MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Dengan alasan perbudakan, kita tidak membaca pelajaran untuk nenek moyang kita melainkan membacanya untuk diri kita sendiri

Seberapa berguna membuat alasan untuk dosa nenek moyang Anda? Bukankah akhir itu cepat hilang? Karena banyak yang salah di masa lalu. Selain itu, banyak politisi ragu-ragu karena hal itu dapat menyebabkan tuntutan ganti rugi, atau karena beberapa pemilih menganggapnya berlebihan atau terpolarisasi.

Dan sebagai garis pertahanan terakhir, selalu ada zeitgeist. Siapakah kita untuk menggunakan standar saat ini untuk menilai perilaku orang lain di masa lalu?

Semua elemen ini dapat ditemukan dalam pernyataan Perdana Menteri Jumat lalu bahwa dia adalah pemerintahan sementara Saya tidak akan meminta maaf Untuk keturunan budak di Suriname, Antilles atau Indonesia. Tentu saja ada pengertian dan perbudakan yang patut dicela, tentu saja, tapi itu sudah sangat lama dan hanya akan menimbulkan gesekan yang tidak perlu, menurut perdana menteri.

Ada banyak hal yang bisa dikatakan tentang argumen ini. Pertama-tama, intinya bukanlah untuk “memberi pelajaran kepada nenek moyang”, melainkan untuk menyempurnakan pengetahuan mereka sendiri dan, karenanya, untuk menghadapi konsekuensi jangka panjang dari sistem yang sangat radikal dan tidak manusiawi.

Karena paling tidak pentingnya apa yang terjadi pada saat itu adalah bagaimana perbudakan mendefinisikan masa kini. Baik untuk keturunan budak maupun penduduk lainnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, para sejarawan telah menemukan banyak fakta baru, yang sangat meningkatkan pemahaman kita tentang konsekuensi ekonomi, budaya, dan sosial. Misalnya, studi baru di kota-kota seperti Amsterdam, Rotterdam dan Middelburg menunjukkan bahwa dewan kota siap dalam perdagangan budak dan dalam perdagangan produk yang dibawa budak ke Belanda dan dijual di sini dengan keuntungan besar.

Keuntungan ini sebagian digunakan oleh peran perbankan terkenal seperti Mees en Hope dan Insinger untuk berinvestasi dalam skala besar di pertanian.

READ  Investigasi Binance Oleh Keadilan Amerika »Cryptocurrency Insiders

Dan itu bukan hanya elit. Seluruh komunitas perkotaan dirasuki olehnya: tentara, pelaut, pendeta, dan banyak lainnya langsung atau tidak langsung Terlibat dalam kompleks perbudakan.

Jadi ini bukan tentang menguliahi leluhur – yang juga sudah lama meninggal – tetapi tentang mempelajari pelajaran baru itu sendiri.

Kegiatan terkait perbudakan ini mungkin sudah lama terjadi, dengan konsekuensi yang harus dilakukan banyak cucu setiap hari. Karena ketimpangan struktural yang diakibatkan dan rasisme dalam citra umat manusia sama sekali tidak hilang dengan penghapusan perbudakan pada tahun 1860 di Hindia Belanda dan tiga tahun kemudian di Karibia.

Rasisme yang melekat terhadap warga negara dengan warna kulit yang berbeda mungkin kurang mendasar dibandingkan di Amerika Serikat, di mana perbudakan adalah fenomena domestik, tetapi di Belanda juga, ini jauh melampaui lelucon konyol dan stereotip yang relatif tidak bersalah. Kita sekarang tahu bagaimana institusi, secara sadar atau tidak sadar, mendiskriminasi warga dengan warna kulit yang berbeda.

Pikirkan tentang masalah tunjangan anak dalam administrasi perpajakan dan bea cukai, profil rasial oleh polisi dan diskriminasi sistematis oleh majikan. Belum lagi reaksi rasis Gerakan kehidupan kulit hitam itu penting Di Zwarte Piet- PengusiranAtau rasisme absolut dalam forum demokrasi.

Setidaknya permintaan maaf itu penting, terutama jika Anda tidak membahas pengampunan yang mudah Seperti di Amerika SerikatIni adalah pengakuan atas ketidakadilan dan keinginan sejati untuk menghadapi rasisme dan ketidaksetaraan yang terkait dengannya.

Baru setelah itu masyarakat menyajikan pesan komunikasi penting yang membuktikan belas kasih bagi keturunan budak. Ini juga menunjukkan bahwa dia benar-benar ingin mengupayakan inklusivitas dan keadilan sosial.