MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Analisis: India, Indonesia diuntungkan dari embargo China atas batubara Australia yang membalikkan arus perdagangan

BEIJING / CHENNAI (Reuters) – India dan Indonesia telah muncul sebagai penerima manfaat utama dari embargo China atas ekspor batu bara Australia, yang diperkirakan akan semakin menggeser perdagangan global bahan bakar yang digunakan untuk pembangkit listrik dan produksi baja tahun ini.

File foto: Pada 8 Maret 2018, tumpukan besar batu bara dibongkar di Tambang Batubara Ulan dekat kota pedesaan Mutkee di pusat New South Wales, Australia. REUTERS / David Gray / File Foto

Australia, pengekspor batu bara terbesar di dunia, terus mendapat keuntungan dari meningkatnya permintaan India untuk batu baranya, yang menjadi lebih murah sejak dikeluarkan dari China, kata para analis. Pedagang dan pembeli batu bara memperkirakan harga beli batu bara Australia bertahan hingga tahun depan karena harga dan kualitasnya.

China telah menargetkan berbagai produk Australia dengan pembatasan impor tidak resmi sejak Maret 2020 karena hubungan kedua negara sedang dijarah.

Larangan itu juga menguntungkan eksportir batu bara di Indonesia, Mongolia, dan Rusia, karena data bea cukai China baru-baru ini menunjukkan bahwa pembeli China telah beralih pemasok. Penambang batu bara Indonesia menandatangani kesepakatan pasokan $ 1,5 miliar dengan China pada November.

“Arus perdagangan global akan secara otomatis menyesuaikan karena batu bara Australia datang ke China untuk pasar India dan Eropa serta sumber Afrika Selatan dan Kolombia,” kata Winston Han, kepala analis di Asosiasi Transportasi dan Distribusi Batu Bara China pada konferensi GoldTrans minggu ini.

Sebagai konsumen terbesar sebagian besar komoditas kecuali minyak, China telah lama memiliki pengaruh besar pada perdagangan sumber daya melalui volumenya yang besar. Tetapi larangan itu terutama menguntungkan pembeli India, sementara importir China mengeluh bahwa mereka harus membayar tarif yang lebih tinggi untuk batu bara berkualitas lebih rendah dari negara lain.

READ  Badan Meteorologi Indonesia melihat datangnya musim kemarau yang terlambat pada tahun 2021

Grid C Gandhi, Co-Chairman, Indian Cement, mengatakan perusahaan semen India mulai menawarkan diskon lebih besar setelah pengiriman batu bara Australia ditarik dari China tahun lalu.

India adalah pembeli batubara termal Australia terbesar kedua pada Februari, menurut Lavi Coal, sebuah perusahaan konsultan, yang membeli lebih sedikit batubara dari pemasok tradisionalnya, Indonesia dan Afrika Selatan.

Australia, yang sudah menjadi pemasok batubara metalurgi terbesar India, menyumbang sekitar 20% dari impor batubara panas India dalam dua bulan pertama tahun 2021, naik dari rata-rata lebih dari 4% pada tahun 2020, menurut Lavi Coal Data.

Grafik: Pangsa impor batubara panas India dari Australia dan AS

Direktur Batubara Lavi Vasudev Bamnani mengatakan ia mengharapkan Australia untuk mempertahankan pangsa pasar 15-20% di pasar batubara termal India untuk sisa tahun 2021, terutama dengan mengorbankan Indonesia dan Afrika Selatan, yang keduanya telah meningkatkan pasokan ke China.

“Australia tidak memiliki pasar besar (baru) selain India,” kata Rajendra Singh Talan, direktur pelaksana Comin India Resources Pvt Ltd, sebuah perusahaan perdagangan komoditas India.

Grafik: Pangsa Indonesia dan Afrika Selatan dalam impor batu bara panas India

Hanya Jepang, pengimpor batu bara terbesar ketiga di dunia, yang diproyeksikan mempertahankan 60% pangsa pasar Australia pada tahun 2020, menurut data resmi.

Jatuhnya Cina

Kecuali Australia, China diperkirakan akan melonggarkan pembatasan impor batu bara tahun ini, dengan total impor batu bara diperkirakan mencapai sekitar 300 juta ton pada tahun 2021, dibandingkan dengan 304 juta ton pada tahun 2020, kata Han.

China telah memberlakukan kuota impor batu bara untuk melindungi penambang domestik.

Grafik: Melalui impor batu bara panas China

Untuk Australia, larangan tersebut mengurangi total ekspor batu bara menjadi 198 juta ton lebih dari 7% pada tahun 2020-2021.

READ  Komunikasi teknologi Indonesia ke pasar AS

“Namun, ekspor diperkirakan akan meningkat menjadi 231 juta ton pada tahun 2025-26 karena rantai pasokan menyesuaikan dan pasar global memprioritaskan batu bara berkualitas tinggi,” kata Biro Sumber Daya Pemerintah.

Para analis telah memperingatkan bahwa restrukturisasi perdagangan akan mempersulit pembeli China untuk memproduksi batu bara metalurgi berkualitas tinggi yang menjadi spesialisasi Australia.

“Jika impor dari Australia tidak lewat waktu lama, pabrik baja China akan dipaksa untuk menyesuaikan resep batu bara kokas mereka untuk menggantikan varietas yang hilang,” kata Dongbin Feng, analis di Fenway Consulting yang berbasis di China.

Grafik: Impor batu bara dari China

“Secara teori, pasokan dari Rusia, Mongolia, Kanada, dan Amerika Serikat bisa menjadi alternatif, tetapi negara-negara ini punya masalah sendiri-sendiri,” kata Feng.

Larangan itu juga melanda perusahaan-perusahaan China, yang mengeluh kepada perencana negara tentang harga yang lebih tinggi dan persediaan yang lebih rendah pada kuartal pertama, kata seorang pedagang batu bara yang berbasis di Beijing. Suhu yang tercatat rendah di musim dingin dan mengirimkan kebutuhan akan pemanasan.

Dilaporkan oleh Mu Sue di Beijing, Sudarshan Varathan di Chennai dan Melanie Burton di Melbourne; Ditulis oleh Aaron Sheldrick; Diedit oleh Ana Nicolasi da Costa