MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Bagaimana Belanda mendapatkan begitu banyak kekayaan dari Indonesia?

Tempatkan peta Indonesia di atas Eropa dan ibu kota Jakarta, bukan Amsterdam, dan Anda akan menemukan bahwa peta itu membentang dari Skotlandia di barat laut hingga Rusia di timur. Timur Moskow.

Belanda tidak mengelola seluruh Indonesia

Kepulauan yang luas itu telah diduduki oleh Belanda selama kurang lebih 350 tahun. Indonesia berlebihan? Baru. Untuk waktu yang lama, Belanda harus mengatakan hanya sejumlah tempat. Baru pada abad kedua puluh tentakel negara kecil kita mencapai setiap sudut koloni. Lalu ada tempat di lebih dari 16.000 pulau di mana Ratu Wilhelmina tidak bisa berkata apa-apa. Bagaimana bisa 20.000 orang Eropa dengan empat puluh juta orang memerintah Indonesia Raya pada tahun 1900? Delapan langkah dari satu koloni menjadi sangat kaya.

Langkah 1: Menjadi perusahaan monopoli dan mengusir orang Eropa lainnya

Ini dimulai di Maluku. Orang Arab membeli cengkeh dan pala. Herbal populer dan mahal. ‘Tidak bisakah kita pergi dan membelinya sendiri?’ Pedagang di Belanda dikejutkan oleh tahun 1600-an. Kapal layar mana yang berlayar ke Timur Jauh. Orang Portugis dan Spanyol sudah mengajukan ide yang sama. Selain itu, misalnya, para pedagang dari China dan India datang ke Maluku untuk menyimpan rempah-rempah. Tetapi orang-orang Eropa berperang dengan orang-orang di pulau Ternate.

Sekuel ini adalah contoh yang bagus tentang bagaimana imperialisme bekerja di luar negeri, kata Morton Manche. Ia menerima gelar doktor dari Universitas Leiden untuk penelitiannya tentang perpajakan di Hindia Belanda. Belanda menyerahkan diri kepada Sultan Ternate sebagai sekutu melawan Portugis dan Spanyol,” kata Mance. Perjanjian: Belanda mengusir orang Eropa lainnya.

Saat itu Indonesia merupakan jajahan kerajaan-kerajaan kecil dan besar. Ada lebih banyak bentrokan di antara mereka. Para pangeran lokal terus meminta bantuan dari kapal-kapal Perusahaan Hindia Timur Belanda yang didirikan pada tahun 1602. Belanda pengkhianat dengan senang hati menerimanya. Mereka membuat perjanjian di mana penguasa India diperintahkan untuk memberikan lada atau cengkehnya hanya kepada Belanda setelah kemenangan. Jika tidak? ‘Perang.’

READ  Industri Kulit: Merek-merek mewah yang terkait dengan deforestasi di Amazon

Langkah 2: Bunuh penduduk setempat

Untuk mengatur monopoli pala selain cengkeh, Belanda pergi ke Kepulauan Banda kecil. VOC mendorong rakyat Maluku ke jurang kemiskinan. Pohon pala hanya tumbuh di selatan Maluku. VOC setuju bahwa hanya orang Belanda yang boleh membeli pala dan remis. Tapi Bandhanis tidak mengikuti monopoli dan tetap menjual rempah-rempah kepada orang lain.

Pada tahun 1621 Gubernur Jenderal John Peterschun Goen turun tangan dengan keras. Sulit diperkirakan, tetapi kurang dari seribu dari kira-kira 15.000 tahanan mungkin selamat dari pembalasan gubernur VOC. Tujuannya adalah untuk menjajah pulau-pulau. Dia membawa budak ke sana untuk menanam pala.

Tertarik dengan cerita selanjutnya? Di Sejarah Pencarian 1, 2022 Anda bisa membaca tentang delapan langkah yang dilakukan Belanda untuk mengeksploitasi Indonesia.

Pesan Disini

Konten ini dibuat dan dikelola oleh pihak ketiga dan diimpor ke halaman ini untuk membantu pengguna memberikan alamat email mereka. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini dan konten serupa di piano.io.