MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Indo-Pasifik, medan perang abad ke-21

AUKUS, Quad, TS21: Serangkaian akronim teduh yang menutupi kurva AS yang semakin menonjol ke Asia, di mana tawaran militer terhadap China meningkat tajam. “Ini jauh lebih bermasalah daripada Perang Dingin.”

Pion-pion strategis dengan cepat dipindahkan ke papan catur geopolitik, ketika Amerika Serikat dan China saling melingkar semakin erat. Hari ini, Presiden AS Joe Biden menjamu Perdana Menteri India, Australia dan Jepang – Narendra Modi, Scott Morrison dan Yoshihide Suga – di Gedung Putih untuk pertemuan fisik pertama semua pemimpin Dialog Keamanan Segiempat. Ada banyak bagian yang bisa mengatakan bahwa keempat negara itu membentuk berlian di sekitar Indo-Pasifik, wilayah luas antara Samudra Hindia dan Pasifik Barat, yang pilar utamanya adalah peningkatan kerja sama militer, diplomatik, kemanusiaan, dan teknologi.

KTT “Kuartet” datang hanya satu minggu setelah Biden memperkenalkan AUKUS, pakta keamanan antara Australia, Inggris, dan Amerika Serikat. Di bagian atas daftar adalah janji Amerika untuk membangun 12 kapal selam nuklir untuk Canberra. Ini hanya kedua kalinya Amerika Serikat berbagi permata di mahkota militer – pada tahun 1958 Inggris sudah mendapat kehormatan itu.

Apa yang terjadi di Washington?

Hari ini, Presiden AS Joe Biden menerima perdana menteri Australia, India dan Jepang. Sebagai Quad, keempat negara bekerja sama semakin erat di kawasan antara Indo-Pasifik.

apa intinya?

Seperti kesepakatan kapal selam nuklir dengan Australia, Amerika Serikat ingin memperlambat kemajuan militer agresif China di kawasan ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Apa masalahnya?

Sementara semakin banyak negara bersembunyi di bawah payung militer AS, China tetap menjadi “pembuat hujan” ekonomi utama di kawasan itu. Para ahli mengkhawatirkan eskalasi yang mengancam kemakmuran dan stabilitas.

Meski targetnya tidak disebutkan namanya setiap saat, Biden jelas. “Dalam menghadapi China yang semakin tegas, kami akan meminta Amerika, bukan China, yang menetapkan agenda internasional,” tulisnya dalam laporan keamanan nasional sementara musim semi ini.

“Area pertempuran prioritas” akan menjadi Laut Cina Selatan, kawasan ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, yang dilalui setidaknya 60 persen dari perdagangan maritim global – senilai € 4.500 miliar – tahun lalu. Cadangan minyak, gas, dan tanah jarang, yang penting bagi perlombaan tikus teknologi, sangat besar. “Dekade berikutnya akan sangat penting,” kata Biden minggu ini di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, menjelang hasil dari apa yang disebut Menteri Luar Negerinya, Anthony Blinken, sebagai “tantangan geopolitik terbesar Amerika abad ke-21.”

Model

Tentara Rakyat China sekarang memiliki armada terbesar di dunia, dengan sekitar 360 kapal dan kapal selam yang kuat. Terlepas dari semua klaim teritorial di daerah itu, semakin banyak pulau buatan yang dibangun sebagai jangkar militer di Laut Cina Selatan. “China sama sekali tidak menoleransi persaingan, menolak segala bentuk demokrasi dan hukum internasional,” kata Rajeswari Pillai Rajagopalan dari New Delhi, di mana dia adalah direktur dari Observer Research Foundation.

Bahkan di masa Corona, semakin banyak kapal yang dikirim ke perairan Vietnam, Filipina, Indonesia, Malaysia, dan Singapura. Dan menempatkan pesawat tempurnya di atas Taiwan dan Jepang. Dengan India tahun lalu, di Himalaya, terjadi sengketa perbatasan paling serius sejak perang timbal balik tahun 1962. Dua puluh tentara India tewas.


Dengan mempromosikan perang, Cina berkontribusi lebih banyak terhadap sentimen anti-Cina di Asia daripada Amerika Serikat.

Rajeswari Pillai Rajagopalan Direktur Yayasan Penelitian Pengamat

Selama bertahun-tahun, negara pertambangan Australia adalah mitra dagang istimewa China yang haus sumber daya, tetapi baru-baru ini negara itu menghadapi sanksi impor yang berat atas berbagai produk, mulai dari batu bara hingga anggur dan lobster hingga jelai. Alasan: Canberra telah berani meminta penyelidikan tentang asal usul virus corona di China.

