MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Cerita ‘Comfort Women’: ‘Wanita berdiri telanjang di depan panel review’

Hingga saat ini, kesaksian para wanita tersebut belum (sepenuhnya) dipublikasikan. Namun, pada Hari Akses Terbuka setiap tahun, berbagai dokumen tersedia dari Arsip Nasional yang sebelumnya tidak tersedia atau hanya dapat dilihat dalam kondisi tertentu. Tahun ini termasuk dokumen tentang perang di Hindia Belanda (dekolonisasi).

Baca lebih lajut‘De Schrik van Roden’ menceritakan kisah seorang mantan anggota NSB: ‘Kapan kamu jahat?’

Bukti

Military Intelligence Service (NEFIS) menyelidiki apa yang terjadi pada apa yang disebut ‘kamp Jepang’ setelah perang di Hindia Belanda. Wanita dan anak-anak hidup terpisah dari pria. 75 tahun kemudian, catatan pengadilan itu telah diterbitkan, termasuk beberapa kesaksian pribadi.

Karena privasi wanita penghibur, kesaksian mereka juga telah dibatasi untuk waktu yang lama, kata Nadine Crofen, penasihat periklanan Arsip Nasional. “Secara hukum, kita harus melindungi privasi setiap orang yang masih hidup.”

Annette Walkens, konsultan informasi publik untuk Arsip Nasional, mengatakan bahwa kesaksian perempuan ternyata sangat pribadi, sering kali menjadi kisah yang memikat. “Itu memberi saya simpul di perut saya. Kami tahu bahwa hal-hal mengerikan seperti penyiksaan telah terjadi di kamp-kamp Jepang, dan tentu saja kami tahu tentang wanita penghibur. Tapi itu tertulis dari mulut wanita: itu masuk.

Menentang

Crofen berbicara tentang bagaimana perempuan di kamp harus tampil telanjang di depan kelompok belajar. “Seorang wanita menjelaskan bahwa baru saat itulah orang Jepang menyadari bahwa mereka ingin menggunakan wanita muda sebagai budak seks.”

Cerita protes juga dapat ditemukan di arsip, kata Vulkens. Misalnya, wanita ‘lebih tua’ berdiri ketika pihak berwenang Jepang menjemput wanita muda. “Mereka menyita segalanya mulai dari tongkat hingga pipa gas dan menyerang para lelaki. Mereka diusir hari itu. Cara masyarakat di sana melawan sangat istimewa.

READ  Penawar akhir dipilih untuk proyek bandara Indonesia yang berjumlah 30.530 juta

Tidak berhenti di situ: Bukti juga menunjukkan wanita ‘tua’ yang mengatakan, ‘Bawa saya bersamamu’ ketika petugas kembali tak lama setelah menjemput para wanita muda. “Mereka akan berkata: Saya sudah menikah, bagi saya itu kurang traumatis daripada seorang gadis berusia lima belas atau enam belas tahun. Mereka tidak harus menjadi anak perempuan mereka sendiri.

Film pendek 'Comfort Girl' untuk John Ruff-O'Horney (1923-2019) Memerangi Pemerkosaan sebagai Senjata PerangBaca lebih lajut‘Wanita penghibur’ John Ruff-O’Horn (1923-2019) berperang melawan pemerkosaan sebagai senjata perang

Umum

Pada saat yang sama, dia membaca tentang serangan Vulken, algojo di kamp, ​​cambuk yang “menggantung kulit” dan wanita yang menolak memperkosa gigi dan kuku. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Dengan pemikiran itu, sangat istimewa bahwa mereka secara kolektif memberontak untuk melindungi perempuan yang lebih muda.

Vulkens mengatakan banyak yang diketahui di Belanda tentang kekejaman Perang Dunia II. “Tetapi jika melihat apa yang terjadi selama ini di Hindia Belanda, tidak semua kelompok sama-sama disebutkan dalam arsip.” Itulah mengapa penting bahwa semua orang dapat melihat dokumen sekarang. “Karena banyak kesamaan saat ini. Di negara seperti Kongo, pemerkosaan masih digunakan sebagai senjata massal.