MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

IMF khawatir tentang ekonomi karena inflasi yang tinggi dan pertumbuhan yang tidak merata

Inflasi yang tinggi dan pertumbuhan ekonomi yang tidak merata dimana-mana secara bersama-sama menjadi penghambat pertumbuhan ekonomi global. Hal ini dinyatakan oleh Dana Moneter Internasional (IMF) dalam laporannya “Prospek Ekonomi Global dan Stabilitas Keuangan”. Prakiraan pertumbuhan untuk tahun ini diturunkan dari 6 persen menjadi 5,9 persen, dan prakiraan pertumbuhan untuk 2022 diturunkan menjadi 4,9 persen, tetapi untuk negara-negara miskin, prakiraan tersebut jauh lebih rendah.

Pada paruh pertama tahun ini, optimisme pemulihan ekonomi mendorong pasar di seluruh dunia. Namun, di musim panas, ketakutan dan ketidakpastian atas prospek ekonomi meningkat, sebagian karena tingginya jumlah infeksi. Juga dipertanyakan apakah pemulihan ekonomi sekuat yang diharapkan dan apakah negara-negara miskin, dan pasar negara berkembang khususnya, akan mampu mengimbanginya.

Inflasi yang tinggi sebagai akibat dari harga energi dan pangan yang lebih tinggi tampaknya akan berlangsung dalam jangka waktu yang lebih lama dan memberikan tekanan pada pertumbuhan ekonomi. Inflasi tinggi yang terus berlanjut menyebabkan kenaikan suku bunga yang cepat dan menyebabkan masalah bagi negara-negara yang berhutang banyak.

Bantuan dan program bantuan yang sangat murah hati dengan suku bunga rendah dan triliunan euro oleh pemerintah dan bank sentral menutupi kerentanan keuangan yang lebih besar dari perusahaan, bank, bursa saham, dan rumah tangga. Selain pertumbuhan ekonomi dan lebih sedikit kebangkrutan, subsidi juga menyebabkan penilaian yang berlebihan dan pembatasan harga di pasar keuangan dan real estat.

Dengan penghapusan dukungan secara bertahap, kerentanan terhadap kerentanan meningkat, karena ketika permukaan air turun, puing-puing muncul ke permukaan. Inflasi dan kenaikan suku bunga menambah masalah. De Nederlandsche Bank juga memperingatkan hal ini dalam laporan stabilitas keuangan terbarunya.

READ  Hanya jika kita melihat alam sebagai modal, kesuksesan ekonomi kita dapat berlanjut

Rumah tangga dan bank secara finansial lebih kuat

Secara bertahap, situasi keuangan banyak perusahaan dan keluarga telah membaik secara seimbang. Neraca perusahaan lebih kuat, perputaran perusahaan lebih tinggi dan profitabilitas lebih baik. Keluarga, seperti bank, secara finansial lebih kuat dan lebih baik daripada selama krisis keuangan sepuluh tahun lalu. Bank memainkan peran penting dalam pemberian pinjaman selama krisis dan dapat terus melakukannya dalam transisi menuju ekonomi yang berkelanjutan.

Dalam daftar ketidakpastian, Dana Moneter Internasional memasukkan kemunculan cryptocurrency dalam investasi dan pembayaran. Peningkatan perdagangan mata uang kripto di pasar negara berkembang dapat mengganggu aliran modal normal dan memerlukan peningkatan pengawasan dan regulasi.

Sebagian besar kekhawatiran IMF terletak pada pasar negara berkembang dan negara-negara miskin di Afrika, Asia, dan Amerika Latin. Perubahan mendadak dalam kebijakan moneter di negara-negara ini seringkali sulit dipahami.