MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Bekerja di luar negeri menjadi tidak mungkin di banyak negara karena suhu naik 3 derajat

Penelitian baru menunjukkan bahwa saat Bumi menghangat, bekerja di luar ruangan akan menjadi tidak mungkin di lebih banyak tempat di seluruh dunia. Terutama di daerah gurun, seperti kawasan Teluk, hal ini dapat menyebabkan kerugian ekonomi yang sangat besar bahkan kerugian manusia.

Pemanasan global sebesar 3°C dapat mengakibatkan hilangnya produktivitas tenaga kerja hingga $1,6 triliun (1.420 miliar euro) per tahun, bahkan pada jam-jam terdingin dalam sehari yang menimbulkan risiko kesehatan yang signifikan bagi pekerja di beberapa bagian dunia.

Mereka yang bekerja di luar ruangan di negara-negara yang sudah panas di mana suhu dan kelembaban meningkat dengan cepat adalah yang paling berisiko. Ini mengancam jalur kehidupan ekonomi yang penting bagi banyak migran dari Asia Selatan yang mencari pekerjaan di negara-negara Teluk.

Mereka yang bekerja di luar ruangan di negara-negara yang sudah panas di mana suhu dan kelembaban meningkat dengan cepat adalah yang paling berisiko.

Dari belajar Diposting di Komunikasi Alam Ini menunjukkan bahwa ekonomi global sudah kehilangan sebanyak $311 miliar (€275 miliar) setiap tahun karena para pekerja berjuang dengan cuaca yang panas dan lembap.

Para peneliti memperingatkan bahwa jumlah ini bisa lebih dari lima kali lebih besar jika planet ini menjadi dua derajat lebih hangat daripada sekarang, di samping 1,1 derajat pemanasan yang diamati sejak zaman pra-industri.

Sejak 2015 pemerintah telah berusaha untuk menjaga peningkatan suhu global rata-rata “jauh di bawah” dua derajat Celcius. Namun, mereka tidak berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan ini, karena mereka terus membakar bahan bakar fosil yang menghangatkan iklim.

resiko kesehatan

Studi tersebut menyebutkan jika pemanasan global mencapai 3 derajat, strategi saat ini untuk berpindah dari pekerjaan di luar atau di siang hari tidak akan efektif lagi, karena semua jam akan menjadi terlalu panas.

READ  US SEC ingin Ripple (XRP) mengeluarkan nasihat hukum tentang XRP.

“Lebih banyak pekerjaan akan hilang di seluruh dunia pada paruh hari terdingin daripada saat ini yang hilang pada paruh hari terpanas,” kata rekan penulis studi Luke Parsons dari Duke University.

Tingkat pemanasan ini akan menempatkan pekerja pada risiko cedera yang lebih besar, masalah ginjal, dan bahkan kematian dini. “Untuk melindungi orang-orang yang paling rentan terhadap perubahan iklim – bekerja di luar ruangan di banyak negara dengan garis lintang rendah – kita perlu membatasi pemanasan di masa depan,” tambah Parsons.

Timur Tengah

Wilayah yang paling berisiko adalah Timur Tengah, di mana kelembaban meningkat sangat cepat dan merupakan rumah bagi 35 juta pekerja migran, menurut Organisasi Perburuhan Internasional.

Studi baru menemukan bahwa pekerja di Qatar dan Bahrain akan menderita lebih dari yang lain dari kenaikan suhu 3 derajat.

Studi baru menemukan bahwa pekerja di Qatar dan Bahrain akan menderita lebih dari yang lain dari kenaikan suhu 3 derajat. Di sana, bahkan jam terdingin dalam sehari dapat melibatkan paparan panas yang signifikan, yang dapat mengakibatkan lebih dari 300 jam kerja hilang per orang per tahun.

Nick McGeehan (tidak terlibat dalam penyelidikan) adalah anggota pendiri Organisasi Hak Pekerja Alun-Alun AdilPekerja migran khususnya, katanya, akan menanggung beban terberat dari dampak ekonomi dan kesehatan.

“Kekhawatiran saya bukan bahwa pekerja akan kehilangan uang – itu (majikan) akan mempertahankan status quo mengetahui risiko yang sangat jelas ini, sangat merugikan kesehatan lebih banyak pekerja. Tak pelak lebih banyak pekerja akan mati,” kata McGeehan, menyerukan pekerjaan. rasio -and-rest.Ditetapkan dan diatur secara hukum di kawasan Teluk.

stres panas

Qatar sudah memiliki sejumlah perlindungan terhadap tekanan panas. Misalnya, pekerjaan di luar ruangan dilarang antara pukul 10:00 dan 15:30 di musim panas dan pada waktu lain ketika suhu melebihi 32,1 derajat. Bahrain juga melarang pekerjaan di luar ruangan pada sore hari di musim panas.

Namun menurut Barak Al-Ahmad, seorang dokter Kuwait dan mahasiswa doktoral di Harvard School of Public Health, tindakan tersebut mungkin tidak cukup, karena shift pagi di beberapa negara Teluk juga dikaitkan dengan Intensitas paparan panas setinggi mungkin.

Itu sebabnya dia mendorong program pencegahan dan perlindungan yang lebih kuat, termasuk aklimatisasi bagi pekerja asing dan pelatihan untuk mengenali gejala paparan panas yang berlebihan.

pekerja migran

“Buktinya suram: Kelompok-kelompok yang kurang beruntung secara sistemik seperti pekerja migran di wilayah Teluk berisiko tinggi terkena dampak kesehatan negatif dari panas yang ekstrem,” kata Al-Ahmad. “Berapa banyak penyelidikan tambahan yang kita butuhkan sebelum kita pindah?”

“Berapa banyak penyelidikan tambahan yang kita butuhkan sebelum kita pindah?”

Studi tersebut mengatakan bahwa negara-negara asal para migran Teluk menyaksikan kenaikan suhu dan jam kerja juga akan hilang. Misalnya, di planet yang lebih panas, negara-negara seperti India, Cina, Pakistan, dan Indonesia akan mengalami kehilangan tenaga kerja terbesar di antara populasi usia kerja mereka.

Ini bisa berarti bahwa pekerja dari negara-negara tersebut akan berjuang untuk menemukan pekerjaan yang aman di luar rumah, baik di negara asal mereka atau di tujuan tradisional Teluk. Akhirnya sistem itu akan berakhir, dan iklim bisa menjadi katalis untuk itu, kata McGeehan dari FairSquare.

Artikel ini awalnya muncul di IPS Partner Yayasan Berita Thomson Reuters.