“Hasilnya adalah pergeseran paradigma yang meningkat,” kata Rajagopalan. Secara historis, India sangat malu mempengaruhi keseimbangan kekuatan regional. Selama Perang Dingin, itu juga salah satu negara nonblok yang paling menonjol, yang tidak ingin berpihak pada blok Barat dan Timur. Seperti negara-negara lain di kawasan itu, sekarang meninggalkan ambivalensi ini terhadap China. Mereka meningkatkan pengeluaran militer mereka dan mencari dukungan dari Amerika Serikat. Mereka semakin banyak membentuk aliansi diplomatik. Dengan mempromosikan perang, Cina berkontribusi lebih banyak terhadap sentimen anti-Cina daripada Amerika Serikat.

50 tahun ulang

Pergeseran ini terjadi ketika Amerika Serikat sepenuhnya menyelesaikan “poros” yang telah lama direncanakannya menuju Asia. George Bush benar-benar menginginkannya, tetapi serangan 9/11 mendorong Amerika Serikat ke dalam perang di Afghanistan dan Irak. Barack Obama menyebut dirinya “Presiden Pasifik Pertama Amerika” pada tahun 2009, tetapi dia dengan cepat terganggu oleh Musim Semi Arab, kebangkitan Negara Islam, dan agresi Rusia di Ukraina.

Donald Trump telah memulai perang perdagangan dan teknologi dengan China, yang sekarang dilanjutkan Biden. Ekspansi militer dan “diplomasi tanpa ampun” harus membuat garis depan lebih besar. “Keluarnya baru-baru ini dari Afghanistan berantakan, tetapi secara strategis masuk akal untuk akhirnya mengalihkan fokus ke China,” kata Michael Green dari Washington, di mana dia adalah wakil presiden untuk urusan Asia di lembaga pemikir berpengaruh CSIS.

“Piagam AUKUS adalah game-changer yang akan mengatur ulang arah kekuatan angkatan laut di Pasifik selama 50 tahun ke depan. Kuartet masih dalam masa pertumbuhan, tetapi akan menjadi bagian penting dari bagaimana keempat negara melakukan kebijakan mereka terhadap China. Inisiatif ini bukan hal baru. Dimulai pada akhir 2004 sebagai koalisi yang didedikasikan untuk memberikan bantuan setelah tsunami dahsyat di Asia Tenggara. Kemudian, antusiasme meningkat dan menurun, tergantung pada siapa pemimpinnya, apakah krisis regional telah muncul dan seberapa banyak China bermanifestasi. Ketiga syarat ini sekarang terpenuhi.

Selama pertemuan puncak virtual pada bulan Maret, pada dasarnya diputuskan untuk mendistribusikan satu miliar vaksin virus corona di wilayah tersebut, dan kelompok kerja untuk iklim dan teknologi dibentuk. Green: ‘Pada hari Jumat (hari ini, editor) keempatnya akan mengumumkan rantai produksi semikonduktor mereka, yang seharusnya mengurangi ketergantungan pada China. Badan-badan intelijen sudah berbagi lebih banyak informasi. Saya juga melihat potensi kerjasama jangka panjang di bidang keuangan, terorisme dan infrastruktur. Dan ya, analog militer sangat hadir.

Sejak 1992, India dan Amerika Serikat telah mengadakan latihan angkatan laut tahunan – dengan nama kode Malabar. Jepang dan Australia telah bergabung dalam beberapa tahun terakhir. Talisman Saber – melatih Australia dan AS setiap dua tahun sejak 2005 – juga menyambut tentara dari Jepang, Selandia Baru, Kanada, Korea Selatan, dan Inggris musim panas ini selama TS21. India telah menerima undangan untuk 2023.

Sementara itu, percampuran regional dari perjanjian “kecil” yang spesifik berkembang pesat. India, Australia dan Jepang telah menyederhanakan perdagangan timbal balik mereka. Indonesia, Australia dan India telah mengembangkan program bantuan kemanusiaan. New Delhi telah memperoleh akses ke navigasi AS dan sistem komunikasi terenkripsi. Ini menandatangani kemitraan dengan Jepang pada energi nuklir untuk tujuan sipil. Daftarnya panjang.

Dimana Eropa?

