MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Belgia harus membantu mengangkat paten vaksin untuk kepentingan semua

Menghapus sementara kekayaan intelektual dari tes COVID-19, obat-obatan, dan vaksin merupakan langkah penting untuk produksi global baik vaksin maupun sumber daya lainnya dan menghilangkan kekurangan. Namun, Komisi Eropa menentang pengecualian tersebut.

Secara resmi karena dia tidak percaya bahwa pengecualian menawarkan solusi untuk kekurangan di seluruh dunia. Tetapi apa yang kita dengar dari Komisaris Ekonomi Bretton, yang juga memimpin gugus tugas vaksin COVID-19 komite?

Uni Eropa harus menjadi produsen vaksin terbesar di dunia pada akhir tahun“.

Ini menunjukkan di mana letak masalahnya. UNHCR ingin industri farmasi memproduksi tes dan vaksin di Eropa dan mengekspornya ke seluruh dunia. Sementara itu, kapasitas produksi di India, Kanada, Indonesia, Mesir, Afrika Selatan dan banyak negara lain masih belum terpakai.

Tetapi apakah mereka memiliki kemampuan untuk memproduksi vaksin berkualitas tinggi di sana? Jawabannya menggema: ya.

Pandangan komisi sangat picik dan merusak diri sendiri karena kita mengambil risiko pandemi yang lebih lama dengan lebih banyak kematian. Hingga 6.000 kematian COVID-19 per hari telah dilaporkan di India dalam beberapa bulan terakhir. Karena sangat sedikit orang yang telah divaksinasi di sebagian besar dunia, situasi di India dapat dengan mudah menyebar ke negara lain.

Semua sektor ekonomi akan menderita dari pandemi global yang lebih lama. Dampak dari puncaknya di India sudah dirasakan di banyak sektor, termasuk Belgia. Jadi kami hanya dapat menyimpulkan bahwa bagi Komisi Eropa, kepentingan segelintir perusahaan farmasi lebih diutamakan daripada kesehatan dan pekerjaan ribuan orang, termasuk di Eropa.