Seni cadas memangsa cuaca asin.

Beberapa petroglif tertua dapat ditemukan di Sulawesi (Indonesia). Mereka setidaknya berusia 44.000 tahun dan menunjukkan pemandangan berburu ekstra selain manusia gaib. Petroglif sangat berharga. Tetapi tim peneliti Australia dan Indonesia kini menemukan berita berbahaya: petroglif kuno menghilang dengan kecepatan kilat.

Cuaca asin
Ini bisa dilihat hingga cuaca asin, tulis para peneliti di jurnal tersebut Laporan Ilmiah. Air asin menembus ke dalam batuan melalui retakan dan lubang dan kemudian menguap. Kristal garam tertinggal, yang tumbuh seiring waktu dan memperbesar retakan di batuan, yang pada akhirnya dapat membusuk. “Analisis kami menunjukkan bahwa permukaan batuan cuaca garam tidak melemah secara kimiawi,” kata peneliti Jillian Huntley. “Pertumbuhan kristal garam di balik seni cadas kuno memastikan bahwa keripik jatuh dari dinding; seni cadas menghilang di depan mata kita.”

Perubahan iklim
Para peneliti percaya bahwa perubahan iklim adalah kekuatan pendorong di balik menghilangnya seni cadas, karena laju hilangnya seni cadas sejalan dengan perubahan iklim. Di Indonesia, musim kemarau dan musim hujan yang lebat bergantian. Para peneliti mengatakan kondisi seperti itu mendorong pembusukan batu. Tapi itu tidak sepenuhnya menjelaskan cuaca secepat kilat yang mereka lihat sekarang. Batuan tersebut saat ini mengalami penurunan kualitas yang sangat cepat, dan para peneliti menemukan suhu yang lebih tinggi dan kondisi cuaca yang lebih tinggi; Keduanya disebabkan oleh perubahan iklim. “Menurut pendapat saya, degradasi seni cadas yang hebat ini akan semakin parah karena suhu global semakin meningkat,” kata Huntley.

Peneliti telah mempelajari seni prasejarah di sebelas gua di Maros-Bangkop, sebuah kompleks gua di Sulawesi Selatan. “Saya takjub melihat dampaknya pada kristal garam bencana dan seni cadas – beberapa di antaranya berusia di atas 40.000 tahun,” kata Huntley.

Gambar babi yang rusak parah. Film ini berusia lebih dari 45.000 tahun. Gambar: Basran Burhan.

Bertaruh melawan waktu
Ini memprihatinkan. Karena seni cadas memberi kita pandangan unik tentang (pemikiran) dunia orang yang hidup puluhan ribu tahun yang lalu. Sayang jika seni hilang. Lebih lanjut, peneliti Adi Agus Octaviana menekankan bahwa kita tidak boleh lupa bahwa tidak semua karya seni dapat ditemukan kembali dengan cara apapun. “Kami telah menemukan lebih dari 300 situs seni cadas di Maros-Bangkop. Tim kami terus mencari karya seni baru di daerah itu setiap tahun. Hampir semuanya terkelupas. Ini berpacu dengan waktu.”

READ  Informasi Gempa: Light Mac. 4.2 Gempa

Peneliti berpendapat bahwa pemantauan seni cadas sangat diperlukan. Misalnya, harus jelas mengapa beberapa karya seni menghilang lebih cepat dari yang lain. Selain itu, penting juga dilakukan langkah-langkah untuk melestarikan seni cadas. Tidak hanya melawan cuaca, tapi juga melawan ancaman lain seperti pertambangan.