Anna bepergian ke Indonesia bersama keluarganya: ‚Pembangunan resor kami telah dimulai‘

Anna bepergian ke Indonesia bersama keluarganya: ‚Pembangunan resor kami telah dimulai‘

Anna (35) dan suaminya Mo telah memimpikan kehidupan di Lombok selama bertahun-tahun: “Setiap tahun kami pergi berlibur ke Indonesia. Setiap tahun kami membuat rencana dan setiap tahun rencana itu ditunda. Semuanya sangat aman di sini di Harlem. Kami tidak berani menyerahkan hidup itu. Sesaat sebelum krisis Corona, kami menghabiskan satu bulan lagi di Indonesia. Dan kemudian kami benar-benar tenggelam. Bersama putri Luna dan putra Benjamin, keluarga tersebut pindah ke Lombok pada akhir Januari.

Mogador

Siapapun yang mengenal Mogadore pasti mengenal Anna. Pada tahun 2018, ia menjadi pemilik kedai kopi di Pottermark, yang menjadi nama terkenal di Harlem: “Tanpa pengalaman katering, saya menangkap Mogadore dan menjadikannya milik saya. Ini telah menjadi rumah kedua tidak hanya bagi saya tetapi juga bagi banyak tamu biasa. Saat saya menikmati kehidupan mereka dari jauh, saya mengenal mereka lebih baik. Saya telah melihat anak-anak tumbuh dan hubungan tumbuh. Saya tahu banyak cerita dari banyak Harlemmers. Aku akan merindukannya. Tapi saya tidak berharap tamu biasa yang sama merindukan saya. Anna menjual Mogadore kepada sahabatnya: “Kelly dan saya telah berteman selama dua puluh tahun dan dia memiliki visi yang sama dengan saya. Akan menyenangkan untuk meninggalkan Mogadore bersamanya.

Teks berlanjut di bagian bawah gambar

| Foto: Paulien van Beusekom

Lombok

Anna tidak meninggalkan bisnis katering sama sekali karena dia akan mendirikan restoran dan resor di Lombok: “Berkat fakta bahwa kami telah datang ke Lombok selama bertahun-tahun, kami mengenal banyak orang di pulau itu. Salah satu sahabat Moe tinggal di Teluk, tempat kami tinggal. Dia memulai sebuah restoran di sana dan sekarang memiliki lima restoran di jalan yang sama. Sepuluh tahun yang lalu tidak ada apa-apa di sana. Paling-paling di satu pondok Anda mendapatkan Nazi Goreng. Sekarang menjadi jalan yang ramai, dengan bar trendi dan bulevar baru di pantai. Restoran yang akan kita kelola, Kafe Kensa, Di jalan itu juga!”

Siehe auch  Remolacha triturada crujiente con ajo, cebollín y chile

“Kami sudah mulai membangun resor kami. Luna Lombok Ini akan disebut. Tujuan kami adalah untuk berkontribusi kepada masyarakat lokal melalui restoran dan resor. Pikirkan tentang pelatihan, penciptaan lapangan kerja, menjaga jalanan tetap bersih, dan meningkatkan kesadaran. Teman-teman kami mulai membersihkan Keep Bay. Tempat sampah yang dikumpulkan oleh truk ditempatkan di mana-mana. Hal ini paling terlihat di Belanda, tetapi di Lombok sampah dibuang begitu saja. Kami pergi untuk alasan yang sama Pembersihan pantai Pengaturan. „

Teks berlanjut di bagian bawah gambar

Anna Mogador Indonesia Lombok Mabrook
Anna di balik kawat Kensa | Foto: Anna

Waktu yang berkualitas

“Luna dan Benjamin bersekolah di sekolah internasional di Lombok. Mereka akan sangat merindukan Nenek dan Kakek, tetapi pada saat yang sama mereka sangat mengharapkannya. Luna terus mengatakan dia tidak sabar. Dia terutama menyukai kenyataan bahwa dia bisa berenang, tidak lagi harus memakai celana ketat dan pergi ke sekolah memakai sandal. Kami berharap untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga kami. Melakukan bisnis di Belanda berarti Anda harus 24/7. Ada hampir empat dari kita. Di Lombok kami akan melakukannya secara berbeda.

Mabrook

“Saya sebenarnya sudah menjalankan proyek ini selama sepuluh tahun, tapi berat kehilangan orang tua. Momen spontan bersama keluarga hilang. Orang tua saya tidak bisa lagi bersepeda untuk minum kopi. Kami ingin kembali setiap tahun selama liburan Natal. Toko Mabrook di sebelah Mogadishu pernah dimulai oleh dua saudara laki-laki Moe, yang kemudian menjadi pemilik bersama dan akan terus melakukannya.

Teks berlanjut di bagian bawah gambar

Moe, Luna, Benyamin dan Anna | Foto: Paulien van Beusekom

Korona

“Kadang-kadang saya terbangun dengan panik di malam hari. Saya tiba-tiba menyadari apa yang kami lakukan. Kami menjual salah satu kedai kopi yang berfungsi paling baik di Harlem selama epidemi dan menaruh uang kami di Pulau Volcano sementara seluruh industri pariwisata sedang lesu. Untungnya, Corona tidak menghapus rencana kami dari meja, tetapi itu sangat mengasyikkan. Misalnya, kita masih belum tahu kapan Lombok akan dibuka kembali untuk wisatawan. Dan karena semua terkunci, tindakan kami telah ditunda lima kali. Sekarang mereka benar-benar pergi! Petualangannya bisa diikuti di Instagram: keluarga

Siehe auch  COMAC ARJ21 pertama untuk operator non-Cina

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

MATARAMINSIDE.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Mataram Inside