MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Deglobalisasi Ekonomi vs. Pertumbuhan untuk Kehidupan yang Lebih Baik

Apa arti ‘globalisasi’, ‘dekolonisasi’ dan ‘de-growth’ di masa lalu, apa artinya sekarang? Ini adalah topik diskusi menarik di Brussel pada 16 Juni 2021, untuk mengenang ekonom Prancis-Mesir Samir Amin. Sejarawan Prancis-Tunisia Sophie Bessis dan ekonom Prancis Gus Macia berbagi pemikirannya tentang dia dengan Pierre Galland.

Samir Amin (1931-2018) adalah seorang “pemikir dekolonisasi” dan “penerus Marx ke Selatan” dan “pengkritik yang paling berkomitmen terhadap ekonomi politik dan globalisasi militan. Ini disimpulkan oleh Gus Macia, dengan siapa ia meletakkan dasar globalisasi alternatif.”

Dekolonisasi belum selesai

Gus Massiah berpendapat bahwa dekolonisasi dimulai sejak tahun 1920 dengan aliansi strategis Antara gerakan pembebasan nasional dan gerakan komunis dan pekerja di Partai Komunis Prancis, Partai Komunis Prancis.

Ide-ide mereka tentang kolonialisme mengubah pandangan dunia selama enam puluh tahun. Mereka telah membawa kapitalisme ke dalam masalah dengan mencelanya sebagai imperialisme dan menarik bagian dari borjuasi baru yang muncul di negara-negara Selatan ke dalam perjuangan itu.

Memang, pada tahun 1927, sebuah konferensi telah diadakan di Brussel di mana hak masyarakat untuk menentukan nasib sendiri diajukan, yang sekarang menjadi salah satu dasar dasar hukum internasional dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Pada tahun 1945, Prancis merayakan pembebasannya setelah Perang Dunia II, sementara negara itu mencekik kemerdekaan koloninya Aljazair dengan darah, dengan sekitar 30.000 orang tewas di Serif, Guelma dan Kharrata. Pada tahun 1947, pembantaian serupa merenggut puluhan ribu korban di Madagaskar. Contoh-contoh represi brutal yang dilakukan oleh para kolonialis Barat tersebut membuat kesan mendalam bagi Samir Amin muda.

Konferensi Bandung mempertemukan para pemimpin dari negara-negara yang baru merdeka. Dari kiri ke kanan Nehru (India), Nkrumah (Ghana), Nasser (Mesir), Sukarno (Indonesia) dan Tito (Yugoslavia). Foto: searchgate.net

Titik balik sejarah utama adalah Konferensi Bandung 1955 (sebuah kota di Indonesia), di mana 29 kepala negara dan pemimpin gerakan kemerdekaan memproklamirkan hak negara-negara yang didekolonisasi atas kebebasan, dan khususnya hak untuk tidak bergabung dengan blok Barat. Amerika Serikat, atau dengan blok Uni Soviet ( Istilah “Dunia Ketiga” muncul dari gerakan ini).

Dunia Ketiga ini menolak untuk berpartisipasi dalam Perang Dunia Ketiga dan sebaliknya menuntut pengembangan dan pembentukan organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang kuat. Salah satu tokoh utama Konferensi Bandung, Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser, menasionalisasi Terusan Suez pada tahun berikutnya. Kemudian Menteri Luar Negeri China Zhou Enlai, tokoh terkemuka lainnya, menyatakan bahwa “negara-negara menginginkan kemerdekaan mereka, negara-negara menginginkan pembebasan mereka, dan rakyat menginginkan revolusi.”

READ  Ini adalah 10 startup LinkedIn teratas di Belanda

Ini adalah konteks pemikiran dan pekerjaan Samir Amin: untuk dekolonisasi yang tidak berakhir hingga hari ini dan untuk membantu negara-negara Afrika yang baru merdeka menerapkan kebijakan pembangunan yang memungkinkan pembebasan sejati mereka.

Masih Juara Afrika, Thomas Sankara. Foto: dailymotion.com

Ini juga arti dari pengejaran menyeluruh dari beberapa bentuk pemerintahan – dalam kata-kata Thomas Sankara[1] Membantu orang mengatur diri mereka sendiri secara mandiri. Pencarian ini telah menyebabkan led Sankara terbunuh. Betapa sulitnya melepaskan diri dari cengkeraman penguasa kolonial dan ekonomi neoliberal yang mengglobal.

