MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Bagian atas di bawah palu Zeeland: ‘Saya sangat gugup karena ini setengah juta’

“Saya sedikit gugup,” kata René de Visser dari Zeeuws Veilinghuis. “Sudah tiga tahun sejak rumah lelang begitu sukses, karena Anda tidak dapat melihat lebih dari 100.000 euro hari ini.”

Menurut de Viser, lukisan Willem Gerrard Hofker benar-benar sebuah mahakarya, yang hingga saat ini digantung di rumah seseorang. Pemilik saat ini membelinya dari seorang pelukis pada tahun 1961, yang menciptakannya pada tahun 1938 di pulau Bali, Indonesia.

Jika lukisan itu hilang itu akan menjadi dekat. Beberapa tahun yang lalu, kebakaran terjadi di rumah pemilik saat ini. Itu diselamatkan, tetapi pikiran untuk menjualnya datang.

Dengarkan percakapan dengan René de Visser di bawah ini:

Zeeuws berbicara tentang lukisan Reniling de Visser karya Veilinghuis

Anehnya, mahakarya tersebut tidak terkenal di Belanda, namun menurut para ahli itu adalah “kualitas Rijksmuseum”. “Itu tidak berhenti di situ,” kata de Viser. “Diharapkan untuk kembali ke Indonesia. Orang-orang rela membayar mahal untuk itu, itulah sebabnya mereka pergi dari sini di Belanda.” Ada kemungkinan lukisan ini memiliki masa lalu kolonial, yang berarti tidak populer di sini.

Suasana pelelangan sangat menentukan

De Wiser mengharapkan tujuh sampai sembilan penawar untuk berpartisipasi besok. Mereka dapat melakukan ini di aula, melalui tanda-tanda antik, atau melalui internet atau telepon. Kebanyakan orang akan memilih link audio dengan Middelburg.

Jumlah awalnya adalah seperempat juta, tetapi diharapkan lebih menguntungkan. Akankah rekor lelang lama Zeeuws Veilinghuis sebesar 720.000 euro dikalahkan di Timur Tengah? “Suasana sangat penting besok,” kata Rene de Viser. “Itu harus berjalan dengan baik. Siapa tahu, itu akan menjadi rekor baru.”