MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Guru yoga Marus Jongiel ingin melakukannya dengan caranya sendiri

Postingan ini sudah dibaca 260 kali

Skoonhoven – Guru yoga Maras Jongkel (27) memiliki rencana besar untuk pergi keluar bersama seorang pekemah tua. Dia pergi ke kamp untuk memperkenalkan yoga kepada orang-orang. Jika Anda suka, Anda bisa duduk di bus untuk mengobrol dengan baik.

Maroos, yang berasal dari Lakerkirk, telah tinggal di Shunhoven sejak musim panas lalu. “Masih banyak yang bisa dinikmati di sini,” dia tertawa. “Terutama suasana dan keindahannya, lebih terasa seperti desa daripada kota.” Dia telah mengajar yoga di Lichtjes op de Haven pada Rabu malam selama beberapa waktu. Peserta datang untuk beristirahat dan bersantai bersamanya. Kemudian pernapasan dan gerakan digabungkan.

“Jika Anda melakukan ini untuk sementara waktu, Anda akan mendapatkan lebih banyak dari kepala Anda dan lebih banyak ke dalam tubuh Anda. Kemudian Anda turun ke arus, ”jelasnya ketika kami bertanya tentang penjelasan ‘sederhana’ yoga. Selama kegiatan corona berlaku, pihaknya akan memberikan kelas secara online.

Pengalaman
Hidupnya mungkin telah berubah secara berbeda. Awalnya Maras ingin menjadi penari. “Ketika saya berusia dua belas tahun, saya pergi ke Hao untuk musik dan menari. Sayangnya, ketika saya berusia 17 tahun, saya mengalami cedera punggung. Sehingga saya tidak bisa melanjutkan di dunia tari. Saya beralih untuk belajar psikologi di Antwerpen.

Setelah berhasil menyelesaikan kursus, proyek termasuk tur dunia. “Itu adalah pengalaman yang luar biasa, itu memberi saya rasa kebebasan. Mengenal berbagai orang dan budaya. Selandia Baru, Indonesia, dan Chili adalah negara-negara yang paling membuatnya terpesona, terutama karena keindahan lanskapnya. Selama trekkingnya , cinta dan hasratnya yang terus tumbuh untuk yoga tumbuh.

Selama perjalanan, ia bertemu Chris Dixon, seorang ahli yoga terkenal Australia di Thailand. Dia berlatih dengannya. Itu adalah mimpinya untuk melakukan ini di India, tempat kelahiran yoga. “Saya sangat terkesan dengan dia, itu sangat bagus. Saya saat ini mengikuti studi mendalam tentang American Janet Stone. Dengan demikian dia membenamkan dirinya dalam mendapatkan lebih banyak pengetahuan.

READ  'Skimmer Belanda menjarah satu juta euro di Indonesia' | Lokal

வேட்கை
Musim panas lalu, Marus berakhir di sebuah kamp dekat Gewold. “Saya mengajar yoga di sana kepada seorang pensiunan guru. Belakangan saya tahu bahwa saya sangat menyukainya. Dia mendapat banyak inspirasi dari gaya hidup yang berbeda, sebaiknya sesedikit mungkin. Penting untuk sadar dengan alam. Itu sebabnya saya membeli ini. van kemping. Rencana saya adalah mengadakan pelajaran. Saya akan mendekati kamp untuk konsep ini awal tahun depan sehingga orang dapat melakukan percakapan yang baik. Gairahnya untuk kebugaran, kesehatan dan kebugaran dan ingin menyebarkannya ke semua orang.

Sedikit alternatif? Ya, dia, dia tahu itu. Marus tidak masalah dengan itu. “Adalah baik untuk menjadi sedikit berbeda. Saya suka melakukannya dengan cara saya sendiri.

Marous Jongeneel menjadi tamu di radio Sabtu lalu dari pukul 12:00 hingga 13:00. Mari kita dengarkan percakapannya lagi Siaran yang terlewatkan.

Postingan ini sudah dibaca 260 kali