnya. Laporan IEA baru.

Perkiraan permintaan minyak global telah berubah, dan permintaan akan lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya, karena peningkatan fokus pemerintah pada energi bersih menjadi kebijakan yang lebih kuat dan perubahan perilaku yang didorong oleh epidemiologis menjadi sangat mengakar. Minyak 2021, Laporan pasar jangka menengah tahun terakhir IEA. Namun dalam kasus inti dari laporan tersebut, yang mencerminkan kerangka kebijakan saat ini, permintaan minyak akan naik menjadi 104 juta barel per hari (mb / d) pada tahun 2026, naik 4% dari level 2019.

“Krisis Covid-19 telah menyebabkan penurunan bersejarah dalam permintaan minyak global – tetapi ini tidak bertahan lama. Mencapai tujuan iklim membutuhkan perubahan sistematis dari minyak, tetapi akan membutuhkan perubahan kebijakan besar dan perubahan perilaku yang cepat dari pemerintah. Tanpa itu, Permintaan minyak dunia akan setiap tahun mulai sekarang hingga 2026. Akan meningkat, ”kata Dr. Fatih Birol, Managing Director IEA.

Langkah-langkah tersebut – ditambah dengan peningkatan teleworking, peningkatan daur ulang, dan pengurangan perjalanan bisnis – dapat mengurangi konsumsi minyak hingga 5,6 MB / hari pada tahun 2026, yang berarti permintaan minyak global tidak akan pernah kembali ke kondisi sebelum epidemi.

Asia akan terus mendominasi pertumbuhan permintaan minyak global, dengan peningkatan 90% antara 2019 dan 2026 dalam kasus inti laporan IEA. Sebaliknya, permintaan di banyak negara maju, di mana kepemilikan kendaraan dan konsumsi oli pribadi sangat tinggi, diperkirakan tidak akan kembali ke tingkat sebelum krisis.

Di sisi distribusi, meningkatnya ketidakpastian perspektif telah membuat malu produsen. Keputusan investasi yang diambil hari ini mungkin membawa lebih banyak kapasitas daripada yang digunakan atau membawa terlalu sedikit minyak untuk memenuhi permintaan. Investasi hulu global diperkirakan hanya akan meningkat sedikit tahun ini setelah operator menghabiskan kurang dari sepertiga dari apa yang mereka rencanakan pada awal tahun pada tahun 2020.

READ  Frustrasi karena memberlakukan denda ringan pada penambang batu bara yang mencemari sungai di Indonesia

Dalam laporan IEA, Kapasitas produksi minyak dunia diperkirakan akan meningkat 5 MB / hari pada tahun 2026. Pada saat yang sama, penurunan permintaan historis telah menghasilkan bantalan kapasitas produksi cadangan sebesar 9 MP / D, yang dalam waktu dekat dapat menjaga kenyamanan pasar global.

Dalam kasus dasar laporan IEA, pasokan harus naik menjadi 10 mb / hari pada tahun 2026 untuk memenuhi pertumbuhan permintaan minyak pada tahun 2026. Timur Tengah yang dipimpin Saudi diharapkan memberikan setengah dari kenaikan, kemungkinan besar dari penutupan yang ada. Pangsa pasar yang meluas di kawasan ini akan menandai pergeseran dramatis dari beberapa tahun terakhir untuk mendominasi pertumbuhan AS. Dalam konteks kerangka kebijakan saat ini, pertumbuhan pasokan AS akan berlanjut ketika tingkat investasi dan operasional meningkat, tetapi setiap peningkatan tidak akan sesuai dengan tingkat tinggi yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir.

“Tidak ada perusahaan minyak dan gas yang akan terpengaruh oleh perubahan energi bersih, jadi kami perlu mempertimbangkan bagaimana setiap bagian dari industri harus merespons saat membangun momentum di balik dorongan global untuk emisi nol-bersih,” kata Dr. Birol. “Mengurangi emisi dari fungsi intinya, terutama metana, adalah prioritas yang mendesak. Selain itu, ada teknologi kunci untuk konversi energi yang kompatibel dengan kemampuan perusahaan minyak dan gas seperti penangkapan karbon, hidrogen karbon rendah, biofuel, dan air laut. mendorong melihat beberapa perusahaan minyak dan gas meningkatkan kewajiban mereka di bidang ini, tetapi masih banyak yang harus dilakukan. ”

Industri penyulingan global sedang berjuang dengan efisiensi yang berlebihan. Pematian minimal 6 mb / d diperlukan untuk memungkinkan laju utilitas kembali normal. Sementara itu, China, Timur Tengah, dan India terus mengembangkan kapabilitas baru. Akibatnya, impor minyak mentah Asia diproyeksikan tumbuh menjadi 27 Mb / d pada tahun 2026, rekor tingkat produksi minyak mentah Timur Tengah dan Cekungan Atlantik diperlukan untuk mengisi kesenjangan ini.

READ  Juru kampanye Indonesia menang melawan penambangan batu bara di Mahkamah Agung

Karena industri petrokimia terus mendorong pertumbuhan permintaan, etana, LPG, dan nafta diproyeksikan menyumbang 70% dari permintaan produksi minyak pada tahun 2026. Permintaan bensin mungkin telah mencapai puncaknya, karena efisiensi meningkat dan transisi ke kendaraan listrik mendorong pertumbuhan di negara berkembang dan negara berkembang.

Permintaan bahan bakar penerbangan diproyeksikan akan kembali secara bertahap ke tingkat sebelum krisis di daerah yang paling parah terkena dampak. Tetapi beralih ke pertemuan dan konferensi online – upaya perusahaan yang berkelanjutan untuk memangkas biaya dan keengganan beberapa warga untuk melanjutkan perjalanan rekreasi – dapat mengubah tren perjalanan secara permanen.