MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Bagaimana teori Oranye Korea hancur berkeping-keping

Setelah sekolah menengah dia memilih untuk belajar bahasa klasik Korea, tetapi setahun kemudian dia beralih ke teologi. “Saya sangat menyukai bahasa-bahasa itu, tetapi pelajarannya tidak cukup. Saya ingin berkhotbah, bahkan mungkin menjadi pendeta. Meskipun saya telah dijelaskan oleh berbagai orang di daerah saya bahwa tidak sepenuhnya demikian. Ayah saya berkata , ‘Cobalah studi teologi itu. Anda melakukan sesuatu yang lain di tahun ini.’ Itu memberi saya banyak ruang. “
Di Universitas Teologi di Perusahaan, bahasa Korea segera dijual; Dia sangat menikmatinya. Meskipun dia satu-satunya gadis di sana. Dia diizinkan untuk pergi ke perguruan tinggi pemberitaan, tetapi tidak berkhotbah. Dia tidak pernah diundang untuk mengkritik, dia adalah seorang pengamat. “Suatu hari saya diundang untuk memesan oleh seorang profesor yang memberikan khotbah. Dia berkata, “Saya mendengar Anda terus berbicara tentang menjadi seorang pendeta, tetapi Anda harus berhenti karena seharusnya tidak demikian.” Keinginan saya untuk menjadi seorang pendeta sebenarnya dicap sebagai dosa. Sekarang saya berpikir: apa masalahnya? “

Apakah Anda merasa betah di gereja pemuda, gereja Reformasi Belanda dan – di masa remaja Anda – gereja yang dibebaskan?
“Saya pikir bosan. Dan ketat. Itu banyak tentang penghakiman dan pertobatan. Katekismus terdiri dari menghafal dan mempertanyakan irama. Saya sudah lama berpikir bahwa pengetahuan adalah hal yang paling penting. Lagu-lagu dari sajak lama… Saya senang saya mengenalnya dan melodi itu menginspirasi sesuatu yang akrab bagi saya. Tapi ini agak ketat buat saya. “

Apa yang kamu butuhkan?
“Saya memikirkan lebih banyak tentang apa yang saya lihat di EO. Ketika saya melihat Henk Finnetz di TV pada tahun delapan puluhan, hati saya tersentuh. Saya ingat betul bahwa dia pernah memberikan pidato tentang volume yang bisa dipercaya. Tanpa sepengetahuan orang tua saya, Saya menuntut wacana itu. Saya menemukan bahwa iman memperbarui dan memelihara iman saya sendiri. Ngomong-ngomong, dengan buku CS Louis, saya juga punya tentang Narnia, saya membacanya berulang kali setiap tahun selama bertahun-tahun. Ketika saya membacanya, saya berpikir: Anda lihat, itu benar! Itu terus datang: apakah Tuhan benar-benar ada? Andaikata Anda sudah mati, dan ternyata tidak benar … Saya tidak dapat hidup dengannya.

READ  JYGGYJIG

Apa yang bisa membantu Anda?
“Menulis Alkitab. Ambil kata-katanya dan jual kembali dengan cara baru. Ketika saya menceritakan sebuah cerita Alkitab dari sudut pandang seseorang yang ada di sana, itu seperti mengalaminya sendiri. Ini sangat membantu saya. Tetapi bahkan pergi ke gereja dan bernyanyi. Gereja penting bagi saya. Jika hanya datang dari saya, itu tidak akan berhasil. ”

Ada kalanya Anda tahu pasti: Apakah Tuhan itu ada?
“Tentu saja. Misalnya, setelah trinitas kita lahir 23 tahun yang lalu. Mereka lahir lebih awal, salah satu dari anak laki-laki itu benar-benar berada di tepi jurang. Aku benar-benar merasa: Yesus ada di sini, anakku ada di tangan yang tepat dengannya. Aku tahu pada saat-saat seperti itu: kecurigaan itu tidak penting, karena Yesus ada di sana.! ”