MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Dana Bentang Alam Warisan Inisiatif Jerman Mengumpulkan Uang untuk Melawan Kehilangan Keanekaragaman Hayati

Duta Besar Iklim AS John Kerry. Foto: E.P.A.

Apa yang disebut Legacy Landscapes Fund bertujuan untuk mengumpulkan dana yang cukup dari donor swasta dan publik untuk memberikan bantuan keuangan ke tiga puluh kawasan lindung di tiga benua yang berbeda selama lima belas tahun ke depan.

Pada acara peluncuran minggu lalu, Menteri Keuangan Jerman Gert M ர் ller mengatakan bahwa dana tersebut akan “menyediakan dana inti yang stabil dan dapat diandalkan untuk setidaknya tiga puluh”.

Hotspot

Keanekaragaman Hayati di Afrika, Asia dan Amerika Latin ”.

Pemerintah Jerman dan beberapa donor swasta telah menginvestasikan $ 100 juta pertama dalam dana tersebut, yang akan digunakan untuk tujuh proyek percontohan di empat negara Afrika: Indonesia, Kamboja, dan Bolivia. Uang tersebut akan digunakan untuk membayar polisi hutan, mendukung masyarakat lokal, memantau keuangan dan memantau serta memelihara infrastruktur.

Duta Besar Iklim AS John Kerry dan PBB. Pemimpin iklim Patricia Espinoza juga berbicara pada rilisnya: “Alam adalah garis pertahanan terbaik kita melawan krisis iklim,” kata Kerry, mengacu pada peran alam dalam menyimpan CO2. “Jika mendapat kesempatan, alam akan sering sembuh.”

“Ibu Pertiwi tidak bekerja dalam kekacauan,” kata Espinoza, seraya menambahkan bahwa kerusakan alam dapat menyebabkan peristiwa mematikan dan konsekuensi serius bagi kesehatan manusia. Pembicara lain menyoroti kaitan antara hilangnya keanekaragaman hayati dan penyebaran penyakit seperti virus korona.

Presiden Prancis Emmanuel Macron juga telah menyatakan dukungannya dan bertujuan untuk memberikan kontribusi keuangan pada tahun 2022, kata Stephanie Long, direktur dana tersebut. “Kami berharap dapat menarik pemerintah lain untuk bergabung dalam upaya ini. Ini harus menjadi gerakan global,” katanya. “Dengan memastikan bahwa pengeluaran pertahanan diimbangi, Dana Tanah Warisan menjadi ancaman besar bagi kelangsungan hidup spesies dan umat manusia.”

READ  Penawar akhir dipilih untuk proyek bandara Indonesia yang berjumlah 30.530 juta

Global pertama

Dana tersebut didirikan pada bulan Oktober menjelang KTT Global tentang Keanekaragaman Hayati di Kunming, Cina, di mana PBB berupaya mencapai kesepakatan untuk melindungi 30 persen tanah dan air Bumi pada tahun 2030, yang dikenal sebagai ’30 pada 30 ‘. Proyek ‘.

Lebih dari 50 negara, termasuk Amerika Serikat, Inggris Raya, dan Prancis, mengatakan mereka mendukung rencana tersebut. Hingga saat ini, hanya 17 persen daratan dan 8 persen lautan yang dilindungi. Jumlah kawasan lindung telah meningkat 42 persen sejak 2010, menurut laporan baru yang dirilis Rabu lalu.

Target keamanan tanah 17 persen hanyalah sebagian dari target sebelas ICC – sebuah perjanjian internasional yang telah menetapkan target selama sepuluh tahun terakhir. Ov

Unit tersebut belum sepenuhnya memenuhi salah satu dari 20 target keanekaragaman hayati es yang ditetapkan pada pertemuan 2010 di Jepang. Kurangnya pendanaan dan salah urus hibah merupakan hambatan yang signifikan untuk kemajuan.

Namun, PBB Aktivis mengkritik rencana ke-30 dan ke-30, yang dijadwalkan akan disusun pada Oktober, karena khawatir masyarakat suku akan kehilangan tanah dan mata pencaharian mereka. Survival International baru-baru ini meluncurkan kampanye yang menggambarkannya sebagai ‘perampasan tanah terbesar dalam sejarah’.

Namun, Long mengatakan dana tersebut akan bekerja sama dengan komunitas suku dan mendukung hak hukum mereka. “Dalam beberapa kasus, kami memiliki kawasan yang hanya perlu dilindungi oleh masyarakat suku,” katanya.