MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Anda tidak harus membatalkan kolonisasi yang mati

Anda pernah menjadi penguasa kolonial, tapi sekarang sudah berakhir. Tentu saja butuh beberapa saat bagi Anda untuk menyadarinya dan mengucapkan selamat tinggal pada semua hak mulia yang menyertainya, dan untuk semua perasaan indah yang luar biasa itu. Tidak, Anda bukan penguasa lembut yang membawa ketertiban dan kemakmuran, seperti yang Anda pikirkan. Anda sangat menyukai penindasan, perampokan, dan pembunuhan. Kesombongan adalah rasa malu. Atau setidaknya dikubur.

“Mewarnai pikiran!” Ngugi wa Thiong’o. Jadi Anda melewati rak buku. Tapi buku-buku tentang wilayah asing ditulis oleh penjajah kulit putih, yang melihat Suriname, Antillen, dan Indonesia sebagai surga yang hilang, di mana orang-orang aslinya adalah pelayan yang tenang, bagian dari kesenangan eksotis, atau hutan gelap yang mengelilingi bahaya disalahpahami. Buku-buku semacam itu akan memberikan gambaran sepihak dan terdistorsi. Apakah Anda ingin meletakkan kotak hadiah di jalan sekarang? Tidak, itu akan memalukan. Tetapi Anda dapat membacanya kembali dengan mata yang berbeda. Di sebelahnya Anda dapat menempatkan beberapa buku lain yang melihat masa kolonial Suriname, Hindia Belanda dan Antillen melalui mata warga aslinya.

Koleksi esai adalah awal yang baik Daftar Bacaan Kolonial Baru, Disusun oleh Amsterdammer HijauPengarang Rashid Elipol. Pembaca berpengalaman, mulai dari Alfred Byrne hingga Lotfi El Hamidi, memandu Anda menelusuri karya klasik kolonial. Mereka memberikan gambaran tentang kekayaan sastra kolonial, dan sekarang memberikan model cara membaca buku-buku itu. Jangan takut, itu tidak akan menjadi ikonoklasme, mereka membuat grup gambar baru, yang merupakan tambahan yang kaya.

Dari dua puluh empat penulis yang dirawat dalam koleksi ini, hampir setengahnya tidak berkulit putih. Mereka termasuk penulis Suriname terkenal seperti Albert Hellman, Edgar Cairo dan Astrid Romer, tetapi juga penulis kurang terkenal seperti nasionalis dan feminis Indonesia Swarsi Jajobuspitto dan Pramodia Anantha Dor yang tidak puas, dipenjara di bawah rezim Belanda dan Indonesia. . Jangan lupa Keajaiban kemenangan Frances Loubulan, yang bersuara dengan orang Maluku Makam India di bawah salju (1986).

READ  Indonesia mencatat 4.714 kasus baru Pemerintah-19, 97 kematian baru dalam 24 jam

Tempo-Tolobok

Sandra Shootte membawanya ke lokasi syuting untuk novel Hella Haas Oroek (1948) – tentang persahabatan antara seorang pria kulit putih dan seorang anak laki-laki Indonesia – secara keliru dianggap sebagai buku target tempo yang tidak dapat diandalkan. Menurut Shootay, Haasse sangat dekat diidentifikasi dengan protagonis polosnya oleh para kritikusnya, dan mereka merasa dia tidak berhak berbicara sebagai ‘wanita Belanda’. Ketika Haas segera mengungkap perumahan Indo-Belanda selama Perang Kemerdekaan Indonesia: ‘Anda kehilangan dunia tempat Anda tinggal, Anda tiba-tiba menyadari bahwa itu bukan dunia Anda, itu adalah ilusi.’

