MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Bagaimana Indonesia membuat daftar sendiri dengan vaksin COVID-19

Disebut Kotang Raong, yang artinya gotong royong, dijual sebagai pilar utama peta jalan COVID-19 Indonesia, yang dianggap di tengah resolusi Djokovic untuk mempercepat pelarian Indonesia dari wabah tersebut.

“Setiap negara menghadapi epidemi ini secara berbeda. Setiap negara mencoba mencari jalannya sendiri, ”kata Eric Tohir, badan usaha milik negara yang mengawasi proyek tersebut. Sydney Morning Herald Dan Usia.

Eric Tohir, Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara di Indonesia.hutang:Getty

“Kami adalah negara besar dalam hal jumlah penduduk, ada banyak pulau. Saya telah kembali dari Ambani, di mana 2.000 di antaranya adalah pulau – 700 ditempati. Sangat menantang untuk membawa beberapa vaksin ke pulau-pulau ini.”

Menurut para pendukungnya, rencana perusahaan tersebut secara bersamaan akan membantu produktivitas dan meringankan beban pemerintah, yang membayar 500.000 dosis sehari untuk membuat ketersediaan vaksin yang memadai menjadi tantangan.

Namun, mereka menyimpulkan bahwa hal itu mendorong ketidaksetaraan, menawarkan perlakuan khusus kepada orang kaya dan makmur yang dapat membeli di depan antrian, dan membuka kemungkinan vaksin komersial ditawarkan di dalam negeri.

Menurut Kamar Dagang dan Industri Indonesia yang berpengaruh, 16.500 perusahaan telah menandatangani skema tersebut, yang mencakup 8,5 juta karyawan dan keluarganya, menurut Kamar Dagang dan Industri Indonesia yang berpengaruh, yang berharap vaksinasi akan dimulai pada bulan April.

Seorang petugas kesehatan di Surabaya, Jawa Timur, menunjukkan sebotol vaksin AstraZeneca Covit-19.

Seorang petugas kesehatan di Surabaya, Jawa Timur, menunjukkan sebotol vaksin AstraZeneca Covit-19.hutang:Andhra

Rosen Roslani, Kepala Business Room, yang secara pribadi membujuk Djokovic untuk melaksanakan rencana tersebut, mengatakan sebagian besar perusahaan besar dan multinasional Indonesia terlibat. Dia yakin jumlah akhir orang yang divaksinasi dengan dosis yang dibeli secara pribadi akan mencapai 20 juta.

READ  1 persen sungai mengeluarkan 80 persen polusi plastik

Perusahaan farmasi milik negara B.T. Vaksin yang dikeluarkan oleh Bio Pharma tidak dapat diambil dari tumpukan yang sama dengan yang digunakan oleh masyarakat umum.

Koronavak Sinovak – 3 juta orang menerima kedua ukurannya pada hari Sabtu – dan Indonesia termasuk AstraZeneca yang sekarang sedang berkembang, serta Novavox dan Pfizer-Bioendech.

Sebaliknya, sektor swasta berencana menggunakan sinofarmasi China untuk karyawan dan anggota keluarganya, serta vaksin Sputnik dan AS Moderna dan Johnson & Johnson.

Roslani mengatakan perusahaan bersedia menerima harga setinggi $ 60 per dosis. Identitas mereka belum dirilis, tetapi dalam praktiknya, dalam contoh akuisisi swasta, PT Freeport Indonesia mengklaim mengimpor 70.000 dosis China untuk pekerja yang bekerja di Grosberg di Papua barat, tambang emas terbesar di dunia dan tambang tembaga terbesar ketiga. .

Perusahaan tambang mengatakan vaksin ini juga tersedia untuk keluarga karyawan, tetapi Freeport akan membeli lebih banyak untuk memvaksinasi masyarakat Tembakapura di mana lokasi tambang berada.

Meskipun dirancang untuk membantu mempercepat proses vaksinasi, gagasan untuk memungkinkan perusahaan membeli lebih banyak vaksin bukannya tanpa keraguan.

Memuat

Irma Handayani, salah satu pendiri Laparkovit-19, sebuah LSM yang didirikan untuk memantau tanggapan Indonesia terhadap virus tersebut, mengatakan bahwa pemerintah menempatkan masalah ekonomi dan politik di atas kebutuhan mereka yang paling rentan.

“Program ini pada dasarnya memberikan rasa ketimpangan dan ketidakadilan karena melanggar aturan main vaksin, sehingga masyarakat yang rentan harus divaksinasi terlebih dahulu,” kata Hyundani.

Dia mengatakan, penyelidikan Laborkovit-19 di Surabaya, ibu kota provinsi Jawa Timur, telah menemukan beberapa perusahaan yang menagih karyawan untuk tes COVID-19 dan mengurangi tunjangan harian mereka ketika mereka menjadi wiraswasta. -Isolasi.

READ  Ratusan orang ditangkap pada demonstrasi Hari Buruh di seluruh dunia

Pandu Riono, seorang ahli epidemiologi di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, sangat tidak setuju dengan keputusan untuk mengizinkan perusahaan membeli vaksin, mengutip tanggapan negara terhadap COVID-19 tahun lalu.

Dia secara khusus mendesak pemerintah untuk tidak merawat lansia di tahap awal populasi gratis, dengan menempatkan usia 18-59 tahun, bersama dengan petugas kesehatan dan pegawai pemerintah, di garis depan.

Memuat

Riono mengatakan proyek swasta yang akan segera diluncurkan itu adalah “konsep khusus”.

“Ini hanya membantu karyawan perusahaan ini atau itu dan keluarganya,” kata Riono.

“Kalau pihak swasta mau membantu pemerintah, mereka harus berkontribusi menyediakan fasilitas di rumah sakit atau membantu fasilitas cold chain atau pendanaan. Dari segi filosofis, pihak swasta sangat egois.” Ia mengatakan PK memiliki dukungan dan informasi perusahaan tentang siapa yang akan mendapatkan pekerjaan akan diteliti.

“Kami tidak ingin ada masalah dengan pasar gelap seperti yang Anda lihat di beberapa negara lain,” katanya.

Adapun apa yang dikatakan tidak adil, mereka sangat kontroversial.

“Anda membeli ini untuk orang kaya,” kata mereka. Tidak, [the companies] Kami menyediakan ini secara gratis untuk semua karyawan dan keluarga kami, ”kata Roslani, kepala ruang bisnis.

“Saya ingin melihat ini sebagai kontribusi serius dari sektor swasta yang berusaha membantu pemerintah. Meskipun ini adalah saat yang menantang bagi semua orang, kita harus bekerja sama untuk mencapai hasil yang lebih baik.”

Paling banyak dilihat di dunia

Memuat

READ  Pasangan Horn-Lumens dari Ruben telah menikah selama enam puluh tahun