MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Heineken menjual lebih sedikit bir, tetapi pasar perlahan membaik

Heineken menjual lebih sedikit bir di kuartal ketiga. Dalam angka triwulanan, pembuat bir melaporkan pengurangan volume di seluruh dunia hampir 5 persen. “Ini terkait dengan lokasi Heineken yang besar di Asia, di mana sejumlah negara telah ditutup total karena penguncian,” kata Quinn Bender dari Mercurius Asset Management.

Di wilayah Asia, tempat pembuatan bir Heineken menjual bir 37 persen lebih sedikit. Kita ambil contoh Indonesia. Jika beberapa turis pergi ke Bali, hampir tidak ada Heineken yang mabuk di sana. Karena tindakan Corona, penjualan bir di Vietnam, Kamboja, dan Malaysia juga mendapat tekanan berat. CEO Dolph van den Brink melihat tanda-tanda pemulihan di pasar tersebut. Heineken juga melihat penjualan di Eropa turun 2,3%. Ini sebagian karena cuaca buruk musim panas lalu.

Dengarkan juga | Heineken ingin melanjutkan sebagai sponsor Formula 1

“Heineken masih berjalan dengan baik sebagai merek, tapi itu tidak cukup untuk menutupi kerugian di Asia,” kata Bender. Dia percaya menjual bir non-alkohol penting bagi Heineken saat ini. “Ini menciptakan peluang di pasar baru, misalnya di negara-negara Islam seperti Arab Saudi.” Menurut Bender, dalam jangka panjang, kita akan melihat 0,0 bir mengkonsumsi mungkin setengah dari volume Heineken. “Ini juga berarti bahwa Heineken menjadi menarik bagi investor baru, karena preferensi mereka juga berubah,” kata Bender.

Angka

Laba bersih kuartal ketiga Heineken adalah sekitar 3,1 miliar euro. Ini adalah €396 juta pada tahun sebelumnya dan sekitar €1,7 miliar pada 2019. Peningkatan hasil ini sebagian disebabkan oleh laba buku yang sangat tinggi sebesar €1,3 miliar. Ini setelah penilaian ulang dari anak perusahaan India United Breweries. Penjualan bir Heineken meningkat empat persen dalam sembilan bulan pertama tahun ini karena dibukanya kembali perdagangan di banyak negara. Pabrik bir saat ini menghadapi harga bahan baku yang lebih tinggi, dan menurut Heineken, hasilnya akan lebih rendah tahun ini daripada tahun 2019.

READ  Montea sedang mengisi kembali "uang hijau" di Wall Street