MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Empat kerabat virus corona baru telah ditemukan pada kelelawar liar

Tidak, nenek moyang langsung dari virus corona SARS-CoV-2 belum ditemukan. Tetapi para peneliti semakin dekat. Virus corona secara genetik lebih mirip dengan virus RpYN06, menyebabkan infeksi pada manusia sekarang daripada kandidat RaTG13 sebelumnya. Kemiripan virus baru dengan SARS-CoV-2 sekarang 97,17 persen – hampir setengah persen lebih tinggi dari rekor penutupan lama, Menulis untuk peneliti Cina Di Majalah Bisnis Pergilah.

Bagaimanapun, RTYN06 seharusnya menjadi yang kedua setelah RaTG13 karena hanya beberapa persen dari total gen Kurang Mirip dengan virus corona manusia (94,48 bukannya 96,10 persen). Tetapi para peneliti mengatakan mereka tidak perlu memasukkan kode gen lonjakan untuk perbandingan evolusi karena mungkin berakhir di SARS-CoV-2 melalui kombinasi virus yang berbeda. Dengan cara ini penulis mencapai rekor baru dengan beberapa perhitungan kreatif.

kotoran buruk

Nilai tambah dari penelitian ini terletak pada pengamatan bahwa virus seperti SARS-CoV-2 menyebar secara tak terduga ke kelelawar pepaya dalam jumlah besar. Virus RaTG13 pernah terdeteksi pada tahun 2013 pada model kelelawar ekor kuda Rhinolopus affinis, Ditangkap di tambang Mojiang di Dongguan, Provinsi Yunnan. Penemuan itu tampaknya hampir mengejutkan, karena satu virus seperti itu hanya terlihat sekali selama bertahun-tahun saat mengambil sampel kelelawar di tambang yang sama. Penyelidikan oleh ahli virologi di tambang dimulai setelah enam penambang membersihkan kotoran kelelawar pada musim panas 2012 setelah tiba-tiba menderita pneumonia parah. Tiga dari pria itu meninggal, dan tidak jelas apa yang menyebabkan penyakit mereka. Untuk mengenang wabah SARS yang mematikan pada tahun 2002, ahli virologi Wuhan memulai studi jangka panjang tentang virus pada kelelawar di tambang. Virus yang mereka temukan pada tahun 2013 kurang mendapat perhatian karena tidak terkait erat dengan SARS. Itu berubah pada tahun 2020 ketika menjadi jelas bahwa itu terkait dengan SARS-CoV-2.

READ  Belum pernah ada begitu banyak pelanggan di industri tembakau

Kerabat dekat dari virus menular, yang sekarang ditemukan RpYN06, berasal dari kelelawar pepaya jenis lain, basil badak. Penemuan itu lagi di Provinsi Yunnan, tetapi sekarang di Kebun Raya Jishuangpanna (seukuran taman alam) dekat perbatasan dengan Laos.

Selain RpYN06, para peneliti menemukan tiga lagi virus mirip SARS-CoV-2 dalam total sembilan kelelawar kuda milik tiga organisme berbeda. Sampel dikumpulkan baru-baru ini, antara Mei dan Juli 2020. Penemuan virus seperti SARS-CoV-2 di Thailand pada Juni 2020 memperjelas bahwa virus terkait virus menular masih menyebar pada kelelawar liar, tulis para peneliti. Kebetulan, mereka juga mendeteksi tiga virus mirip SARS yang berbeda dalam 411 sampel yang dikumpulkan dari 381 kelelawar.

Berburu di hutan

Banyak jenis kelelawar pepaya dapat membawa virus corona seperti SARS- dan SARS-CoV-2 yang lokasinya berbeda-beda. Menurut peneliti, hal ini terbukti dari semua muatan virus yang dibawa kelelawar hingga saat ini. Karena ini adalah spesies predator di alam liar, mereka tidak mungkin menyebar jarak jauh.

Pada saat yang sama, penelitian menunjukkan bahwa berbagai jenis kelelawar dapat menularkan virus satu sama lain. Menurut peneliti, pencarian sumber alami SARS-CoV-2 mencakup wilayah yang sangat luas. Ini membentang dari Indonesia ke Jepang, di mana ia dibentuk oleh habitat yang tumpang tindih dari berbagai jenis kuncir kuda. Hotspot terletak di Laos, Vietnam dan Cina selatan, kadang-kadang 23 spesies macan kumbang secara bersamaan.