Samir Amin menggambarkan sistem ekonomi ini dalam banyak bukunya (Amin menulis dalam bahasa Prancis, semua bukunya juga diterbitkan dalam bahasa Inggris, sayangnya tidak ada dalam bahasa Belanda, ed.).. Dia menerapkan Marxisme pada realitas selatan. Dalam buku-bukunya ia mendefinisikan kembali cara-cara produksi menurut konteks sejarah dan sosialnya, dan menjelaskan interaksi antara pusat dan pinggiran.[2] Dia mempresentasikan pandangannya tentang pembangunan independen terlepas dari globalisasi yang dipaksakan oleh kapitalisme Barat.

Kapitalisme beradaptasi dan terus mendominasi

Sejarawan Prancis-Tunisia Sophie Bessis berpendapat bahwa Samir Amin melihat keterbelakangan sebagai bagian organik dari pembangunan menurut model Barat yang dipaksakan ke seluruh dunia. Perkembangan ekonomi seperti itu menghalangi negara-negara Selatan untuk menyediakan sendiri sarana dan dana teknis untuk mengembangkan ekonomi mereka sesuai dengan realitas lokal mereka.

Sejarawan dan penulis Prancis-Tunisia Sophie Bessis (1947). Foto: Ji-Elle / CC BY-SA 3: 0

Meski Amin seorang pemikir visioner, butuh waktu lama baginya untuk menyadari pentingnya petani sebagai alternatif pembangunan ekonomi. Dia telah lama menganut pandangan klasik industrialisasi negara-negara Selatan untuk menggantikan impor produk industri yang mahal. Namun, ekspor bahan mentah baik tanah maupun produk pertanian tunduk pada aturan pasar global, yang berarti pendapatan finansial minimal bagi negara-negara ini, yang terpaksa tetap miskin.

Namun, Bessis menegaskan bahwa analisis Samir Amin tentang hubungan kekuasaan hegemonik ini lebih objektif dari sebelumnya. Amin mencela perlunya kapitalisme untuk mengeksploitasi pinggiran. Contohnya adalah kebijakan bahan baku ekstraktif[3] Ini adalah “memompa tanah” dan menghilangkan kekayaan dari negara-negara seperti Republik Demokratik Kongo.

READ  Bitcoin melonjak ke level tertinggi sepanjang masa: bernilai lebih dari $68.000 | Uang

Kita harus mengungkapkan, menurut Bessis, kapasitas luar biasa kapitalisme untuk beradaptasi dengan konteks yang berubah antara Utara dan Selatan yang tidak lagi seperti di tahun 1960-an: kita sekarang memiliki Eropa yang terpinggirkan yang tidak lain adalah kurcaci politik, dan Amerika Serikat tetap yang pertama. Kekuatan global berkat “kekuatan lunak” mereka, model mereka (dengan simbol utama McDonald’s) yang terus menarik ke seluruh dunia.

Sebaliknya, kekuatan baru China menyaingi Amerika Serikat berkat daya belinya yang kuat, keinginannya untuk memperoleh kekuasaan, dan fakta bahwa negara tersebut memiliki sepertiga dari utang Afrika sub-Sahara. Kita tidak bisa lagi menganggap Cina sebagai negara di Selatan. Sementara itu, Rusia unggul dalam dinamika industrinya dan bergantung pada ekspor bahan mentahnya, terutama bahan energi.

Jangan katakan “melampaui”, katakan “kehidupan yang lebih baik”

Dalam konteks sejarah yang dijelaskan di sini, kita perlu mempertimbangkan konsep-konsep seperti “degrowth” (pertumbuhan negatif) dan deglobalisasi. Menurut Sophie Bessis, konsep degrowth membuat kita takut. Ini adalah hasil dari keyakinan pada konsep kemajuan kuantitatif: semakin banyak semakin baik. Kapitalisme kumulatif inilah yang dipaksakan ke seluruh dunia.

Jika di akun GNP[4] (GDP) akan memperhitungkan polusi dan ketidaknyamanan lingkungan lainnya, kita sudah mengalami penurunan pertumbuhan. Di sisi lain, kita dapat mengukur situasi ekonomi dan sosial kita yang sebenarnya dengan lebih baik menggunakan Indeks Pembangunan Manusia (HDI) untuk Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP). Jadi jangan katakan “kurangi pertumbuhan”, tetapi katakan “bagaimana kita bisa hidup lebih baik?”

