MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Distribusi vaksin harus benar – VNL

ROMA (Reuters) – Para menteri kesehatan dari 20 ekonomi terkemuka dunia pada Minggu sepakat untuk mendistribusikan vaksin Pemerintah-19 secara lebih merata di Roma. Sesi tentang vaksinasi merupakan bagian dari konsultasi dua hari dalam konteks pendekatan internasional terhadap infeksi corona.

Pertemuan G20 datang pada saat negara-negara kaya sedang mempertimbangkan untuk memberikan suntikan korona ketiga kepada para korban dan sejumlah kecil negara sudah mulai melakukannya. Banyak di negara-negara ini telah divaksinasi lengkap, sementara tidak semua kelompok berisiko di bagian lain dunia telah divaksinasi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) harus menghentikan negara-negara yang mengambil suntikan ketiga hingga akhir September sehingga 10% dari populasi dapat divaksinasi di semua negara. CEO Tetros Adanom Caprais mengatakan bulan lalu. Menurutnya, perjalanan epidemi tergantung pada negara-negara G20 yang memproduksi, menggunakan, dan menyumbangkan sebagian besar vaksin corona. Dia ingin para pemimpin datang dengan komitmen.

Janji-janji itu datang pada hari Minggu. “Ada syarat bagi para menteri G20 untuk menerima apa yang mereka sebut Kesepakatan Roma,” kata Menteri Kesehatan Italia Roberto Speranza. “Komitmen utama dari perjanjian ini adalah untuk mendistribusikan vaksin dengan benar di luar negara-negara kaya, berdasarkan pemahaman bersama bahwa vaksin adalah hak semua orang dan bukan hak istimewa seseorang.”

Menteri Kesehatan Jens Spann mengumumkan pada pertemuan itu bahwa Jerman berencana untuk mengirimkan 100 juta vaksin melawan virus corona ke kampanye vaksinasi internasional pada akhir tahun ini. “Ini adalah jumlah yang sama yang telah kami vaksinasi sejauh ini di negara kami sendiri,” kata Spann. Menurutnya, kontribusi Jerman akan membantu memvaksinasi setidaknya 40 persen dari populasi dunia tahun ini.

Kelompok 20 negara memiliki ekonomi nasional terbesar dan sembilan belas negara di Uni Eropa. Argentina, Australia, Brasil, Kanada, China, Jerman, Prancis, India, Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Turki, Inggris Raya, Amerika Serikat, Afrika Selatan, dan Korea Selatan.

READ  Donald Monteri (68) ingin berada di Indonesia. 'SAYA ...