MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

China sedang berjuang melawan kekurangan energi dengan lebih banyak batu bara

Tambang batu bara China perlu berproduksi lebih banyak dalam upaya untuk mengurangi kekurangan energi.

Kurang dari 72 tambang batu bara di Mongolia Dalam perlu ditingkatkan kapasitasnya. Pemerintah menuntut tambahan 98 juta ton produksi batu bara. Surat kabar keuangan China yang dikendalikan pemerintah, Securities Times melaporkan. Kapasitas saya sedang ditingkatkan di Shanxi, yang memiliki produksi batubara terbesar kedua.

Pada akhir September, pabrik-pabrik di China menghentikan produksi karena kekurangan listrik. Cuaca musim gugur yang dingin, cadangan batu bara yang rendah, dan standar emisi yang parah mendorong pemerintah untuk memberlakukan pembatasan daya puncak. Sekarang setelah negara itu keluar dari penguncian dan permintaan barang-barang China meningkat, pabrik-pabrik sekali lagi mengkonsumsi lebih banyak energi. Tambahan 98 juta ton batubara dari Mongolia dalam negeri menyumbang 3 persen dari total konsumsi China.

Analis dan pedagang skeptis terhadap langkah tersebut. Mereka tidak mengharapkan peningkatan produksi musim dingin ini akan berpengaruh. “Mungkin perlu beberapa saat bagi kami untuk melihat dampaknya,” kata ekonom UPS Ning Zhang kepada Financial Times.

Kompetisi

Cadangan batubara China menurun karena banyak tambang tutup dan produksi menurun. Negara ini juga telah mengurangi impor batu baranya karena embargo impor batu bara dari Australia dan pengurangan impor dari Indonesia dan Rusia. Naiknya harga gas menyebabkan lebih banyak persaingan di pasar internasional karena lebih banyak pemain beralih ke batu bara.


Presiden Xi Jinping telah berjanji untuk menetralisir emisi karbon pada tahun 2030 dan mengendalikan emisi pada tahun 2030.

Iklim netral

Peningkatan produksi batubara China terjadi hanya beberapa minggu sebelum dimulainya konferensi iklim PBB COP26. Presiden China Xi Jinping telah mencoba untuk membuat kesan yang baik dengan mengumumkan sebelumnya bahwa negaranya tidak akan membangun pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri. Pembangkit listrik tenaga batu bara masih terus ditambahkan di negara kita.

Puncak produksi memberi tekanan pada ambisi iklim China Jinping telah berjanji untuk mengendalikan emisi karbon pada tahun 2030 pada tahun 2060.