MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Bukti telah ditemukan untuk ‘lubang’ misterius di tata surya yang sangat muda

Lubang ini mungkin berfungsi sebagai batas kosmik, memungkinkan planet mirip Bumi muncul di satu sisi, sementara planet gas raksasa menjulang di wilayah luar.

Dalam beberapa tahun terakhir, para astronom sering memperhatikan “kekosongan” dan “lubang” yang berbeda di piringan di sekitar bintang muda lainnya. Sejauh ini, mereka adalah fenomena yang sangat membingungkan. Namun dalam sebuah studi baru, para peneliti telah menemukan bukti bahwa tata surya kita mungkin memiliki “lubang” yang begitu misterius. Ini mungkin menjelaskan perpecahan yang menakjubkan antara planet-planet di tata surya kita.

gato
Pada awal tata surya, apa yang disebut piringan protoplanet, terdiri dari debu dan gas, berputar mengelilingi matahari. Cakram protoplanet sebenarnya adalah cakram oblate, mirip dengan rekaman musik, yang terbentuk di sekitar bintang yang sangat muda dan tempat lahirnya planet. Para ilmuwan telah melihat meteorit kuno yang bertabrakan dengan Bumi dalam sebuah studi baru. Berdasarkan analisis ini, mereka sekarang menyarankan bahwa piringan protoplanet di sekitar matahari muda kita – sekitar 4,567 miliar tahun yang lalu – juga merupakan lubang sejati.

Planetoidengordel
Para peneliti percaya bahwa lubang ini dekat dengan tempat kita sekarang menemukan sabuk asteroid – wilayah Tata Surya yang terletak kira-kira antara planet Mars dan Jupiter.

Asal
Bagaimana lubang ini muncul? Para peneliti tidak benar-benar tahu itu. Satu kemungkinan adalah bahwa Jupiter memiliki pengaruh. Ketika raksasa gas itu mengkristal, gravitasinya yang besar mungkin telah mendorong gas dan debu keluar, membuat lubang di piringan yang berevolusi. Kemungkinan lain berkaitan dengan angin dari permukaan piringan. Sistem planet muda memiliki medan magnet yang kuat. Dan ketika medan ini berinteraksi dengan piringan gas dan debu yang berputar, mereka dapat menciptakan angin kencang yang meniup material dalam badai yang kuat, meninggalkan celah kosong di piringan.

Meskipun kata terakhir belum dikatakan tentang asal usul kawah, para peneliti memiliki gagasan tentang tujuan penggunaan kawah ini.

READ  Hidrogen hijau murah? Ilmuwan Irlandia telah menemukan sesuatu yang membuatnya mudah dijangkau

perbatasan kosmik
Menurut tim, lubang ini adalah semacam batas kosmik, mencegah material di kedua sisinya berinteraksi satu sama lain. Pemisahan fisik ini mungkin telah berkontribusi pada pembentukan planet-planet di tata surya kita. Misalnya, planet mirip Bumi lahir di dalam kawah, seperti Bumi dan Mars. Dari gas dan debu di sisi lain, Jupiter dan raksasa gas dan es yang berdekatan dengannya lahir.

pembelahan dua
Ini teori yang menarik. Ini bisa menjelaskan perpecahan yang tampak di tata surya kita. “Pasti sangat sulit untuk menjembatani kesenjangan itu,” kata peneliti Kawi Borlina. “Ini memberikan bukti bahwa pembentukan planet kita terbatas pada wilayah tertentu di tata surya awal.”

Studi ini tidak hanya mempelajari lebih lanjut tentang tata surya kita, tetapi juga dapat memberikan lebih banyak wawasan tentang sistem planet lain. “Lubang biasa terjadi di sistem protoplanet,” kata Borlina. “Dan sekarang kami menunjukkan bahwa kami juga memiliki satu di tata surya kita sendiri. Ini memberikan bukti bahwa lubang ini mempengaruhi pembentukan planet.”