Anda juga dapat menghadapinya sebagai Gloria Wecker, yang menskalakan bukunya ke skala pemotongan. Cross-cutting adalah bentuk penindasan dan diskriminasi yang tidak dipandang terpisah satu sama lain, melainkan sebagai cara memandang satu sama lain secara bersama-sama. Dengan penggaris di tangan, Wecker dengan santai mengisi novel Negara tempat lahir (1935) d. Du Perron. Dia menulis bahwa otobiografi memberikan banyak wawasan tentang hierarki rasis dalam masyarakat India. ‘Du Perron menunjukkan perubahannya dan ‘pelunakannya’ seiring berjalannya waktu lebih banyak simpati untuk rakyat Indonesia, tetapi sangat terjebak dalam pandangan dunia kolonial, rasis dan seksual.’

Metode Wecker mencerahkan, menyegarkan, tetapi agak minimalis, terutama untuk penilaian sastra. Seharusnya tidak menjadi afiliasi pasca-kolonial klasik: membuat kanon di sekitar kebijakan Anda, dan merekrut kembali penulis periode itu sebagai sesama pejuang, atau mengusir mereka sebagai musuh. Novel bukanlah buku sejarah atau pamflet politik. Jika semuanya berjalan dengan baik, skalanya tidak jelas. Juga, novel yang bagus sering kali menunjukkan pandangan dunia pribadi penulisnya, jadi tidak ada hubungannya dengan kenyataan. Jika novel-novel itu berasal dari tempat lain, atau dari waktu lain, ada kemungkinan besar sebuah disiplin akan menunjukkan bahwa itu bukan milik kita. Menarik, katamu.

READ  Coolhoven akan memilih Lakemeyer di Golden Calves

seni

Stephen Sanders sering memilih untuk menggunakan biji-bijian. Dia tidak menghindari perdebatan pasca-kolonial, tetapi secara aktif memilih seni liberal, dan preferensi pribadinya. Ulasannya dimulai dengan novel yang telah dia pilih: Adikku n ****** Ditulis oleh Kola Deprot sejak 1935. Anda mengerti bahwa di toko buku hari ini akan ada masa-masa sulit untuk topik seperti ini. Dalam daftar isi (dan dalam ulasan ini) judul itu ditandai dengan tanda bintang, tetapi Sanders secara tidak mencolok mengucapkan seluruh kata-N kepada kami. Putra seorang tukang kebun meninggalkan ‘dingin memancing’ Eropa dan kembali ke Bonaire dengan keinginan untuk tersedot menjadi wanita kulit hitam. ‘Necopilia’ Jadi,. La Hanya orang-orang baik decent (2008) oleh Robert Wojciech. Sanders memahami masalah judul dan konten seperti itu, tetapi dia tidak ingin melewatkan Cola Depot. Dia memuji penulis kurus karena gayanya yang halus, dan dia terkesan dengan kasus Debrot: dia adalah seorang penyendiri yang menyingkirkan kelompok yang dia anggap miliknya.

‘Mengapa Anda ingin menyensor karya sastra dari koloni-koloni lama?’ Sanders menulis: ‘Anda tinggal jauh dari buku-buku lama. Untuk semua yang ada di dalamnya atau tidak, semua yang telah dikatakan dengan itikad baik yang sempurna memberitahu kita tentang masa lalu yang bukan lagi milik kita. ‘

Dikatakan dengan baik, tetapi dengan cara ini Sanders menciptakan karikatur debat. Tidak banyak tentang itu Membatalkan Mengganti koloni mati, atau kata pasif dengan poin, adalah tentang melihat kanon dengan cara yang berbeda. Itu akan selalu bergerak.

Bukan tanpa alasan tidak ada buku dalam koleksi ini yang niscaya mengagungkan kehidupan kolonial, karena kita tidak lagi seperti itu. Semua penulis yang dibahas, putih dan hitam dan Indonesia, sebenarnya menunjukkan hal yang sama dalam karya-karya mereka: ‘Penyamaran orang kulit putih tanpa bisnis di daerah tropis.’

READ  Item berita bahwa Belanda sedang mempercepat donasi ke Kovacs |