MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

‘Ide untuk anak muda Indonesia dalam kategori juara dapur’

26 Juni 2021 Sabtu pukul 08:10Perbarui Pembaruan terakhir: 11:20

Chris Words memastikan bahwa masuknya anak muda Indonesia ke dalam kategori kitchen champion merupakan salah satu ide hidup antara ERTVC dengan organisasi divisi kitchen champion. Saat ini, ERTVC masih berada di bawah ERTVC CV dan KKD di bawah co-op Earstay TVC, tetapi upaya sedang dilakukan untuk memastikan bahwa kedua pertandingan berada di bawah sistem yang sama. Indonesia muda, unik di dunia sepakbola, secara finansial penting di atas segalanya.

“Salah satu tujuannya adalah untuk mempromosikan hak media, tetapi itu sangat sulit. Khususnya, hak asing yang hanya mendatangkan dua belas juta euro di Belanda. Musim panas oranye. “Salah satu ide yang saat ini hidup di Ere dan Earstay TV adalah Indonesia, jadi Indonesia muda harus mengizinkan tim dari negara yang lebih besar ke dalam kategori juara dapur sejauh menyangkut warga.”

“Anda memiliki setidaknya 270 juta orang. Mereka akan menonton pertandingan itu.” Johann Derxon tidak menyukainya. “Jadi ini akan menjadi sirkus. Sudah konyol dengan tim-tim muda yang tidak bisa menjadi juara dan tidak bisa tersingkir. Ini bukan kompetisi,” kata Rene Van der Gijp, peneliti yang didukung oleh “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Kami suka gila. ”

“Itu dibahas secara serius,” janji Wurtz. “Saya harus tertawa ketika mendengar itu. Mereka mengatakan: ‘Ini berkontribusi pada perkembangan bangsa sepakbola dan memiliki banyak perlawanan di kategori juara dapur’. Tapi ini adalah salah satu cara mereka berpikir, ”janji Wurtz.

“Kamu tidak berpikir ada orang Indonesia. Kalau dia tidak sedikit gila, dia akan melihat Indonesia melawan TOP Oss,” Van der Gijb terang-terangan terkejut. Derxon tidak mengerti mengapa gerakan ‘gila’ dan ‘sangat berbahaya’ dilakukan untuk melanjutkan divisi juara dapur. “Mereka pikir mereka lebih berharga,” jawab Words. “Mereka sebagian dikelola oleh hibah ORTVC. Sembilan juta euro per tahun telah dikumpulkan dalam pendanaan televisi, dan sekarang seseorang sedang menonton untuk melihat apakah mereka dapat menjual hak-hak itu secara mandiri.”

READ  Juru kampanye Indonesia menang melawan penambangan batu bara di Mahkamah Agung

“Mereka pikir: Jika kita membiarkan anak muda Indonesia masuk, kita masih akan memiliki 270 juta penggemar. Jadi hak siar televisi dibayar dengan baik, jadi ini bukan ide gila, “Wurtz menekankan. Ini banyak perhatian, tentu saja.”

Voetbalzone adalah media partner resmi divisi Kitchen Champion

Klik di sini untuk wawancara eksklusif, pencari bakat, posisi dan program saat ini di halaman bagian Juara Dapur kami.