MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Hadiah Nobel mendekatkan obat penghilang rasa sakit baru

Jonathan Nakstrand/AFP/ANP

Bagaimana orang merasakan rasa sakit, suhu dan sentuhan? Bagaimana sinyal ini ditransmisikan ke sistem saraf? David Julius dan Erdem Patbutian menerima Hadiah Nobel Kedokteran 2021 atas kontribusi mereka dalam menjawab pertanyaan mendasar ini.

Angin sepoi-sepoi yang sejuk di pipi Anda, terik matahari di kulit Anda, rasa semua yang Anda sentuh dan rasa sakit saat Anda memukulnya. Ini semua adalah contoh informasi sensorik yang terus-menerus diproses oleh tubuh Anda. Tapi bagaimana rangsangan di neuron diubah menjadi sinyal listrik tidak jelas sampai pemenang menemukan reseptor yang bertanggung jawab.

perpustakaan DNA

Pada akhir 1990-an, David Julius melakukan penelitian tentang sinyal rasa sakit dengan capsaicin, zat yang menyebabkan sensasi terbakar pada cabai. Dia bekerja dengan asumsi bahwa satu gen akan bertanggung jawab atas sinyal rasa sakit.

Dia mensintesis perpustakaan cDNA yang mengandung gen dari neuron sensorik yang sensitif terhadap capsaicin. Kemudian ekspresikan gen-gen ini satu per satu dalam sel yang tidak peka capsaicin sampai mereka merespons. Gen ini telah ditemukan mengandung blok bangunan reseptor yang disebut TRPV1. Ternyata juga diaktifkan pada suhu 43 derajat, yang menyakitkan.

Setelah penemuan ini, kedua pemenang secara terpisah juga mengidentifikasi reseptor yang diaktifkan pada suhu dan tekanan yang berbeda. Dengan bantuan sensor ini, tubuh Anda merekam sentuhan, tetapi juga apakah kandung kemih Anda penuh dan tekanan darah Anda diatur.

Pereda nyeri

Penelitian oleh pemenang Hadiah Nobel memberikan wawasan tentang bagaimana rangsangan nyeri bekerja. Hal ini dijelaskan oleh Komite Nobel sebagai hal yang sangat penting, karena rasa sakit merupakan pusat dari banyak masalah medis. Temuan ini saat ini diterapkan setiap hari dalam praktik. Dokter secara teratur meresepkan krim atau patch capsaicin untuk menghilangkan rasa sakit. Dengan mengoleskan zat tersebut ke tempat yang menyakitkan, saraf nyeri menjadi terlalu terstimulasi dan akan bereaksi kurang keras dalam jangka panjang.

READ  Festival di Drenthe on the Swing: Swallowpop dan Pearl Village Diadakan Dengan Hanya (Banyak) Lebih dari 750 Pengunjung, Schönbeck Deathfest Akan Diselenggarakan

Sekarang reseptor yang bertanggung jawab untuk mentransmisikan rangsangan rasa sakit diketahui, para ilmuwan mencoba untuk memblokirnya untuk mencegah rasa sakit. Namun, ini jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Menggunakan berbagai molekul, upaya telah dilakukan untuk mengganggu TRPV1 pada tikus dan dengan demikian mencegah rangsangan nyeri melewatinya. Namun, penelitian ini menunjukkan bahwa selain sinyal rasa sakit, TRPV1 juga penting untuk mengatur suhu tubuh. Ketika reseptor diblokir, suhu tubuh tikus naik tak terkendali. Para peneliti masih mencari molekul baru yang bisa bertindak sebagai pereda nyeri di masa depan.



Baca juga