MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Garam dari rigswaterstad dan pala

Misalnya, Rijkswaterstaat dapat menggunakan teknologi blockchain saat membeli garam jalan: mulai dari kontrak di tambang garam hingga distribusi di pelabuhan Rotterdam. Selama Konferensi Final Digital tentang Studi Strategis Blockchain pada 22 November 2021, lebih dari 100 kolega dan pihak luar terinspirasi oleh contoh Blockchain dari praktik. Blockchain bukan lagi hype. Aplikasi konkret, seperti Verstegen, menunjukkan bahwa blockchain menjadi kenyataan. Menurut pemimpin proyek Bijou van Haren dan Sarah el Boujdaini.

Transparansi dalam rantai

Blockchain adalah catatan yang dibagikan secara digital yang dibagikan oleh suatu pihak di jaringan. Rijkswaterstaat Bagaimana blockchain dapat digunakan dan apa implikasi strategisnya? Untuk tujuan ini, Rijkswaterstat, bekerja sama dengan mitra rantai eksternal, telah mengembangkan 6 kasus utilitas dalam satu studi. Sistem track and trace berupa paspor material merupakan salah satu contoh aplikasi yang menjanjikan. Informasi tentang komposisi aset dan bahan yang digunakan dalam pengelolaan dan pemeliharaan akan ditempatkan di blockchain dan dibagikan ke seluruh rantai. ‘Transparansi dalam rantai ini menawarkan peluang luar biasa untuk proses rantai dengan koneksi berbeda dan mitra berbeda,’ Roeland Allewijn, Chief Data Officer, Rijkswaterstaat menyimpulkan. Ini memberikan Rijkswaterstaat wawasan yang sangat baik tentang apa yang terjadi dalam proses rantai ini.

Transparansi dan akuntabilitas

Transparansi menjadi semakin penting bagi lembaga pemerintah. Pemerintah menggunakan semakin banyak teknologi untuk menjadi lebih efisien dan efektif. ‘Biasanya, teknologi ini dirancang secara tertutup sehingga dinikmati sebagai kotak hitam,’ Jர்கrgen Cousins, profesor hukum tata negara dan administrasi, menjelaskan. ‘Ada kebutuhan besar akan transparansi dan akuntabilitas: pemerintah yang dapat menjelaskan dan memahami teknologi dan metode kerjanya dengan cara yang bertanggung jawab.’ Dengan demikian, kegiatan pemerintah dapat terpantau dengan baik, misalnya oleh DPR dan pengadilan.

Salah satu topik konferensi terakhir adalah: Bagaimana Aplikasi Blockchain Berlaku untuk Hukum dan Peraturan Saat Ini. Tampaknya ilegal di sana-sini untuk menyimpan informasi secara permanen dan permanen di blockchain. Misalnya, pikirkan kewajiban yang akan dihancurkan di bawah Undang-Undang Kearsipan atau hak yang akan dilupakan di bawah Undang-Undang Privasi. Goossens menekankan bahwa solusi teknis tersedia di sini: ‘Berbagai pilihan desain teknologi, seperti akses ke blockchain, hak pengguna, dan ruang penyimpanan data, memberikan banyak peluang untuk memahami blockchain dalam kerangka kerja.’

Langkah selanjutnya

Dalam sub-sesi, para peserta terinspirasi oleh contoh-contoh blockchain dari Departemen Energi (Aliansi Blockchain Belanda), Domain Mobilitas (Kementerian Infrastruktur dan Pengelolaan Air), Departemen Makanan (Verstegen), dan pengelolaan dan pemeliharaan angin. pertanian (Utrecht). Universitas Ilmu Terapan) dan Bidang Hukum (Universitas Tilburg).

Bagaimana studi ini akan berlanjut? Dalam enam bulan ke depan, 2 kasus utilitas yang menjanjikan: logistik garam (deteksi garam jalan) dan paspor tanah (deteksi kebocoran tanah) akan dikembangkan lebih lanjut sebagai bukti konsep tersebut. Dengan cara ini, hasil penelitian dapat diuji dalam praktik.

Lihat lebih banyak?

Untuk ringkasan hasil studi, silakan kunjungi tab publikasi. Selain itu, di Majalah ‘Bisnis dan Inovasi’ Menerbitkan artikel ringkasan yang membahas logistik garam dan kasus penggunaan paspor tanah.

READ  Ratu Maxima mengenakan gaun musim panas yang bagus dengan lengan mengembang