Ekonomi Prancis Jose Macia (1938). Tangkapan layar YouTube Eropa Kiri

Gus Macia percaya bahwa kekuatan dunia saat ini kehilangan ketahanannya. Ini mengacu pada Jatuhnya Kekaisaran Romawiمبراطور Oleh wabah, cacar dan letusan gunung berapi. Keruntuhan itu dapat dibandingkan dengan pandemi saat ini dan gangguan tatanan ekonomi global yang mengikutinya, yang konsekuensinya belum dapat kami perkirakan.

Jos Macia berkata: “Alih-alih meremehkan pertumbuhan, kita harus berbicara tentang transformasi. Apa kekuatan pendorong di balik fase kedua dekolonisasi ini? Di mana konflik strategis yang dapat membentuk pembangunan massa mayoritas sosial?”

Forum Sosial Dunia tumbuh dari gerakan sosial dan warga. Organisasi karyawan tetap yang paling penting dalam hal ini, bahkan jika digitalisasi saat ini membunuh demokrasi di perusahaan.

READ  Klien Binck: “Vincent, Kembalikan Stand Kami”

Ada juga gerakan tani yang menentang industri pertanian. Mereka telah memenangkan hati orang-orang melalui perjuangan mereka melawan transgenik, pestisida dan herbisida, untuk ketahanan pangan, dll. Via Campesina kini menjadi gerakan sosial terpenting di dunia.

Pierre Galland memoderasi percakapan antara Jose Macia (kiri) dan Sophie Bessi. Foto: Veronique Firchfall

Selain itu, muncul gerakan sosial baru. Hukum hak-hak perempuan menempati tempat yang besar dalam perjuangan dan perekrutan kekuatan baru dan merupakan bentuk revolusioner dari perubahan sosial.

Gerakan pribumi, contoh paling nyata dari Zapatista di Meksiko, adalah contoh neo-radikalisasi menuju bentuk otonomi dari bawah dan kiri.

Kemudian muncul gerakan-gerakan migran yang menuntut hak untuk hidup dan bekerja serta hak untuk bebas bergerak.

Akhirnya, ada gerakan anti-rasis yang terkait dengan dekolonisasi dan perang melawan perbudakan, yang melibatkan pembaruan sosial, karena hari ini perang melawan rasisme jelas bagi generasi muda.

Pergeseran ideologis ini mengacaukan kekuatan “dunia seperti sebelumnya”. Oleh karena itu, Gus Macia menyimpulkan, kebangkitan sayap kanan saat ini.

Besis dan Macia menyimpulkan: “Oleh karena itu, kita harus melakukan de-globalisasi ekonomi sehingga melayani kepentingan rakyat terlebih dahulu dan terutama. Ini dapat dicapai dengan menyeimbangkan kembali hubungan ekonomi di antara semua bangsa di dunia.

Banyaknya jaringan baru gerakan sosial dan sipil ini memungkinkan untuk menyebarkan contoh praktik baik “kehidupan yang lebih baik” di seluruh dunia, dan untuk hidup bahagia dalam keadaan seimbang dengan sumber daya bumi.

Deglobalisasi ekonomi Ditulis oleh Gabriel Lefevre Ditampilkan di Entre les Lignes pada 18 Juni 2020. Dihormati oleh Samir Amin (1931-2018) pada 16 Juni 2021 dan diselenggarakan oleh Forum Nord-Sud, CETRI dan Les Amis du Monde Diplatique- Belgia, didukung oleh CADTM , CNCD, CNAPD dan GRESEA. Simak di sini ceramah Samir Amin tahun 2012 https://vimeo.com/53548140.

Catatan:

[1] Lihat: Thomas Sankara: Che Afrika meninggal 15 Oktober 1987.

[2] “Pusat” mengacu pada negara-negara industri, dan “periferal” adalah negara dunia ketiga yang tetap bergantung pada pusat ini.

[3] Suatu kebijakan yang ditujukan untuk mengekspor semua bahan mentah yang ditemukan di tanah negara-negara dunia ketiga dalam bentuk mentah dan tidak diolah untuk diolah menjadi produk yang dapat dijual di dunia industri.

[4] GNP adalah nilai tambah total setiap tahun dari semua barang dan jasa untuk suatu negara, baik nilai lebih yang diproduksi di dalam negeri atau nilai lebih yang diproduksi di luar negeri oleh warganya untuk kepentingan negara.