MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

“Gedung Erasmus adalah penggerak di balik hubungan Belanda dan Indonesia” | Kementerian

Kementerian

Entri blog | 02/26/2021 | Pelajari tentang duta besar kami dan pekerjaan mereka

Beberapa negara telah melihat perkembangan seperti itu dalam 60 tahun terakhir seperti Indonesia. Lambert Greens, Duta Besar Belanda untuk Jakarta, menjalani beberapa periode dalam jarak yang dekat. Bagaimana negara berubah? Di wilayah manakah Belanda dan Indonesia bekerja sama? Dan rumah Erasmus. Apa ini sebenarnya?

Saya lahir di Indonesia tahun 1960-an. Pada tahun delapan puluhan saya kembali sebagai murid magang. Anda telah menjadi duta besar sejak 2019. Seperti apa pengembaliannya?

Saya selalu merasa rindu di Indonesia. Aroma dan rasa. Cara orang Indonesia yang ramah dan baik hati memperlakukan satu sama lain. Segalanya telah menetap di dalam diriku. Saya tinggal di sini sampai saya berumur delapan tahun. Begitu sampai di Belanda, saya selalu ingin kembali. Saya melakukannya. Sebagai mahasiswa, saya magang di Bandung. Fakta bahwa saya sekarang kembali sebagai duta besar adalah fakta yang istimewa dan terhormat.

Jika Anda membandingkan ketiga periode tersebut. Bagaimana negara ini berubah?

Pada 1960-an, hampir tidak ada yang mungkin terjadi karena kemiskinan. Keluarga kami juga hidup dari nasi putih dan ikan kering. Pada 1980-an, ekonomi tumbuh pesat, tetapi hanya ada sedikit kebebasan pribadi bagi penghuninya. Sekarang banyak yang diperbolehkan. Kaum muda bebas, sangat energik. Apa yang menurut saya paling menakjubkan adalah munculnya sekelompok pemuda yang percaya diri, berpendidikan, dan terpelajar di kota-kota. Sebagian berkat studi di Belanda di universitas dan pendidikan profesional tinggi. Anak-anak muda ini dengan mudah dapat bersaing dengan negara-negara lain di Asia Tenggara dan Barat. Di sisi lain, masih rendahnya tingkat pendidikan di pedesaan.

READ  Cardano (ADA) Charles Hoskinson dan Ethereum (ETH) Vitalik Buterin Berdamai » Crypto Insiders

Sejarah antara Belanda dan Indonesia dimulai 400 tahun yang lalu. Ini memiliki bagian atas dan bawah. Bagaimana kabarmu sekarang?

Hubungan kedua negara itu baik. Kami memiliki sejarah khusus. Saat masa lalu diperdebatkan di Belanda, orang Indonesia senang melihat ke depan. Ada ruang dan pemahaman tentang sudut pandang kedua negara. Belanda dan Indonesia bekerja sama erat di bidang ekonomi, sains, pendidikan, dan budaya.

Berikan contoh kerjasama ekonomi.

Indonesia melihat Belanda sebagai pintu gerbang Eropa untuk barang dagangan. Kami melihat peluang di Indonesia, misalnya di bidang ekonomi melingkar. Hal ini mengarah pada kerja sama di bidang transportasi dan logistik, yang menguntungkan importir dan eksportir Indonesia dan Belanda.

Dan contoh di bidang sains dan pendidikan?

Di bidang kedokteran misalnya, Institut Sains Belanda dan Indonesia telah bekerja sama selama tiga puluh tahun, terutama untuk memerangi penyakit menular. Ini termasuk LUMC di Leiden, Erasmus MC di Rotterdam, Institut Biologi Molekuler Eijkman di Jakarta dan universitas-universitas di seluruh Indonesia. Ada juga banyak kolaborasi di bidang sains lainnya. Untuk mempertemukan para sarjana serta pelajar dari kedua negara ini, WINNER pertama kali diadakan November lalu: Pekan Indonesia – Pendidikan dan Penelitian Belanda, tentunya masih online. Ini akan menjadi acara tahunan, bersama dengan guru Indonesia dan Belanda, pelajar dan peneliti, menteri dari kedua negara dan perwakilan dari komunitas bisnis, pemerintah dan masyarakat sipil. WINNER ingin berkontribusi dalam mencapai 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan).

Erasmus House adalah satu-satunya pusat kebudayaan Belanda di luar negeri. Apa yang ditambahkan oleh posisi ini?

“Dia. Dia Rumah Erasmus Itu adalah kekuatan pendorong di balik hubungan antara Belanda dan Indonesia. Pusat ini menarik puluhan ribu, kebanyakan anak muda, orang Indonesia setiap tahun. Mereka mengikuti berbagai kegiatan yang berlangsung di Erasmus House, baik fisik maupun digital. Seperti pertunjukan teater, tari dan musik, serta malam diskusi tentang topik politik dan sosial seperti kebebasan pers, demokrasi, kebebasan internet, kesehatan dan hak seksual dan reproduksi. Kota ini juga terkenal dengan Pasar Planda tahunannya, dengan keju, Stropwafel dan Bouvertjes, dengan 7.000 pengunjung unik dalam satu hari. Sangat keren memiliki rumah Erasmus di sana. Semua orang di Jakarta tahu itu juga. Ini adalah contoh sempurna bahwa hubungan antara kedua negara melalui kontak antar manusia.

READ  Mariette Hammer menerima versi pertama biografi Tinbergen

Apa yang Anda banggakan sebagai duta besar?

“Saya bisa memimpin tim Belanda dan rekan-rekan lokal yang luar biasa di Indonesia. Dari Jakarta, NBSO di Surabaya, Konsulat Kehormatan di Bali, Medan dan Surabaya, kita semua berkomitmen setiap hari untuk lebih memperdalam dan memperkuat hubungan khusus kita dengan Indonesia. Dengan banyak kegiatan dan pertemuan antara kedua negara di rumah Erasmus sekali ”Lainnya segera.