“Jika saya bekerja untuk sebuah lembaga pemikir China, saya akan mengatakan: Terima kasih, Joe Biden,” tawa Sven Biskop, seorang profesor di Universitas Ghent dan seorang peneliti di Institut Egmont. Tapi pada dasarnya, Australia dan Amerika Serikat seharusnya tidak memerlukan persetujuan Eropa. AUKUS juga memiliki kesepakatan Prancis, bukan Eropa. Anda tidak dapat memiliki politik Prancis dan ketika terjadi kesalahan, mintalah Uni Eropa untuk berdiri di belakang Anda. Negara Anggota lainnya sering melakukan kesalahan yang sama. Ini menunjukkan bahwa tidak ada satu pun strategi luar negeri dan pertahanan Eropa. Ambisi Von der Leyen adalah positif, tetapi dia tidak memiliki pengaruh untuk itu.

“Namun, ini perlu, jika Eropa ingin terus berpartisipasi dalam diskusi,” kata Biskop. Anda harus memahami bahwa Asia sekarang menjadi yang pertama dalam strategi AS, dan bahwa Washington akan mempertimbangkan pandangan Eropa hanya jika ia bertindak sebagai sebuah blok. Namun, Eropa tidak serta merta harus menjadi pecundang. Di atas segalanya, kita tidak boleh terjebak dalam kompetisi untuk siapa yang nomor satu di dunia. Setidaknya bukan Eropa sejak 1945. Eropa harus memainkan peran mediasi antara Cina dan Amerika Serikat. Saya juga bertanya-tanya apa proyek Amerika itu. “Kami bukan China, dukung kami”? Ini mungkin berhasil sampai beberapa tahun yang lalu, tetapi sekarang tidak lagi. China tidak benar-benar akan menghilang sebagai pemain global, sebaliknya.

Jika semakin banyak negara Indo-Pasifik bersembunyi di bawah payung militer AS, China akan tetap menjadi “pembuat hujan” ekonomi utama. Sejak 2013, Beijing telah menginvestasikan sekitar 3.300 miliar euro di hampir 3.000 proyek di lebih dari seratus negara di Jalur Sutra Baru. Bahkan jika itu adalah kontrak yang menyesakkan yang menghancurkan para mangkir. Misalnya, pelabuhan Hambantota di Sri Lanka menjadi wilayah de facto Tiongkok selama 99 tahun.

Bank Investasi Infrastruktur Asia, yang dipimpin Beijing sejak 2013, telah menjadi pesaing Bank Dunia yang berpusat pada Amerika. Untuk 10 negara Asia Tenggara, seperti Vietnam, Singapura, dan Thailand, impor dari China (22%) melebihi impor dari Jepang, Amerika Serikat, dan Uni Eropa (8%).

busa laut mengambang

China juga tahun lalu salah satu dari 15 anggota pendiri – bersama dengan anggota Kuartet Jepang dan Australia tentu saja – di dan sekitar Asia di RCEP, blok perdagangan bebas terbesar di dunia yang menyumbang 29% dari PDB global. Dan beberapa hari setelah peluncuran AUKUS, Beijing secara tangensial mengajukan keanggotaan dalam CPTPP, perjanjian perdagangan bebas 11 negara di sekitar Pasifik, yang sekali lagi mencakup Jepang dan Australia. Ironi pahit: Obama adalah pendiri blok yang seharusnya melawan pengaruh China, tetapi Trump menarik Amerika Serikat.

Moto Quad tentang “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” mengutuk China sebagai “seperti buih laut: mendapat perhatian, tetapi akan segera hanyut.” Biden meyakinkan minggu ini bahwa dia tidak mencari “tidak ada Perang Dingin baru” atau “dunia yang terbagi menjadi blok-blok.” Kekuatan militer hanyalah pilihan terakhir. Tapi apakah ini akan tetap terjadi?

Cendekiawan Rajagopalan memprediksi bahwa “China tidak akan tiba-tiba mundur, begitu juga Amerika Serikat.” Asia yang sudah terbagi bisa terkoyak lebih cepat. Persaingan di kawasan Indo-Pasifik semakin mengancam perdamaian, kemakmuran, dan stabilitas.

Sekretaris Jenderal António Guterres berbagi pesimisme itu ketika dia membuka KTT tahunan PBB minggu ini. “Saya khawatir dunia kita akan tergelincir ke dalam dua bentuk basis ekonomi, komersial, keuangan, dan teknologi yang berbeda. menuju pandangan yang berbeda tentang pengembangan kecerdasan buatan. dan akhirnya menjadi dua strategi militer dan geopolitik yang terpisah. Guterres menyimpulkan: “Ini adalah resep untuk masalah. Itu akan lebih sulit diprediksi daripada Perang Dingin.

READ  Malaysia ingin meningkatkan ekspor minyak sawit ke Afghanistan secara signifikan