MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Deforestasi belum berakhir: Target nasional dan kekurangan dana

Demikian menurut sebuah pernyataan. Dalam laporan tahunan, organisasi masyarakat sipil dan ilmuwan memantau kemajuan Deklarasi Hutan Mendukung lebih dari 200 negara, organisasi, dan kelompok Hijau di New York pada tahun 2014. Berita tentang itu Yayasan Thomson Reuters.

Tidak ada rencana untuk menghentikan deforestasi

Laporan tahun ini berfokus pada proyek kehutanan dan konservasi nasional yang disajikan sebagai bagian dari rencana untuk mengimplementasikan Perjanjian Paris. Seperti apa bentuknya? Sebagian besar pemerintah belum memiliki tujuan khusus di atas kertas, padahal dampak konservasi hutan cukup signifikan.

“Dengan berinvestasi besar-besaran dalam konservasi hutan dan pengelolaan hutan lestari, dunia dapat mengurangi emisi CO2 sambil memastikan udara bersih, air, serat, makanan, mata pencaharian, dan keanekaragaman hayati,” kata Michael Allen Brady. Pusat Penelitian Kehutanan Internasional Dalam siaran pers. KTT Digital tentang Keanekaragaman Hayati adalah dalam waktu seminggu. Mungkin ini akan mempercepat terciptanya tujuan konkret.

Baca Juga: KTT Keanekaragaman Hayati di Kunming Harus Menjadi Kesepakatan Paris tentang Alam

Bagaimana melawan deforestasi

Francesca Hoft, mitra pengelola di perusahaan konsultan Fokus iklim Rekan penulis laporan percaya bahwa negara-negara kaya harus bekerja dengan negara-negara berkembang untuk mengatasi deforestasi dan memperkenalkan undang-undang untuk membersihkan rantai pasokan mereka. Dia juga mengatakan kepada Thomson Reuters Foundation bahwa dia berharap subsidi pemerintah harus dihapuskan untuk kegiatan yang berkontribusi terhadap deforestasi, seperti pertanian komersial.

Tidak semua penulis laporan itu negatif. Misalnya, laporan tersebut memuji perencanaan sistematis dan pengendalian penggunaan lahan di Vietnam dan larangan perdagangan kayu ilegal dan deforestasi di Laos dan Indonesia.

Baca juga: Apa yang bisa Anda lakukan sebagai pengelola untuk mengubah hilangnya keanekaragaman hayati menjadi agenda?

Bisnis dan Keanekaragaman Hayati

Dunia usaha semakin sadar akan pentingnya hutan. Misalnya, di BNP, perusahaan yang memproduksi atau membeli daging sapi atau kedelai dari BNP Baribas Amazon dan wilayah Serrado harus menyajikan strategi untuk mengurangi deforestasi hingga nol pada tahun 2025. Eppinge, MVO Netherlands dan Change Inc. muncul dari webinar.

READ  Reding memenangkan balapan WSBK kedua di Argentina