MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Bagaimana orang berperilaku sosial bervariasi dari satu negara ke negara lain

Kami orang Belanda bahkan tidak seburuk itu.

Tidak ada negara di bumi yang sama. Misalnya, di satu negara, penduduknya lebih ramah atau bersahabat daripada di tempat lain. Jadi sangat menarik untuk membandingkan perilaku sosial orang-orang di seluruh dunia. Dan … seberapa tinggi skor sebenarnya Belanda?

Kesadaran sosial
Dalam sebuah studi baru, para ilmuwan mempelajari pola tertentu dari perilaku sosial, yaitu Kesadaran sosial. Memori sosial adalah keinginan orang untuk merawat seseorang yang tidak mereka kenal. Ini benar-benar berarti Anda memperhitungkan orang lain, misalnya, mengenali kebutuhan dan preferensi orang lain. Ini juga mencakup kualitas paling dasar seperti persahabatan dan bantuan.

Ikhtisar yang berbeda
Ini adalah topik menarik yang menyoroti perilaku sosial dari perspektif yang berbeda. Sementara itu, banyak penelitian telah dilakukan tentang perilaku sosial orang dalam hal uang (misalnya, sejauh mana orang mau berbagi uang dengan teman, keluarga, atau orang asing). Namun dalam sebuah studi baru, para ilmuwan mempelajari apa yang terjadi ketika tidak ada uang. Dengan demikian, itu benar-benar memperhitungkan aspek lain yang tidak penting.

Penelitian telah difokuskan secara khusus pada sejauh mana orang asing ingin orang mengontrol pilihannya. Temuan ini dipublikasikan di jurnal PNAS.

Sebuah contoh
Studi ini melibatkan 8.354 peserta dari 31 negara industri. Orang-orang ini diberi berbagai rasa malu. Salah satunya adalah bereksperimen dengan apel. Bayangkan ada satu apel merah dan dua apel hijau di piring. Anda dapat memilih satu, tetapi Anda tahu bahwa orang lain akan mengejar Anda. Apa yang kamu lakukan? Jika Anda memilih merah, tidak ada yang tersisa untuk orang yang Anda pilih. Jika Anda memilih hijau, orang di belakang Anda juga akan memiliki pilihan antara apel merah dan hijau.

READ  CMS Magnolia akan membuka 2 kantor baru di Malaysia dan Indonesia pada tahun 2022

Berbeda
Peserta diberi dua belas pilihan imajiner seperti itu di komputer. Para peneliti sengaja memilih peserta dari negara-negara industri karena tingkat yang sebanding dalam proses pembangunan ekonomi mengarah ke perbandingan yang lebih baik. Mungkin tidak mengherankan, hasilnya menunjukkan bahwa ada perbedaan yang signifikan antara individu dan negara. Skor rata-rata individu untuk setiap negara dihitung.

Hasil dari
Jadi, jika Anda membandingkan perilaku sosial orang-orang di tingkat negara, itu membuat perbedaan. Menariknya, Jepang tampaknya memiliki skor tinggi pada kesadaran sosial. Namun Belanda tidak tampil buruk. Jadi kami sedikit lebih tinggi dari rata-rata. Di bawah peringkat kita melihat India, Turki dan Indonesia.

Semakin tinggi, semakin baik?
Apakah ini berarti bahwa negara-negara teratas dalam peringkat juga merupakan negara ‘terbaik’? “Tidak, Anda tidak bisa mengatakan itu,” kata psikolog Niels von Dosam, yang berafiliasi dengan Institut Psikologi Universitas Leiden, salah satu pendiri dan penulis pertama studi tersebut. Kami tidak melampirkan estimasi nilai pada hasil survei. Yang utama adalah perbedaan. Kami mengharapkannya, tetapi belum ditetapkan secara ilmiah.

Tujuan iklim
Selanjutnya, para peneliti membandingkan kesadaran sosial di seluruh negeri dengan beberapa kode global, yang mencerminkan bagaimana negara-negara bersedia untuk memenuhi tujuan iklim yang disepakati secara global. “Kami melihat hubungan yang jelas positif di sini,” kata Van Dosam. “Tapi itu tidak berarti ada hubungan sebab akibat dengan kesadaran sosial. Kita perlu melihat bagaimana hubungan itu bekerja.”

Menurut peneliti, penelitian ini baru permulaan. “Perjalanan kita masih panjang jika ingin mengetahui apakah kesadaran sosial dapat berkontribusi dan mempromosikan tujuan sosial,” kata Van Dosam. “Tapi itu akan menyenangkan.”