MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

“Filipina menawarkan potensi besar untuk pasar substrat kelapa.”

Memasok kelapa untuk berkebun tidak mudah dalam beberapa tahun terakhir. Kondisi cuaca di negara-negara industri seperti Sri Lanka dan India, kurangnya fasilitas pemrosesan, tantangan logistik, dan dengan demikian Covid-19 merupakan tantangan utama bagi sektor ini.

Ketika tim manajemen Biogrow mengunjungi Filipina empat tahun lalu, mereka melihat peluang untuk mendirikan tempat produksi baru di sana, dan tahun ini kontainer pertama akan dikirim dari lokasi tersebut. Jadi peluncuran Biogrow Filipina adalah kenyataan.

Perluas situs pembelian Anda
Biogrow merupakan produsen substrat kelapa dengan tanaman di Sri Lanka, India dan Brazil. Dengan sektor Coco yang mengalami masa sulit, dengan kondisi cuaca dan tantangan logistik yang menimbulkan risiko bagi rantai pasokan Coco Growing Products, perusahaan ingin memperluas lokasi sumbernya.

Karena Filipina merupakan produsen kelapa terbesar kedua setelah Indonesia, Biogrow berharap negara tersebut memiliki potensi bahan baku yang sangat besar. “Tapi ada juga kedekatan dengan China dan negara berkembang lainnya,” kata Clement Jacot. “Jelas kami telah menemukan lokasi yang tepat.”

Setelah bekerja di Biogrow di Sri Lanka, Clément tiba di Filipina pada akhir 2019, setelah mulai membangun struktur baru dari kejauhan. Sekarang dia resmi menjadi Direktur Biogrow Filipina.

Tujuan dan kemitraan yang realistis
Memulai bisnis kelapa di Filipina merupakan tantangan besar, karena negara itu sendiri juga menghadapi banyak tantangan – geopolitik, tetapi juga tata kelola dan iklim – yang menyebabkan banyak pemasok kelapa mencoba meninggalkan negara itu sebelum Biogrow tiba. Dan tentunya sejak awal tahun 2020 juga terjadi pandemi global Corona.

Namun, Kleiman tetap optimis sejak awal. “Saya yakin jika kita mengejar tujuan yang realistis dan bekerja dengan masyarakat lokal, semua potongan teka-teki pada akhirnya akan selesai. Ini hanya masalah waktu dan kesabaran.”

READ  Akankah pertanian Ukraina mendapat dorongan dari reformasi? - Pasar berlatar belakang tanah

Enam bulan pertama dihabiskan untuk mencari lokasi yang tepat untuk pabrik. “Akhirnya kami menemukan lokasi yang ideal, dekat dengan beberapa perkebunan kelapa dan mudah diakses untuk transportasi, dan yang paling penting, cuaca yang cocok! Kami menemukan bekas pabrik kelapa sawit, yang telah ditutup selama 20 tahun, dan melihat akuisisi itu sebagai sebuah keunikan. kesempatan untuk menghidupkan kembali zona industri ini dan menciptakan lapangan kerja di bagian negara yang (masih) sangat agraris ini.”

Setelah memperoleh tanah pada paruh kedua tahun 2020, tim Biogrow dengan cepat mulai memperbaiki saluran listrik untuk mulai merenovasi lokasi dan memasang mesin. Perusahaan ini juga telah terdaftar di badan-badan pemerintahan setempat dan instansi-instansi pemerintah.

“Memulai di negara baru sebagai investor asing bisa menjadi proses yang panjang dan sulit. Selalu banyak yang harus dipelajari saat Anda memasuki lingkungan hukum baru. Namun lembaga pemerintah Filipina telah mencoba memfasilitasi proses ini dalam beberapa tahun terakhir, dan dengan bantuan Kamar Dagang Eropa di Filipina, kami telah berhasil mengukir jalan keluar selama itu,” kata Kleiman.

industri baru
Awal 2021, izin mendirikan bangunan pertama diberikan, listrik akhirnya tersambung, dan mesin dikirim dari luar negeri. Tim juga berkembang saat Biogrow mulai merekrut dan melatih karyawan untuk bekerja di industri yang sama sekali baru bagi kebanyakan orang. Pada bulan April, perusahaan mulai memproduksi sabut kelapa dengan mesin penghancur operasional pertamanya, dan setiap mesin baru dipasang setelahnya, menciptakan lapangan kerja baru di pabrik.

Selain semua kegiatan komersial, kerjasama dengan LSM lokal mulai terbentuk. “Setelah beberapa kali penilaian ulang sabut kelapa, beberapa koperasi lokal setuju untuk bergabung dengan program pembangunan berkelanjutan kami. Setelah periode pelatihan yang singkat, mereka dengan cepat memasok atau mengolah sabut kelapa itu sendiri,” kata Kleiman. “Kami sekarang juga membangun pusat pelatihan yang didedikasikan untuk memberikan kesempatan untuk memberikan teknologi dan pengetahuan dalam skala besar untuk meningkatkan ekonomi lokal dan menempatkan ratusan juta sabut kelapa yang dihasilkan di wilayah ini setiap tahun untuk digunakan, dan bekerja. Bekerja langsung dengan 3.000 hingga 5.000 petani kelapa, kami yakin kami dapat memainkan peran penting dalam mengurangi kemiskinan di wilayah ini dan membangun ekonomi pengolahan yang baru dan tangguh di tingkat regional.”

READ  Thailand telah membuka kembali pulau terkenal Phuket untuk turis asing

Bales dan tas tumbuh
“Berkat kerja keras dan dedikasi tim kami, wadah uji pertama kami diekspor pada bulan Agustus, yang merupakan tonggak sejarah bagi pabrik. Kami memproduksi bal 200 liter dan 5 kg. Sekarang kami juga mengerjakan produksi tas, dan kami akan dapat memproduksi seluruh jajaran substrat Biogrow pada tahun 2022. Kami masih memiliki jalan panjang untuk mencapai potensi penuh kami, tetapi dengan peluncuran tempat produksi baru ini, kami lebih yakin dari sebelumnya bahwa kami akan selalu menyediakan pelanggan di seluruh dunia dengan substrat kualitas terbaik di pasar.”

untuk informasi lebih lanjut:
BIOGROW
[email protected]
www.bio-grow.com