MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Berinvestasi di Asia? Ingatlah empat poin ini

Berinvestasi di Asia melibatkan peningkatan risiko, tetapi juga menawarkan banyak peluang. Apa yang harus Anda perhatikan?

Awal tahun selalu merupakan waktu yang tepat untuk mempertimbangkan kembali portofolio investasi Anda. Anda mungkin menemukan bahwa inilah saatnya untuk membangun posisi di saham Asia. Beberapa saham China khususnya telah terpukul keras tahun lalu, sebagai akibat dari penangkapan besar-besaran oleh pemerintah China.

Tapi apa yang harus Anda ingat ketika berpikir tentang saham Asia? Kami mencantumkan empat tempat menarik.

1. Apakah ada yang berubah dalam strategi Covid?

Mike Xiao, mantan kepala investasi untuk Asia dan Jepang di Invesco, mencatat bahwa tingkat vaksinasi di Asia lebih tinggi daripada rata-rata global dan bahwa di negara-negara kaya seperti Singapura, Korea Selatan, dan Cina, lebih dari 70% populasi sepenuhnya divaksinasi.

“Jumlah infeksi dan rawat inap di wilayah tersebut, terlepas dari pendekatan yang diambil di berbagai negara, kemungkinan akan tetap di bawah tren global secara keseluruhan,” kata Xiao.

Dia memperingatkan tentang politik lokal. Pada tahun lalu, misalnya, pendekatan keras pemerintah China membuat perusahaan teknologi, serta perusahaan pendidikan, mengalami penurunan harga saham.

Selain itu, menurut CIO, “strategi tanpa virus” China kemungkinan akan memiliki efek memperlambat pertumbuhan ekonomi pada 2022, seperti yang terjadi pada musim panas lalu.

Xiao percaya bahwa di pasar lain, ada kemauan yang lebih besar untuk kebijakan Corona yang tidak terlalu ketat, dan ini mendorong ke arah pertumbuhan yang lebih cepat.

Jika Anda mempertimbangkan untuk berinvestasi di Asia, penting untuk melakukan diversifikasi di seluruh wilayah, misalnya melalui ETF.

2. Apa yang dilakukan bank sentral di Asia?

Banyak gubernur bank sentral sekarang setuju bahwa inflasi tidak bersifat sementara seperti yang diperkirakan sebelumnya. Harga konsumen, serta harga produsen, saat ini melonjak ke batas tertinggi dan ini berarti bank sentral harus mengambil tindakan.

READ  Studi Israel: "Alternatif Afrika Selatan mungkin melebihi kekebalan yang disebabkan oleh vaksin Pfizer" | di luar negeri

Amerika Serikat sekarang mengharapkan beberapa kenaikan suku bunga pada tahun 2022. Korea Selatan sudah melihat kenaikan suku bunga pertamanya Agustus lalu, menjadikannya negara Asia pertama yang menormalkan kebijakannya.

“Bank sentral lain diharapkan untuk mengikutinya,” kata chief information officer Invesco. Dia mengharapkan bank sentral di Asia dapat mempertahankan kebijakan akomodatif lebih lama, karena inflasi di kawasan itu meningkat lebih cepat daripada di Amerika Serikat.

China tampaknya belum terlalu jauh. Bank sentral China, People’s Bank of China (PBOC), baru-baru ini memangkas suku bunga untuk pertama kalinya sejak April tahun lalu.

3. Apakah akan ada pergeseran rantai pasokan regional?

Saat ini banyak perusahaan yang mengalami kelangkaan, yang berarti beberapa produk sudah lama tidak tersedia. Masalahnya terletak pada rantai pasokan: Negara-negara seperti China, Vietnam dan Thailand, tempat banyak produk berasal, sedang berjuang dengan wabah Covid yang sedang berlangsung dan harus menutup pabrik untuk sementara.

Konsekuensi untuk perdagangan global sangat besar sehingga ada lebih banyak diskusi tentang apakah kita ingin terlalu bergantung pada China dalam hal produk kita.

Semakin banyak perusahaan di Eropa dan Amerika Serikat memutuskan untuk mengelola sendiri produksi suku cadang, yang membuat investor khawatir tentang reorganisasi rantai pasokan regional di masa depan.

Syiah tidak percaya ketakutan ini sepenuhnya dibenarkan. Asia diperkirakan akan tetap menjadi pusat industri penting di masa depan. Tenaga kerja yang melimpah dan baik, infrastruktur yang lebih baik, dan pemerintahan yang direformasi, semuanya merupakan faktor positif.

Bahkan di Cina, di mana biaya melakukan bisnis meningkat, mayoritas perusahaan asing lebih memilih untuk tetap tinggal. Bukan hanya karena kemampuan untuk melayani pasar domestik yang terus berkembang, tetapi juga karena kepercayaan pada ekosistem rantai pasokan.

READ  Hak asasi manusia di Myanmar harus menjadi prioritas utama untuk KTT darurat ASEAN

Namun, dia percaya bahwa bergantung pada satu tempat berbahaya. “Namun, dengan beragam demografi, geografi, dan budaya, Asia terus menawarkan beragam peluang bisnis.”

4. Bagaimana Asia menangani keberlanjutan?

Krisis Corona juga menempatkan keberlanjutan kembali pada peta. Banyak perusahaan mencoba menjadi netral terhadap iklim dengan kecepatan tinggi dan Asia juga diharapkan mengambil langkah menuju masyarakat yang berkelanjutan.

Xiao percaya bahwa ada tantangan yang diperlukan. Pasalnya, tiga dari lima besar penghasil gas rumah kaca berasal dari Asia, yakni China, India, dan Indonesia.

Sementara itu, ketidaksetaraan di berbagai negara memicu kerusuhan sosial dan investor internasional sering menyebut kurangnya tata kelola perusahaan sebagai faktor kunci untuk berhati-hati dengan sikap orang Asia. Itulah mengapa penting bagi Asia untuk mengambil tindakan di bidang ini.

Menurut Xiao, para pembuat kebijakan di Asia secara aktif berkomitmen untuk hal ini. Upaya ini pada akhirnya akan mengarah pada ekonomi daerah yang kuat dan meningkatkan peluang bagi investor. Ini hanya akan meningkatkan daya tarik dan aliran ke dalam kelas aset.”

Baca juga: Mengapa abad kedua puluh satu milik Asia


Justin Dornekamp adalah editor lepas di Participations.nl. Justin Doornekamp dapat mengambil posisi di pasar keuangan. Informasi dalam kolom ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat investasi profesional atau sebagai rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu. untukmu interaksi Untuk penulis dipersilahkan.