MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Delta bersaing melawan keragaman – NRC

Di India, di mana varian delta virus corona pertama kali muncul dengan konsekuensi bencana, jumlah epidemi sekarang mungkin telah anjlok, dengan para pejabat di negara lain khawatir gelombang polusi serupa sekarang dapat tersapu. Hal berikut ini berlaku: semakin rendah vaksinnya, semakin tinggi risikonya.

Varian ini sekarang ditemukan di 92 negara. Kemajuan keragaman delta di negara tetangga Bangladesh, India, di mana hanya 3 persen dari populasi yang telah divaksinasi sepenuhnya, mengkhawatirkan. Kasus pertama didiagnosis pada awal Mei dan kurang dari satu setengah bulan kemudian, varian ini sudah menyumbang 80 persen dari semua infeksi baru. Rumah sakit di ibu kota, Dhaka, yang merupakan rumah bagi sekitar 20 juta orang, penuh sesak. Pihak berwenang mengatakan dia terbunuh dalam 24 jam dari 108 Jumat lalu, jumlah tertinggi kedua sejak wabah itu. Perlu dicatat bahwa angka sebenarnya mungkin sangat tinggi.

Ini mendorong pemerintah untuk mengumumkan penguncian nasional akhir pekan ini. Awalnya direncanakan mulai berlaku pada hari Senin, yang mengidentifikasi lebih banyak penduduk untuk melakukan perjalanan ke bagian lain negara itu sejauh mungkin. Perahu-perahu hampir ambruk karena beban penumpang. Lockdown kemudian ditunda hingga Kamis, tetapi transportasi umum dihentikan pada Senin. Akibatnya, puluhan ribu orang harus berjalan kaki ke kantornya pada Senin pagi dengan berkeringat karena berada dalam posisi terbuka.

Lebih jauh dari India, ada kekhawatiran serius tentang variasi delta di Indonesia juga. Jumlah infeksi corona meningkat tiga kali lipat dalam tiga minggu di ibu kota Jakarta dan Jawa yang padat penduduk. Semua tempat tidur rumah sakit di unit perawatan intensif ditempati. Menteri kesehatan telah menyerukan penghalang tambahan untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut. Di Indonesia, hanya 5 persen orang dewasa yang divaksinasi.

READ  Rekonsiliasi KTT ASEAN di Myanmar, tetapi Perdamaian dan Stabilitas Masih Jauh

Di Afrika Selatan, Presiden Ramaphosa mengumumkan pembatasan baru akhir pekan ini karena variasi delta menyebar dengan cepat. “Fasilitas kesehatan kami berada di bawah tekanan maksimum,” katanya.

Baca juga edisi tentang variasi delta ini: Harap dicatat: Variasi Delta dapat memengaruhi banyak individu yang tidak terpengaruh

Kecemasan meningkat

Kecemasan tentang keragaman delta meningkat dari hari ke hari, tidak hanya di negara-negara miskin tetapi juga di Eropa. Di Jumlah yang terus bertambah Di negara-negara, keanekaragaman dengan cepat menjadi spesies yang dominan – meskipun jumlah epidemi menurun. Varian ini sudah ditemukan di mana-mana di Inggris dan Rusia. Di Jerman, persentase infeksi dengan variasi jumlah total infeksi baru-baru ini berlipat ganda setiap tujuh hari. Di Belanda sekarang diperkirakan 9 persen.

Portugal kembali mengambil tindakan pada Senin untuk mengendalikan variasi delta. Turis di Inggris, tempat variasi ini pertama kali muncul di Eropa, harus divaksinasi penuh setidaknya selama dua minggu, jika tidak, mereka harus diisolasi selama 14 hari. Spanyol juga telah memperkenalkan persyaratan terisolasi bagi Inggris untuk tidak sepenuhnya divaksinasi. Jerman mengumumkan kewajiban serupa minggu lalu untuk pelancong dari Portugal – termasuk pembuat liburan Jerman yang kembali, yaitu. Adegan seru Tindakan resmi menyebabkan serbuan orang Jerman yang mencoba kembali (Senin tengah malam) sebelum bisa berlaku.

Baca juga artikel ini: Van Diesel masih mempertimbangkan gelombang baru

Perlombaan antara virus dan vaksin

Perbedaan besar dengan negara-negara Asia dan Afrika adalah bahwa negara-negara Eropa dengan vaksin bahkan lebih. Namun, menurut para ahli, perlindungan vaksinasi di negara-negara Eropa masih belum pada tempatnya: tidak semua orang sepenuhnya divaksinasi dengan cara apa pun (penting untuk perlindungan yang baik terhadap variabilitas), dan pemerintah terkadang menghadapi keinginan yang lebih rendah untuk memvaksinasi kelompok tertentu, seperti seperti pemuda, agama dan anti vaksin. Di Yunani, pemerintah telah mengumumkan bahwa mereka akan memvaksinasi kaum muda, sebagian karena alasan ini Voucher Dapatkan 150 euro, antara lain, untuk dihabiskan di industri katering.

READ  Puluhan negara memperingatkan laporan WHO tentang kekerasan seksual

Selain itu, ada Perbedaan besar Antara negara-negara UE dalam hal tingkat vaksinasi. Di Malta kecil, hampir 80 persen populasi telah mendapatkan suntikan pertama mereka. Di Hungaria, berkat vaksin China dan Rusia, hampir 60 persen. Angka itu 50-55 persen di Jerman dan Prancis, dan bahkan lebih rendah lagi di Bulgaria dan Rumania. Bagian dari alasan perbedaan ini adalah negara-negara Uni Eropa yang miskin Pernah juga pakai Di antara vaksin Astrogenega yang relatif murah, yang sekarang diganggu oleh masalah produksi dan ‘terkontaminasi’ dengan efek samping yang jarang namun serius, dan vaksin MRNA yang lebih mahal sekarang tersedia secara luas di negara-negara kaya.

Israel, yang populasinya relatif berisiko rendah karena 57 persen dari populasi orang dewasa telah divaksinasi lengkap, khawatir tentang meningkatnya jumlah infeksi dengan varietas delta, yang memaksa pemberlakuan kembali masker di toko-toko, bus dan tempat umum lainnya akhir pekan lalu. Tindakan itu baru-baru ini ditarik. Israel sekarang mempertimbangkan untuk memvaksinasi anak-anak.

Para ahli memperkirakan bahwa di masa depan ini akan menjadi perlombaan antara variasi delta dan vaksinasi. Kanselir Jerman Angela Merkel pekan lalu memperingatkan bahwa Eropa bergerak dalam “es tipis”. Ini bukan kata-kata kosong, apalagi sekarang varian baru yang lebih menular keluar dari India: laporan membingungkan tentang DeltaPlus. Masih harus dilihat apakah vaksin saat ini dapat mengatasi hal ini.

Baca juga pertanyaan ini: Apakah vaksin melindungi dari varian delta virus corona?