MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Akankah pelopor iklim Eropa menghubungkan seluruh dunia?

Pada tahun 2021, Eropa tidak akan memiliki banyak hal untuk diminta dengan mata ‘kepemimpinan’ dunia yang kering. Tetapi ketika menyangkut perubahan iklim, UE penuh percaya diri. Menjelang KTT iklim di Glasgow, ketua komisi, Ursula van der Leyen, pekan lalu bersikeras bahwa “kita berada di garis depan.” “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Kami adalah orang pertama dan satu-satunya yang membuat peta jalan yang jelas.

Dia mempresentasikan peta ini hampir dua tahun lalu sebagai ‘Perjanjian Hijau Eropa’ untuk netralitas iklim 2050. Sejak itu, jalan setapak telah diisi lebih dan lebih tepat – terbaru musim panas ini dengan rencana komprehensif untuk mengurangi emisi Eropa sebesar 55 persen pada tahun 2030. Van der Leyen dan komisaris iklimnya Franz Timmermans sekarang dengan rencana tegas untuk mengurangi emisi mereka sendiri di Glasgow.

Tapi jelas: Kesepakatan Hijau hanya bisa berhasil jika Eropa menghubungkan seluruh dunia. Dalam minggu-minggu menjelang Glasgow, Timmermans berkeliling dunia, termasuk Indonesia, India, dan Amerika Serikat, dan meyakinkan para pembuat keputusan tentang perlunya menetapkan tujuan yang konkret. Satu setengah minggu ke depan akan menjadi ujian baginya sebagai diplomat iklim terkemuka, dan bagi seluruh UE, apakah Eropa dapat berbuat lebih banyak di bidang iklim daripada dalam mengatur rumahnya sendiri.

Sibuk dengan dirinya sendiri

Para kritikus percaya bahwa UE telah menjadi lebih egois belakangan ini dan bahwa perannya sebagai penggerak global agak berkurang. Mereka menunjukkan bahwa sementara duta besar iklim AS John Kerry telah mendesak negara-negara untuk melakukan perjalanan ke dan dari negara itu dan menetapkan lebih banyak tujuan sejak awal tahun ini, hingga saat ini sisi ‘luar’ dari peran Timmerman sebagian besar tetap tidak terlihat.

READ  Terinspirasi oleh budaya Indonesia, seniman Russells Louis Nagalkerke | Instagram

Kerry telah melakukan perjalanan ke China beberapa kali tahun ini, sementara Timmermans belum mengunjungi negara itu. “Apakah Eropa benar-benar menunjukkan tekanan dan komitmen diplomatik yang ditunjukkannya kepada China?” Nick Mabe, direktur lembaga pemikir iklim Inggris E3G, bertanya minggu lalu Dalam sebuah wawancara. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu Jam terbaikKetika datang ke diplomasi. ”Baru setelah musim panas Timmermans menjadi jelas di panggung internasional – terlambat, menurut para kritikus.

MEP Bas Eickhout (GroenLinks), anggota Komite Parlemen Eropa di Glasgow, mengatakan: “Kami sering menghabiskan banyak waktu untuk diri kami sendiri.” Timmer harus menghabiskan banyak waktu untuk mengirim semua negara anggota. Itu mengorbankan diplomasi internasional, sementara Kerry membuat dampak positif. Selain itu, komitmen kita sangat bergantung pada seberapa baik kita melakukannya sendiri. Hal ini sering menyebabkan rasa puas diri dan lekas marah di negara lain.

Para pemangku kepentingan di Brussel menolak kritik ini. Para pejabat mengatakan kredibilitas adalah kunci dalam negosiasi iklim. Itulah mengapa sangat penting untuk mengerjakan kebijakan Anda sendiri terlebih dahulu. Eropa juga telah meningkatkan diplomasi iklimnya. Misalnya, Mark Van Houkelen, seorang ahli meteorologi Belgia, telah mengoordinasikan operasi selama dua tahun.

Selain itu, semua orang bersikeras: diplomasi jarang terlihat. Belakangan ini, sebagian besar telah menyimpang dari pandangan masyarakat luas. “Kerry mungkin menjalankan acara PR yang apik,” kata seorang pejabat UE. “Tetapi jika Anda melihat apa yang bisa dia tawarkan secara konkret, itu tidak banyak.” Timmermans berkonsultasi dengan China beberapa kali tahun lalu.

Diplomasi internasional adalah kelemahan bagi UE

Diplomasi iklim mengacu pada konferensi video, panggilan telepon, dan pesan teks yang mulus baru-baru ini ke Brussel. Rencana komprehensif telah disusun untuk semua negara yang berkepentingan, di mana bidang politik, ekonomi dan sosial telah disusun dengan hati-hati. Hal ini menimbulkan pertanyaan: apa yang dapat dilakukan UE secara tegas dengan dukungan finansial, teknis, atau politik untuk menenangkan negara ini?

READ  Terlepas dari hujan, pendatang baru menikmati hari pertama Eurekaweek

Seorang pejabat menegaskan bahwa KTT iklim tidak lebih dari tujuan itu sendiri. “Jika Anda belum berbicara dengan negara-negara itu berkali-kali, cari tahu apa yang terjadi di suatu tempat, dan jangan berpikir Anda akan meyakinkan mereka di sana.” Tanggapan cepat AS terhadap komitmen Eropa baru-baru ini untuk mengalokasikan 4 4 miliar lagi untuk ‘dana iklim’ tidak banyak berhasil. Amerika Serikat dengan cepat membuat janjinya sendiri.

Namun demikian, para pejabat Uni Eropa mengakui bahwa diplomasi internasional merupakan kelemahan bagi Eropa. “Anda menghabiskan banyak waktu untuk mencapai visi umum. Tetapi terkadang Anda merasa: kami mulai lelah,” kata seorang pejabat UE. Perpecahan, kepentingan yang saling bertentangan, dan kelambatan nasional mencegah UE mengejar strategi asing yang jelas – yang juga akan menghambat diplomasi iklim.

Ketika von der Leன்n membuat pidato emosional tentang Kesepakatan Hijau di Glasgow pada hari Senin, Perdana Menteri Ceko Andrzej Babis mencemooh beberapa rencana Eropa ‘berbahaya’ yang dapat mendorong warga negara ke dalam pengisian yang berlebihan dan radikalisasi. Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki menggunakan platformnya di Glasgow untuk mengancam akan menyabot Kesepakatan Hijau jika Brussel menghukum negaranya secara finansial karena melanggar hukum.

Meskipun Eropa ingin mengungkapkan citra pionir, hal itu menciptakan retakan pada citra diri yang positif.

Baca selengkapnya: Semua mata tertuju pada Glasgow